Rasanya The Unicorn ini seperti serial Friends dengan tokoh yang lebih tua.

Category: Series
Genre: Comedy

Ada yang tahu serial The Unicorn sebelumnya? Kalau kalian belum tahu, sama saya juga belum pernah dengar serial ini sebelumnya. Tapi setelah tahu, ternyata serial ini berpotensi jadi serial favorit saya.

Serial yang pertama kali diproduksi pada tahun 2019 ini menceritakan tentang Wade (Walton Goggins) seorang duda ditinggal mati dengan dua orang anak. Setahun sepeninggal istrinya, Wade masih belum bisa move on tapi denial. Para sahabatnya prihatin dengan kondisi Wade. Mereka pun memaksa Wade untuk segera move on. Caranya adalah Wade HARUS segera pacaran lagi dengan wanita lain. Maka petualangan Wade dalam mencari dan berusaha mencintai pun dimulai. Tak lupa dengan campur tangan para sahabatnya yang juga mempunyai permasalahan masing-masing sehingga usaha Wade tidak mulus dengan kekonyolan mereka. Para sahabatnya antara lain: Forest (Rob Coddry) seorang pekerja kantoran yang pemikirannya suka absurd, Delia (Michaela Watkins) istri Forest yang juga seorang dokter anak dan hobi ngatur, Ben (Omar Benson Miller) yang easy going, dan istrinya Ben-Michelle (Maya Lynn Robinson) ibu empat orang anak yang dominan.

Wade yang dipaksa teman-temannya bikin akun online dating.
(Foto: Rogerebert.com)

Di season kedua The Unicorn, yang segera tayang di Fox Life pada 25 Januari 2021 ini, diceritakan Wade yang telah menemukan perempuan yang berhasil menambat hatinya. Namun sayangnya kisah cinta Wade dengan perempuan itu tidak semulus yang ia bayangkan. Karena sang tambatan hati adalah seorang janda anak satu yang mantan suaminya masih tinggal satu atap dengannya. Bagaimana Wade, anak-anak Wade, dan para sahabat Wade bisa menerima kehadiran sosok baru dalam hidup mereka ini?

Wade akhirnya ketemu perempuan yang berhasil bikin dia klepek-klepek
(Foto: Monkeyviral.com)

Yang saya suka dari serial ini:
+ Meski serial ini menjadikan Wade sebagai tokoh utama, namun serial ini mengangkat tema persahabatan dengan dominan. Serial ini mengingatkan saya dengan serial Friends yang menceritakan persahabatan sekelompok orang yang heterogen dengan permasalahan hidup masing-masing. Bedanya di The Unicorn para tokohnya lebih tua aja dari serial Friends. Permasalahan mereka bukan lagi di level mencari pasangan hidup. Melainkan menyeimbangkan kehidupan pekerjaan, keluarga, dan anak.
+ Permasalahan yang diangkat sangat dekat dengan kita (saya), yaitu tentang keluarga. Tentang kesibukan seorang ibu rumah tangga dalam mengurus rumah dan anak, tentang fase pertumbuhan anak dari balita sampai remaja, tentang adaptasi dengan perubahan yang ada di keluarga, sampai tentang komunikasi antar keluarga.
+ Sebagai seorang ibu yang bekerja, saya sangat ingin punya kelompok teman seperti para sahabatnya Wade ini. Apalagi makin umur kita bertambah, makin sedikit pula teman kita bukan?
+ Baju anak-anak di serial ini bagus-bagus banget. Belinya di mana tuh, bund?
+ Scoringnya bagus. Menghidupkan suasana komedi dan feel good-nya
+ Anaknya Wade, si Natalie (Makenzie Moss) cantik banget ya!
+ Itu giginya Walton Goggins kok bisa putih, rapi, bagus banget gitu ya? Dipakein whitestrips kali ya?

Yang saya kurang suka dari serial ini:
– Terlepas dari akting dan giginya Walton yang bagus, tapi di serial ini kita seperti dipaksa percaya bahwa dia ini ganteng banget makanya jadi idaman seluruh wanita.
Padahal pada kenyataannya, mo’on maaf banget nih ya, babang Walton nggak ganteng woi. Badannya bagus, sih. Langsing atletis gitu. Apalagi dia banyak pakai skinny jeans di serial ini. Tapi nggak ganteng. Rambutnya aneh. Padahal bisa lho rambutnya dipanjangin dikit terus ditata dengan gaya yang lebih masa kini gitu.
– Tokoh Ben dan Michelle ini sangat berdasarkan steriotipe keluarga kulit hitam. Padahal bukannya Amrik lagi gencar banget mengkampanyekan untuk mengurangi steriotipe? Correct me if I’m wrong ya di hal ini.

Rate: 4 out of 5
Season 2 serial ini bisa ditonton di Fox Life mulai 25 Januari 2021.

Ini trailernya…


Posted by:Krilianeh

Comment

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s