365 Tulisan 2014 #73: Terima Kasih, Mantan (Psycho!)

Dengan blog ini gw mau mengucapkan terima kasih banyak kepada mantannya Si Punk Rock.

Kenapa?

Begini ceritanya….

Mari kita kilat belakang alias flashback ke ulang tahunnya Si Punk Rock.

Tanggal 19 Mei lalu Si Punk Rock berulang tahun yang ke-30. Tepat pada pergantian tanggal atau lebih tepatnya pas jam 00:00 WIB, gw kasih dia roti pain au chocolat Breadtalk yang gw tancepin lilin. Gw suruh tiup lilinnya, gw ucapkan selamat ulang tahun, lalu gw kasih kado dari gw. Isinya cuma ikat pinggang merk Giordano (nya kakaaaaaaaak). Dia memang butuh ikat pinggang. Soalnya ikat pinggangnya udah pada jelek dan ada yang kepalanya udah pada rusak.

Abis itu kita bobok.

Besok paginya, gw anter dia berangkat kerja sampai depan pintu kontrakan. Siangnya gw dapat Whatsapp dari Si Punk Rock yang nanya apakah gw kirim peyek ke kantornya? Hihihi… Betul sekali! Gw sengaja diam-diam pesan peyek Yekiko untuk dia dan orang-orang kantornya sebagai surprise ulang tahunnya. Alhamdulillah orang-orang kantornya pada suka, abis peyeknya itu garingnya pas dan nggak keras. Kalau berminat, silakan pesan peyek Yekiko di sini (bukan promo berbayar. Suwer! Tapi kalau abis ini gw dapat peyek gratis, ya alhamdulillah).

Sayangnya hari itu Si Punk Rock harus lembur. Dia bilang, orang-orang kantornya menyuruhnya pulang karena dia sedang berulang tahun. Tapi apa daya kerjaan nggak bisa ditinggal. Alhasil sekitar tengah malam dia baru sampai kontrakan lagi.

Sesampainya di kontrakan dia jadi agak pendiam. Pas gw tanya kenapa, Si Punk Rock bilang kalau dia nggak tahu harus berkata apa dengan segala surprise yang gw kasih di hari ulang tahunnya.

Lah, pan cuma peyek!

Dia juga bilang gara-gara itu, hari ini dia nggak konsen kerja. Dia pengen cepat-cepat pulang dan menghabiskan hari ulang tahunnya sama gw aja.

Ya olooo, masa sih gara-gara peyek jadi ampe segitunya. Gw jadi curiga ini peyek ada pelet pengasihnya kali yak? Apa kabar kalau gw kasih hadiah mobil mewah ala Hotman Paris Hutapea? Eh tapi jangan deng, nanti gw jadi orang yang hobi teriak-teriak di infotainment lagi.

Eh tapi beneran deh, kok Si Punk Rock jadi mellow begini?  Tapi…. Emang Si Punk Rock pria berhati lembut sih. Kayaknya dia waktu bayi pernah nggak sengaja minum Molto, makanya dalamnya lembut (halaaaah).

Namun hal ini membuat gw berpikir, apakah memang yang gw bikin untuk ulang tahunnya itu segitunya ya? Kayaknya nggak ah. Bikin surprise sih iya. Tapi nggak segitunya kan? Bukan berarti gw nggak senang dengan penghargaan atas usaha gw dari Si Punk Rock ya. Cuma, gw penasaran aja apa yang bikin dia jadi segitu mengapresiasinya?

Setelah gw melakukan pemikiran yang mendalam yang analitis dan empiris, gw pun berkesimpulan bahwa tindakan apresiasi yang dilakukan Si Punk Rock itu adalah berkat mantannya!

Jadi ya, Si Punk Rock itu punya mantan yang kita sebut aja dia si Saiko karena dia psycho. Sebelum pacaran sama gw, Si Punk Rock menjalin hubungan selama tujuh tahun lebih dengan si Saiko. Tentunya banyak banget hal-hal yang udah mereka lalui bersama dengan masa pacaran segitu lamanya.

Dari cerita yang gw dapat dari Si Punk Rock maupun teman-temannya, si Saiko ini memang orangnya tidak menyenangkan. Dia sangat dominan, sangat mengontrol, cemburuannya parah, yang berakibat Si Punk Rock jadi harus menjaga perasaan dia setiap saat dan setiap waktu. Tanpa sadar, hubungan mereka komunikasinya jadi nggak jalan, dan lama-lama mereka jadi saling menyakiti. Gw nggak bermaksud membela Si Punk Rock dan menjadikan ia tokoh malaikat karena dia itu sekarang suami gw. Siapa Si Punk Rock gitu ampe gw jadiin dia malaikat. Emangnya dia punya sayap? Eh, tapi kalau dia punya sayap, artinya dia pembalut dong???? Masa cowok jadi pembalut??????????

Oke, gw mulai ngelantur. Intinya, Si Punk Rock mengakui kok pada masa hubungan itu dia juga pernah menyakiti si Saiko. Tapi pada akhirnya yang ngehe adalah si Saiko, karena malah dia aja dong yang selingkuh. Dasar psycho!

Dulu gw suka sebel dengan si Saiko. Lamanya masa hubungan mereka, membuat teman-temannya agak ‘canggung’ begitu melihat gw lah yang kini digandeng Si Punk Rock. Sepertinya mereka terbiasa melihat dia bersama si Saiko. Belum lagi ke-psycho-an si Saiko suka kadang bikin Si Punk Rock jadi bahan ceng-cengan ‘udah gw bilangin juga apeeeee’ oleh teman-temannya. Kadang malah ceng-cengan itu dilakukan di hadapan gw langsung. Hal itu bikin gw nggak nyaman, selain bikin gw ngerasa keberadaan gw nggak dianggap, gw juga sebel kalau Si Punk Rock jadi bahan cengan. Stay away from my man! *kokang AK-47*

Belum lagi si Saiko begitu putus ama Si Punk Rock suka neror semua perempuan yang dekat dengannya. Nggak peduli itu cuma teman atau memang gebetan, pasti si Saiko bisa kontak mereka lalu neror dengan nyebar segala aibnya Si Punk Rock. Itu jahat dan lagi-lagi psycho, sih. Untung Si Punk Rock udah pernah memberi ancang-ancang akan hal ini ke gw pas awal pacaran. Akhirnya pas saat teror itu tiba, gw bisa menghadapinya dengan tenang dan si Saiko capek sendiri. Padahal ya waktu itu dia udah mau nikah sama selingkuhannya itu lho! *seruput teh ala ibu-ibu ngegosip*

Tapi alhmadulillah sejak si Saiko nikah, dia jadi kalem dan nggak pernah neror lagi. Gw dan Si Punk Rock pun nggak pernah kepikiran soal dia lagi, sampailah ulang tahun Si Punk Rock kemarin. Lebih tepatnya gw sih yang kepikiran. Tapi kali ini gw mau berterima kasih sama si Saiko. Soalnya gw jadi sadar apresiasi dan penghargaan Si Punk Rock yang begitu besar terhadap gw bisa dibilang berkat andilnya si Saiko.

Walaupun Si Punk Rock nggak pernah cerita tentang bagaimana rasa ‘sakit’nya berada dalam hubungan yang nggak sehat lalu diselingkuhin, tapi gw bisa tahu semua itu dari semua curahan cinta kasih yang Si Punk Rock berikan ke gw. Sepertinya Si Punk Rock nggak mau salah langkah, salah ucap, salah bertindak agar hubungan gw dan dia tidak berubah jadi seperti hubungannya yang dulu. Si Punk Rock juga jadi menghargai segala tindakan kecil yang gw berikan ke dia. Pernah nih ya, pas jaman masih pacaran ama Si Punk Rock, gw numpang makan di kosannya. Begitu gw udah selesai makan, gw ambilin Si Punk Rock air minum segelas biar dia makannya nggak seret. Di situ Si Punk Rock terkesima dengan segelas air yang gw ambil. Dia mengucapkan terima kasih ke gw kayak baru aja dikasih duit seratus juta. Yaelaaaaah air doang gitu! Tapi di situ gw sadar, bahwa di hubungan sebelumnya, sepertinya mereka tidak pernah melakukan tindakan-tindakan kecil seperti yang gw lakukan. Makanya tindakan kecil yang gw lakukan terasa begitu besar nilainya untuk Si Punk Rock.

Intinya, si Saiko telah ‘menempa’ Si Punk Rock dengan segala ke-psycho-annya, sehingga Si Punk Rock bisa menjadi cowok yang super baik dan suami yang penyanyang banget sama gw. Bisa dikatakan bahwa selama masa pacarannya yang hampir sewindu sama si Saiko, mereka berdua udah mengalami banyak ups and downs serta trial and error. Alhasil gw dapat sosok Si Punk Rock yang udah ‘jadi’ dengan kedewasaan, kebijakan, penyayang, tanggung jawab, dan segala hal positif yang selalu diimpikan setiap perempuan ada di dalam diri suaminya.

Gw beruntung dapetin Si Punk Rock hasil tempaan mantannya. Gw beruntung dapetin Si Punk Rock yang mampu menyerap segala pengalaman baik dan buruknya dengan si Saiko sebagai pembelajaran menjadi orang yang lebih baik, yang kemudian dia praktekkan ke gw.

Wahai Saiko, sekali lagi makasih ya. Gw dapat barang bagus berkat lo. Eh tapi ini bukan berarti kami mau berhubungan lagi sama lo yak. Urus aja suami lo kaleeee *dadah-dadah ke si Saiko dari jauh, jauuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuh banget*

 

 

365 Tulisan 2014 #72: Si Punk Rock Ulang Tahun!

Selamat ulang tahun lelaki yang menikahi, lalu memerawani, kemudian menghamili saya, dan masih terus menciumi saya setiap hari!

W LuPH U b3uD!!!!!—>kalau cinta, kalimat 4L4Y pun jadi terasa pujangga

(Foto selfie diambil pas pergantian tanggal tadi. Atas nama cinta, kuberanikan diri tampil di dunia maya dengan alis tipis hasil korban kecantikan di salon) – with Wahyu at Contractan Pumpkin Hut

View on Path

365 Tulisan 2014 #71: Alis Jadi Tipis

Setelah pulang dari salon….

Si Punk Rock (SPR): Alis kamu ke mana?

Gw: Tadi ditawarin cabut alis. Jadinya ketipisan gini.

SPR: Gyahahahahahaha…

Gw: Uuuuh…. Aku mau pake minyak Firdaus di alis biar alisnya tebel lagi!

SPR: Nggak usah. Ntar juga numbuh lagi.

Gw: Iya sih….. Eh tapi minyak Firdaus itu bisa nggak sih buat alis?

SPR: Bisa. Tapi nantinya jadi kumis.

Gw: Hooo gitu…

Weirdo + weirdo = dumb and dumber

#365Tulisan2014 – with Wahyu

View on Path

365 Tulisan 2014 #67: His Best Friend Wedding

Resmi sudah Rendi a.k.a pasangan bijinya Si Punk Rock jadi suami orang.

Sebagai istri yang baik, saya pun wajib menghibur dan menjadi bahu senderan Si Punk Rock. Cep…cep…cep…

Btw kisah ‘cinta’ bromance ini sebenarnya cinta segitiga. Tapi sayangnya si orang ketiga lebih-lebih tidak kuat menahan kesedihan sampai tidak mau menghadiri hari bahagia Rendi.
Gw ga mau sebut nama orang ketiga itu, tapi dia adalah Pay! – with Rendi, Wahyu, and Pay at Gedung Mahkamah Konstitusi Bekasi

View on Path

365 Tulisan 2014 #63: Klien VS Tuhan

Tadi jalan-jalan window shopping ke mall ama Si Punk Rock. Masuklah kita ke sebuah toko baju yang lagi ngehits.

Gw: Eh, ini kemejanya bagus nih. Kamu mau beli nggak?

Si Punk Rock: Nggak. Buat apa?

Gw: Kamu perlu juga tau baju beginian. Misalnya buat pas ketemu klien. Jadi terlihat lebih rapi gitu (secara baju doi kaos band punk semua)

Si Punk Rock: Jiaaah, aku solat Jumat yang menghadap Tuhan aja pakai baju biasa. Terus kenapa menghadap klien harus pake baju bagus?

He? Pemikiran anak punk emang begitu ya?
Ada benernya juga sih…

#365Tulisan2014 – with Wahyu

View on Path

Jakarta Biennale 2013

Hari Sabtu, 9 November lalu gw diajak Si Punk Rock untuk ke openingnya Jakarta Biennale 2013. Tempatnya di Basement Teater Jakarta-Taman Ismail Marzuki. Kalau nggak salah acara pameran seni yang didukung oleh Pem Prov DKI Jakarta ini diadakan dua tahun sekali. Gw senang banget datang ke acara kondangannya seniman ini. Soalnya seni kontemporer yang mereka pajang itu biasanya lucu, nyindir, dekat dengan kita, dan kreatif banget.

Berikut beberapa karya seni yang berhasil gw jepret dengan hape gw..

Gw nggak ngehafalin judul pamerannya Agan Harahap ini. Tapi dia nge-digital imaging foto-fotonya Presiden Soekarno. Ada foto Soekarno lagi motretin D.N. Aidit ini, ada Soekarno lagi ngobrol sama Andy Warhol dan Presiden John F.  Kennedy, macam-macamlah. Untung fotonya Bung Karno yang dia edit ya. Coba kalau fotonya Bu Ani. Eh... :-D
Gw nggak ngehafalin judul pamerannya Agan Harahap ini. Tapi dia nge-digital imaging foto-fotonya Presiden Soekarno. Ada foto Soekarno lagi motretin D.N. Aidit ini, ada Soekarno lagi ngobrol sama Andy Warhol dan Presiden John F. Kennedy, macam-macamlah. Untung fotonya Bung Karno yang dia edit ya. Coba kalau fotonya Bu Ani. Eh… 😀
Kalau yang ini karya seninya Wok The Rock, seniman punk asal Yogyakarta.  Dia bikin Trash Squad, yaitu  pasukan pembersih samaph di 7 Eleven Jakarta. Kenapa 7 Eleven? Karena di 7 Eleven anak punk dan anak gaul bisa duduk bersebelahan buat duduk nongkrong tanpa ada yang merasa risih.
Kalau yang ini karya seninya Wok The Rock, seniman punk asal Yogyakarta.
Dia bikin Trash Squad, yaitu pasukan pembersih samaph di 7 Eleven Jakarta. Kenapa 7 Eleven? Karena di 7 Eleven anak punk dan anak gaul bisa duduk bersebelahan buat duduk nongkrong tanpa ada yang merasa risih.
Ini sampah yang berhasil dikumpulkan Trash Squad di beberapa 7 Eleven
Ini sampah yang berhasil dikumpulkan Trash Squad di beberapa 7 Eleven
Ini sapu yang Trash Squad pakai untuk bebersih. Atasnya adalah ID para Trash Squad.
Ini sapu yang Trash Squad pakai untuk bebersih. Atasnya adalah ID para Trash Squad.
Ini jadwal kerja Trash Squad.
Ini jadwal kerja Trash Squad.
Salah satu karya seni yang ada di Jakarta Biennale 2013. Tapi gw lupa ini karya siapa hehehe
Salah satu karya seni yang ada di Jakarta Biennale 2013. Tapi gw lupa ini karya siapa hehehe
Kalau ini mural karya Amenk Ruang Rupa. Keren ya!
Kalau ini mural karya Amenkcoy alias Mufti Priyanka. Keren ya!
Kalau ini AC portable di dekat muralnya Amenk yang dicoret "Fandalia". Kayaknya itu plesentan dari 'vandalism' dan AC 'eolia'. :-D
Kalau ini AC portable di dekat muralnya Amenkcoy yang dicoret “Fandalia”. Kayaknya itu plesentan dari ‘vandalism’ dan AC ‘eolia’. 😀
Band PMR (Pengantar Minum Racun)
Band PMR (Pengantar Minum Racun)

Di Jakarta Biennale 2013 dihadirkanlah band PMR (Pengantar Minum Racun) untuk memeriahkan suasana. Si Punk Rock antusias banget. Gw sempat lupa dengan band ini. Tapi begitu melihat penampakan vokalisnya alias Jhony Iskandar, gw langsung ingat bapak-bapak nyentrik-tembem ini!

Band PMR pada masa jayanya. (Foto ambil dari Google)
Band PMR pada masa jayanya.
(Foto ambil dari Google)

Band ini menghibur tingkat dewa! Lagu dangdut yang mereka bawakan berhasil bikin anak hispter (cowok) naik ke atas tiang terus joget striptis, anak punk mabok ngajak penonton untuk nonton secara damai, seniman bule pada tiba-tiba ngerti joget dangdut, dan semuanya yang hadir tiba-tiba merasa akrab satu sama lain dan bahagia.

Ini suasana joget massal pas PMR mainin hits-hitsnya. Maap nge-blur. Namanya juga motret pake hape :-D
Ini suasana joget massal pas PMR mainin hits-hitsnya. Maap nge-blur. Namanya juga motret pake hape 😀

Ini menjadi lagu pembuka sekaligus lagu encore mereka di Jakarta Biennale 2013.

Salut gw sama band yang isinya bapak-bapak semua ini. Pemain gendangnya (kalau nggak salah namanya Hari Muka Kapur) main gendangnya atraktif banget. Pake lari-lari kelilingin drum dulu buat ngitung timing yang pas untuk mukul, pemain tamborinnya semangat nyanyi bareng, vokalisnya Jhony Iskandar yang legendaris rajin nyeletukin kalimat-kalimat yang bikin ngakak.

Contohnya, pas penonton di atas panggung mulai penuh (iya, penonton pada naik ke atas panggung karena pengen nyanyi bareng sama sang vokalis) Jhony Iskandar meminta mereka turun dengan mengatakan…

“Penonton diharapkan keturunannya.”

HUAAAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA

Malam pembukaan Jakarta Biennale 2013 ini ditutup dengan sangat menyenangkan. Terima kasih PMR!