Review: Flowers (Season 1-2016)

Beberapa episode dari serial Flowers ini sukses bikin saya sesak karena sedih.

Alkisah hiduplah keluarga Flowers. Sang ayah Maurice Flowers (Julian Barratt) adalah seorang penulis buku anak-anak. Diam-diam dia depresi dan ingin bunuh diri. Maurice punya ilustrator sekaligus asisten orang Jepang yang kelewat ceria. Namanya Shun (Will Sharpe).
Istri Maurice, Deborah (Olivia Colman) diam-diam tidak bahagia dengan pernikahannya dan butuh pengakuan bahwa keluarganya sempurna. Maurice dan Deborah punya sepasang anak kembar yang sudah dewasa: Donald (Daniel Rigby) yang terobsesi dengan mesin dan merasa dirinya adalah seorang penemu ulung dan Amy (Sophia Di Martino) seorang musisi yang diam-diam adalah seorang lesbian.

Pada suatu hari Maurice bangun dari tidurnya dan memutuskan untuk mengakhiri hidupnya hari itu juga. Ia pasang tali di sebuah batang pohon, lalu menggantung dirinya. Siapa sangka batang pohonnya patah. Bunuh diri Maurice gagal. Maurice mengira kalau ia berhasil menyembunyikan depresi dan usaha bunuh dirinya dari keluarganya. Sayangnya ibu Maurice yang lansia melihat itu semua. Dengan kepikunannya, ibu Maurice mencoba mereka ulang tindakan bunuh diri Maurice yang berujung ke cedera serius. Saat ibu Maurice dirawat di rumah sakit, hal-hal yang selama ini keluarga Flowers saling sembunyikan mulai terungkap.

Yang saya suka dari serial ini:
+ Serial ini adalah dark komedi yang cerdas!
+ Standing ovation buat Will Sharpe yang bukan hanya jadi aktor di serial ini. Tapi juga penulis naskah sekaligus sutradara. Ketiganya dia jalani dengan sangat baik. Aktingnya sebagai orang Jepang yang rela berbuat apapun untuk orang lain sangat sempurna! Penulisan naskah serial ini oke banget. Semua karakter mempunyai proporsi yang pas. Penyutradraannya juga bagus.
Mulai sekarang semua karya dengan nama Will Sharpe akan masuk di watchlist saya.
+ Belum lama ini saya menulis blog tentang kondisi kesehatan mental saya. Serial ini menjelaskan kondisi mental health buruk masing-masing karakter dengan cara yang lucu dan mudah dicerna. Seperti tentang kesulitan berkomunikasi dengan orang terdekat sampai frustrasi, tentang penyangkalan akan masalah diri sendiri, tentang usaha mencari perhatian, tentang duka ditinggalkan orang yang kita cintai, tentang usaha menghapus kesedihan dengan berpura-pura bahagia.
Ada beberapa adegan yang sedihnya begitu menusuk kalbu saya. Tapi saya yakin orang-orang yang tanpa kondisi kesehatan mental bermasalah pun dapat merasakan kesedihan yang ditunjukkan di serial ini.
Saya sangat menyarankan orang-orang untuk nonton serial ini untuk memahami orang depresi dan kesehatan mental.
+ Aktingnya Olivia Colman udah pasti okelah ya. Olivia selalu bisa akting mengubah emosi secara cepat.
+ Aktingnya Daniel Rigby juga berhasil banget bikin kita kesel.
+ Set dan lokasinya oke. Rumah mungil mereka yang sesak membuat saya berpikir bahwa rumah Keluarga Weasley di Harry Potter itu mungkin memang beneran ada di kehidupan nyata. Meski begitu, saya pengen banget punya rumah kaya gitu. Apalagi pondok mungil tempat Maurice menulis. Kayaknya enak banget kalau punya tempat kerja khusus kayak gitu. Tapi ya, saya emang selalu suka dengan rumah-rumah mungil di pedalaman Inggris sih.

Yang saya kurang suka dari serial ini:
-Rambutnya Deborah keliatan banget wig dan agak ganggu.
-Saya baru tahu Sophia Di Martino di serial ini. Rupanya dia salah satu aktris yang diperhitungkan karena udah masuk di geng superhero Marvel. Tapi menurut saya, aktingnya di serial ini biasa aja sih. Malah kayaknya dia banyak terbantu oleh make up untuk membangun karakternya.

Genre: Drama, komedi
Rate: 4,5 out of 5
Saya nonton serial ini di Netflix.

Ini trailernya….

Review: The Terror (2018)

The Terror itu nama sebuah kapal lho, ya. Tapi serial ini emang penuh dengan teror sih…

Serial ini berdasarkan kisah nyata tentang ekspedisi Kapten Franklin atau yang biasa disebut dengan Franklin’s Expedition.

Begini kisahnya…
Pada tahun 1845 Kapten Franklin (Ciaran Hinds) diutus melakukan ekspedisi laut untuk mencari jalur dagang baru lewat samudera Arktik. Jika ekspedisi ini berhasil, nama Kerajaan Inggris akan tersohor karena mencatat sejarah dunia karena telah menemukan jalur potong yang lebih cepat untuk perdagangan antara benua barat ke benua timur.
Maka berangkatlah Kapten Franklin bersama 129 orang petugas dan awak kapal. Ia memboyong dua buah kapal tercanggih pada masa itu, HMS Erebus dan HMS Terror. Seluruh kru kapal adalah orang-orang yang terlatih dan berkepala dingin. Persediaan makan mereka banyak dan aman untuk beberapa tahun ke depan. Terlebih, mereka bisa dikatakan orang-orang pertama yang menggunakan makanan kaleng yang merupakan penemuan mutakhir pada masa itu.
Tapi alam tidak bisa diprediksi. Kapal mereka tertahan di tengah laut yang membeku karena dinginnya iklim Arktik. Ini saatnya mereka harus putar otak mencari pertolongan rescue, sembari bertahan hidup menghadapi teror dari monster yang ingin memangsa mereka. Meskipun sejarah telah mencatat kalau mereka tidak akan pernah kembali lagi…

Yang saya suka dari serial ini:
+ Set dan lokasinya niat! Mereka melakukan riset agar set dan lokasinya menyerupai kapal asli Erebus dan Terror.

Dari green screen begini….
Jadi kayak kapal beneran gitu. Edan lah…

+ Aktingnya Tobias Menzies dan Jared Harris keren parah! Tobias Menzies sih yang saya suka banget. Aktingnya nggak pernah sama di serial manapun. Tapi selalu bagus! Fixed lah saya jatuh cinta sama Akang Tobi—-> panggilan saya untuk Tobias Menzies. Mulai sekarang, nama Tobias Menzies akan selalu masuk di watchlist saya.

Akang Tobi, aku padamu, kang! *kecup-kecup manja*

+ Serial ini tokohnya banyak. Tapi semua proporsinya pas.
+ Saya mendapat banyak pelajaran dari serial ini. Di antaranya adalah, tentang pentingnya anak buah mematuhi perintah atasan di militer, tentang pentingnya berkepala dingin bahkan saat terdesak sekalipun, tentang upaya bertahan hidup, tentang pentingnya percaya sama sains ketimbang hal-hal mistis, banyak lah pelajarannya….
+ Serial ini nggak perlu menggembar-gemborkan heroisme ala Hollywood. Tapi di serial ini kita bisa melihat sendiri bahwa pahlawan sejati itu bekerja dalam diam dan tidak membutuhkan penghargaan.
+ Posternya bagus! Sangat menggambarkan teror yang mencekam.

Yang saya kurang suka dari serial ini:
– Serial ini banyak banget mengambil fakta-fakta dari sejarah. Tapi jadi kecewa begitu perkara monster jadi mengambil peran yang cukup besar di serial ini. Padahal tanpa monster itu pun udah terasa mencekamnya. Karena sesungguhnya yang paling jahat dan kejam itu adalah manusia, bukan makhluk lain.
– Endingnya tuh kayak mau menyenangkan hati penonton. Padahal menurut sejarah endingnya tragis. Harusnya sih endingnya jadi apa adanya aja, menurut saya.

Saya nonton serial ini di Prime Video.
Rate: 4 out of 5

Ini trailernya…


Review: The Unicorn-Season 2 (2021)

Rasanya The Unicorn ini seperti serial Friends dengan tokoh yang lebih tua.

Category: Series
Genre: Comedy

Ada yang tahu serial The Unicorn sebelumnya? Kalau kalian belum tahu, sama saya juga belum pernah dengar serial ini sebelumnya. Tapi setelah tahu, ternyata serial ini berpotensi jadi serial favorit saya.

Serial yang pertama kali diproduksi pada tahun 2019 ini menceritakan tentang Wade (Walton Goggins) seorang duda ditinggal mati dengan dua orang anak. Setahun sepeninggal istrinya, Wade masih belum bisa move on tapi denial. Para sahabatnya prihatin dengan kondisi Wade. Mereka pun memaksa Wade untuk segera move on. Caranya adalah Wade HARUS segera pacaran lagi dengan wanita lain. Maka petualangan Wade dalam mencari dan berusaha mencintai pun dimulai. Tak lupa dengan campur tangan para sahabatnya yang juga mempunyai permasalahan masing-masing sehingga usaha Wade tidak mulus dengan kekonyolan mereka. Para sahabatnya antara lain: Forest (Rob Coddry) seorang pekerja kantoran yang pemikirannya suka absurd, Delia (Michaela Watkins) istri Forest yang juga seorang dokter anak dan hobi ngatur, Ben (Omar Benson Miller) yang easy going, dan istrinya Ben-Michelle (Maya Lynn Robinson) ibu empat orang anak yang dominan.

Wade yang dipaksa teman-temannya bikin akun online dating.
(Foto: Rogerebert.com)

Di season kedua The Unicorn, yang segera tayang di Fox Life pada 25 Januari 2021 ini, diceritakan Wade yang telah menemukan perempuan yang berhasil menambat hatinya. Namun sayangnya kisah cinta Wade dengan perempuan itu tidak semulus yang ia bayangkan. Karena sang tambatan hati adalah seorang janda anak satu yang mantan suaminya masih tinggal satu atap dengannya. Bagaimana Wade, anak-anak Wade, dan para sahabat Wade bisa menerima kehadiran sosok baru dalam hidup mereka ini?

Wade akhirnya ketemu perempuan yang berhasil bikin dia klepek-klepek
(Foto: Monkeyviral.com)

Yang saya suka dari serial ini:
+ Meski serial ini menjadikan Wade sebagai tokoh utama, namun serial ini mengangkat tema persahabatan dengan dominan. Serial ini mengingatkan saya dengan serial Friends yang menceritakan persahabatan sekelompok orang yang heterogen dengan permasalahan hidup masing-masing. Bedanya di The Unicorn para tokohnya lebih tua aja dari serial Friends. Permasalahan mereka bukan lagi di level mencari pasangan hidup. Melainkan menyeimbangkan kehidupan pekerjaan, keluarga, dan anak.
+ Permasalahan yang diangkat sangat dekat dengan kita (saya), yaitu tentang keluarga. Tentang kesibukan seorang ibu rumah tangga dalam mengurus rumah dan anak, tentang fase pertumbuhan anak dari balita sampai remaja, tentang adaptasi dengan perubahan yang ada di keluarga, sampai tentang komunikasi antar keluarga.
+ Sebagai seorang ibu yang bekerja, saya sangat ingin punya kelompok teman seperti para sahabatnya Wade ini. Apalagi makin umur kita bertambah, makin sedikit pula teman kita bukan?
+ Baju anak-anak di serial ini bagus-bagus banget. Belinya di mana tuh, bund?
+ Scoringnya bagus. Menghidupkan suasana komedi dan feel good-nya
+ Anaknya Wade, si Natalie (Makenzie Moss) cantik banget ya!
+ Itu giginya Walton Goggins kok bisa putih, rapi, bagus banget gitu ya? Dipakein whitestrips kali ya?

Yang saya kurang suka dari serial ini:
– Terlepas dari akting dan giginya Walton yang bagus, tapi di serial ini kita seperti dipaksa percaya bahwa dia ini ganteng banget makanya jadi idaman seluruh wanita.
Padahal pada kenyataannya, mo’on maaf banget nih ya, babang Walton nggak ganteng woi. Badannya bagus, sih. Langsing atletis gitu. Apalagi dia banyak pakai skinny jeans di serial ini. Tapi nggak ganteng. Rambutnya aneh. Padahal bisa lho rambutnya dipanjangin dikit terus ditata dengan gaya yang lebih masa kini gitu.
– Tokoh Ben dan Michelle ini sangat berdasarkan steriotipe keluarga kulit hitam. Padahal bukannya Amrik lagi gencar banget mengkampanyekan untuk mengurangi steriotipe? Correct me if I’m wrong ya di hal ini.

Rate: 4 out of 5
Season 2 serial ini bisa ditonton di Fox Life mulai 25 Januari 2021.

Ini trailernya…


Review: Unsolved Mysteries (2020)

Yang suka baca komik Detektif Conan pasti suka serial ini.

Serial ini terdiri dari enam episode yang menceritakan misteri yang berbeda. Hampir semuanya adalah tentang aksi kriminal yang tak terpecahkan. Seperti tentang menghilangnya Rey Rivera yang kemudian ditemukan dalam keadaan tak bernyawa secara tidak wajar di sebuah ruang serba guna hotel legendaris. Atau tentang pembunuhan satu keluarga bangsawan Perancis yang menghebohkan pada tahun 2011 lalu. Semuanya diceritakan dengan membeberkan rangkaian fakta dari para kerabat korban, polisi, sampai jurnalis. Nggak sabar nunggu volume 2-nya tayang di Netflix

Yang saya suka dari serial ini:
+ Suka banget dengan insert timeline dari setiap peristiwa. Penempatan tanggal linier ini sangat memudahkan penonton untuk mengerti kronologi peristiwa.
+ Kasus yang ditampilkan di serial volume ini beragam. Mulai dari orang hilang, pembunuhan, konspirasi keluarga, sampai diculik UFO.
+ Semua episodenya menarik. Pecinta komik Detektif Conan pasti langsung mikirin berbagai skenario kemungkinan pemecahan kasus setelah menonton tiap episodenya.
+ Favorit saya episode 3. Selain heran bagaimana kok bisa pelakunya tega, sekaligus salut dengan bagaimana ia merencanakan kejahatannya serta cara kaburnya dengan terperinci nan elegan.

