Review: Unsane (2018)

Review: Unsane (2018)

Film Unsane lumayan bikin saya menebak-nebak mana realita yang sebenarnya.

Alkisah seorang perempuan bernama Sawyer Valentini (Claire Foy) baru pindah ke sebuah kota baru dengan pekerjaan barunya. Sawyer sebenarnya pindah ke kota tersebut karena kabur dari masa lalunya yang bikin trauma. Sawyer tidak ada masalah dengan pekerjaannya, namun ia selalu merasa ‘masa lalu’nya selalu mengejarnya. Ditambah ia juga belum memiliki teman di kota tersebut.
Karena merasa tertekan, akhirnya Sawyer menghadap ke psikiater untuk memulihkan dirinya. Begitu ia keluar dari ruang klinik psikiater, ia ditahan untuk tidak pulang. Ia digiring ke ruang klinik lainnya, lalu ‘dipaksa’ untuk rawat inap selama seminggu di bangsal rumah sakit khusus pasien gangguan jiwa. Apakah benar Sawyer tidak sehat jiwanya? Apakah ‘trauma masa lalu’ Sawyer beneran ada?

Yang saya suka dari film ini:
+ Film ini menggiring saya untuk terus menebak sampai apa yang sebenarnya terjadi pada Sawyer. Apakah ia beneran ‘sakit’ atau ia ‘disakitkan’? Cara ia membangun suspense-nya bagus.
+ Akting Claire Foy apik. Claire Foy namanya melambung saat ia memerankan sang ratu muda di serial The Crown season 1. Sedangkan di film ini ia memerankan Sawyer seorang perempuan Amerika. Ia berhasil membuat kita lupa dengan Claire Foy di serial The Crown. Hilang sudah semua keratuan Inggrisnya. Hilang blaaaas.
+ Gloomy-nya dapat banget. Suasana gloomy ini yang berkontribusi banyak dalam membuat saya menebak-nebak ‘apakah benar Sawyer sakit’?

Yang saya kurang suka dari film ini:
-Film ini dibuat pakai iPhone ya gaes. Walaupun teknik ini yang membuat film ini mendapat pujian, tapi saya sih kurang menikmatinya kalau dari gambar. Kayak ngaruh ke sound dan terasa statis aja gitu. Warnanya juga kurang cakep jadinya.

Tapi sekarang kita jadi tahu kalau kita semua bisa bikin film hanya dengan iPhone.
Pakai iPhone yang asli yang gaes. Selalu beli dari penjual resmi, ya.

-Meski akting Claire Foy ciamik, tapi beberapa kali dia kayak keserimpet ngeluarin logat Inggrisnya.
-Si antagonisnya klise banget karena susah dikalahin. Udah diberantemin, eh bangun lagi. Udah kabur jauh, eh muncul lagi. Set dah, penjahat apa debt collector lu?

Rate: 3,8 out of 5
Saya nonton film ini di Mola TV

Ini trailernya…

Comment

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: