Diposkan pada blog

365 Tulisan 2014 #17: Cerita Muntah (Hoeeek!)

Kemarin gw tepar.

Kerjaan gw seharian cuma muntah, tidur, muntah, tidur.

Katanya sih orang yang lagi hamil akan sering muntah. Tapi gw ngerasa kok permuntahan gw yang ini nggak sepenuhnya gara-gara gw hamil 8 minggu.

Berawal pada malam sebelumnya gw main-main ke kantornya Si Punk Rock yang lembur ampe jam dua pagi (nasib anak agency iklan). Ngapain sik gw main ke kantornya? Abis gw bosan ditinggal lembur terus di kontrakan.

Di kantor Si Punk Rock, numpang internetan di meja samping Si Punk Rock yang kosong. Inikah rasanya berinternet bersama suami? Sungguh romantis… (Halah! Lebay!) Terus pas udah mulai ngantuk, gw tiduran deh di kolam kasur di kantornya Si Punk Rock. Iya, di kantor dia ada kolam yang isinya kasur. Seru ya!

Nah pas tidur di kolam kasur itu, gw ngerasa agak kedinginan. Kayaknya gw mulai masuk angin di situ. Begitu diajak pulang sama Si Punk Rock (sekitar jam 2 pagian), kita naik motor menembus dinginnya Jakarta sisaan hujan. Makin kedinginanlah gw. Pas di motor itu, gw udah mulai eneg tuh. Tapi gw tahan. Sejak hamil gw emang jadi gampang eneg, tapi selalu berhasil gw tahan supaya jangan sampai muntah.

Begitu bangun keesokan paginya, badan gw nggak enak. Rasa pengen muntah begitu menggebu. Setelah coba tahan, tahan, tahan, akhirnya nggak kuat. Gw pun byaaaaar…. Bagi orang yang nggak suka muntah kayak gw (mendingan gw mencri-mencri deh daripada muntah-muntah), muntah ini rasanya menyiksa banget.

Setelah enakkan, gw coba makan jeruk bali yang ada di kulkas. Terus coba tidur lagi biar badan enakan dikit. Eh nggak berapa lama, gw muntah lagi. Udahan muntahnya. Kali ini gw coba minum air putih aja biar nggak memicu muntah. Ternyata salah sodara-sodara, gw pun muntah lagi. Dan lagi, dan lagi, dan lagi. Muntah gw rasanya ampe pahit dan berwarna kekuningan. Gw tahu yang gw muntahin itu adalah cairan lambung, bukan isi perut lagi. Gw berusaha keras untuk nggak mikir ‘hadoooh hamil tuh begini amat yak’. Soalnya gw ingat kata-kata di akhir buku 100 Reasons To Panic About Having a Baby, yaitu semacam ‘dont worry, it’s worth it’. Gw percaya itu benar. Karena nggak mungkin para jaman sekarang jadi tukang postingin foto bayinya di sosmed kalau pernyataan itu nggak benar. Ya kan?

Gw ngerasa nggak beres nih. Ini bukan muntah kehamilan doang nih. Ini pasti ada unsur masuk anginnya nih. Gw pun minta dianterin Si Punk Rock ke bidan dekat rumah. Dan kata si bidan memang dugaan gw nggak sepenuhnya salah sih. Gw itu masuk angin+hormon hamil=muntah-muntah tiada tara. Saking parahnya gw muntah-muntah, pada saat diperiksa si bidan pun gw minta time out buat jackpot ke kamar mandi. Si bidan langsung kasih gw obat lambung biar gw berhenti muntah, tapi lima menit kemudian gw keluarin lagi obatnya melalui muntahan. Kata si bidan, gw harus terus makan walau muntah-muntah. Kalau nggak makan, nanti nggak ada asupan gizi ke badan gw dan si bayi. Kalau ampe begitu, mau nggak mau gw harus dirawat supaya bisa diinfus. Huwaduh…

Gw bisa melihat pandangan khawatir di mata Si Punk Rock. Dia sampai izin masuk siang ke kantornya karena mau ngerawat gw dulu. Padahal di hari itu masih dikejar deadline. Kasian Si Punk Rock…

Begitu gw udah diantar pulang, Si Punk Rock langsung pergi belanja beli segala bahan makanan yang disarankan oleh si bidan untuk gw. Seperti biskuit regal, air kelapa ijo, bubur untuk sarapan, dll. Gw disuapin makan sama Si Punk Rock. Terus gw tidur. Samar-samar gw dengar Si Punk Rock pamit ke kantor.

Gw tidur, bangun, minum obat, muntah, tidur, bangun, minum obat, terus tidur lagi.

Meskipun obatnya terus gw muntahin, tapi seperti ada beberapa tetes dari obat cair itu yang bekerja. Makin lama frekuensi muntah gw berkurang sampai akhirnya berhenti sama sekali. Tapi gw masih lemes. Dan bawaannya tiduuuuuur terus. Beginikah rasanya jadi Sleeping Beauty?

Gw sempat kebangun gara-gara dapat telpon dari Si Punk Rock. Dia nanya kabar gw, masih muntah nggak, obatnya udah diminum belum, udah makan apa aja tadi? Dia bilang dia mau mampir pulang sebentar bawain gw makanan.

“Memangnya kerjaan kamu udah selesai?” tanya gw. Soalnya sepengetahuan gw dia masih harus lembur hari ini.

“Belum, tapi nggak apa-apa. Aku izin aja sebentar. Nanti aku balik lagi ke kantor,” katanya.

Gw bilang nggak usah. Nggak enak sama kantor dia. Tadi kan udah masuk siang, terus sekarang kok izin lagi. Kerjaan dia masih banyak pula. Si Punk Rock he-eh he-eh aja. Gw pikir dia setuju. Tahu-tahu dua jam kemudian dia muncul bawa bubur Ta Wan kesukaan gw. Huwaduh, lelaki ini baiknya kok nggak ketulungan sih? (Alhamdulillah juga sih hehehe)

Si Punk Rock lagi-lagi nyuapin gw. Makin lama gw makin merasa enakan, walau badan masih lemes. Setelah makan bubur (cuma 10 suap), Si Punk Rock motongin gw buah apel buat gw cemil biar nggak mual lagi.

Setelah selesai, dia pamit lagi untuk balik ke kantornya. Gw bersyukur banget deh punya suami sebaik doski.

 

Iklan

Bagaimana menurut Anda?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s