Yang saya kurang suka dari serial ini:
– Episode 5 menurut saya membosankan. Mungkin karena saya nggak percaya juga kali ya, jadi gitu deh…

Rate: 4 out of 5
Saya nonton serial ini di Netflix.

Ini trailernya…

Review: Jeffrey Epstein: Filthy Rich (2020)

Hooo…. Jadi ini tokh Jeffrey Epstein yang sempat heboh di media asing tahun lalu.

Serial dokumenter ini menyorot kisah hidup Jeffrey Epstein yang ternyata cukup misterius. Latar belakangnya kurang diketahui banyak orang. Tahu-tahu ia sudah masuk dalam lingkaran orang kaya berpengaruh di Amerika Serikat. Teman nongkrongnya antara lain Bill Clinton, Donald Trump, sampai Pangeran Andrew dari Inggris. Pokoknya dia itu T.O.T (Tim Orang Tajir).

Pekerjaan dan bisnisnya nggak terlalu jelas apa. Pas saya tonton serial ini sampai habis, saya masih nggak paham pekerjaan atau bisnis Jeffrey Epstein itu bergerak di bidang apa. Yang pasti dia tajir mampus dan pengaruhnya besar.

Sebesar apa pengaruhnya?
Sebesar itu sampai ia bisa menghentikan proses penyelidikan FBI terhadap dirinya menyangkut pelecehan terhadap ratusan anak di bawah umur. Iyes, Jeffrey ini suka ngajak cewek-cewek abege untuk pijat-pijat cantik di rumahnya. Dengan iming-iming uang 200 USD, dia menciptakan rantai korban pelecehan cewek-cewek abege. Kalau ada cewek yang pintar, ia iming-imingi dengan biaya kuliah dan pengalaman kerja di luar negeri biar masa depan si cewek cerah.

Namun begitu ada cewek yang melaporkan pelecehannya, Jeffrey bisa dengan gampang ‘mengatur’ hukumannya. Apa sih rahasia Jeffrey Epstein ini?

Jeffrey Epstein om-om tajir bertampang baik.
“Kamu mau apa? Sini om bayarin. Tapi om maunya sama anak abege ehe ehe”

Yang saya suka dari serial ini:
+ Buat orang yang buta kasus Jeffrey Epstein ini, saya jadi bisa tahu luar-dalam baik-busuk dirinya dengan penuturan yang gampang dicerna.
+ Salut sama para korban yang berani untuk mengungkapkan kebenaran di serial ini
+ Jadi tahu kalau politisi, pengacara, dan orang tajir Amrik itu emang busuk, yes.
+ Pangeran Andrew dari Inggris apalagi! hadoh…hadoh…… Bisa gitu ye bohong menyangkal dengan gampang karena dia ‘keluarga kerajaan’.
+ Dari semua nama besar yang munafik yang disebut di serial ini, cuma satu nama yang saya nggak habis pikir apa yang ada di benaknya. Yakni, Ghislaine Maxwell yang tak lain adalah pacarnya Jeffrey Epstein. Menurut para korban, Ghislaine justru ikut merekrut cewek-cewek untuk dilecehkan oleh Jeffrey. What the hell??? Eh alhamdulillah per 3 Juli 2020 AKHIRNYA Ghislaine ditangkap.

(Kiri) Ghislaine Maxwell yang nggilani. You krezi woman you!


+ Suka banget dengan judulnya ‘Filthy Rich’. Makna ambigu yang menjelaskan betapa tajirnya dia sekaligus betapa kotornya seorang Jeffrey Epstein.

Yang saya kurang suka dari serial ini:
– Tanpa maksud mengecilkan apa yang dilakukan Jeffrey Epstein, tapi apa yang dilakukan oleh dia itu nggak mengherankan buat penonton Indonesia. Soalnya orang kaya bisa lolos dari segala macam hukuman dan kriminal di Indonesia itu udah biasa berow…
– Dokumenter ini punya niatan baik untuk mengedepankan para korban. Namun entah kenapa saya ngerasa kisah mereka agak dipanjang-panjangin. Untung yang ngedit jago.

Saya nonton serial ini Netflix.
Rate: 3,5 out of 5

Ini trailernya…