Suami Selingkuh? Jihad!

Sedih deh, malam-malam begini dapat kabar tetangga kontrakan gw mau pindah. Yang bikin sedih itu alasan kepindahannya: dia ngegepin suaminya selingkuh. Cewek perusak rumah tangganya udah dia datangin baik-baik malah nyolot balik. “Terserah. Yang pasti saya akan tetap jalanin hubungan ini,” ujar si cewek nggak tau diri itu.

Tetangga gw itu ibu yang baik, istri yang sabar banget. Padahal satu wisma kontrakan ini udah curiga lama kalau suaminya nggak beres. Dan kami sering melihat dia sedih nungguin suaminya nggak pulang-pulang di depan kontrakan.

Sebagai tetangga yang baik gw pun mengajak dia ngobrol…
Gw: Kamu mau pindah ke mana?

Dia: Ke daerah Parung. Ngedeketin rumah mamaku.

Gw: Kapan kamu pindahnya?

Dia: Tanggal 16 mungkin.

Gw: Ya udah, nanti sebelum kamu berangkat aku akan bantuin kamu potongin baju-baju suamimu.

Dia: Lho? Kenapa gitu mba?

Gw: Ya biar dia nggak punya baju buat jalan lagi ama cewek itu.

Dia: Aku sih tadi niatnya mau bawain semua bajunya terus aku bakar.

Gw: Nggak usaaaah! Ngapain kamu capek-capek bawain semua baju dia, terus ngeluarin duit buat beli minyak, terus kamu panas-panasan lagi pas bebakaran. Ih ogah banget!
Mending kamu ikutin cara aku. Kamu potongin semua baju-bajunya sampe kolor-kolornya, terus kamu lipat rapi di lemari seperti sediakala. Jadi pas suamimu mau berangkat kerja atau mau ketemu cewek itu, baru lah dia sadar kalau bajunya udah compeng semua.

Dia: Hmmm, gitu ya mba. Oke deh.

Moral:
-Bantulah tetanggamu yang sedang kesusahan.
-Merusak properti suami peselingkuh itu jihad.

View on Path

Iklan

Bagaimana menurut Anda?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s