blog

Waktu Masak Miyeok-guk.

Waktu itu saya coba masak sup rumput laut Korea atau yang biasa disebut dengan Miyeok-guk.

Miyeok-guk buatan saya

Si Punk Rock mencoba. Reaksi pertama dia, “Amis…”.

“Masa, sih?” kata saya. Memang agak bau air laut sih dari rumput lautnya. Mungkin bagi beberapa orang bau laut itu kayak amis.

Tapi Si Punk Rock nggak menjawab apa-apa lagi. Dia teruskan makan sampai semangkok penuh yang saya hidangkan buat dia habis.

Setelah dia makan, Si Punk Rock berkata, “Kamu memang kayaknya dulu itu terlahir sebagai kucing. Sukanya yang amis-amis. Sushi lah, tuna kaleng lah, sekarang sup bau amis.”

“Emang amis banget, ya? Aku sih nggak ngerasa amis…”

“Makanya kamu kayak kucing”.

“Tapi kok kamu makannya abis?”

“Because I love you”.

“Alah…Padahal terpaksa karena nggak ada makanan lain, tuh”.

“Nggak. Because I love you,” katanya mempertegas ucapan sebelumnya.

Yes, I know. And thank you for keep on loving me. Sebagai gantinya, mulai sekarang saya nggak akan masak Miyeok-guk lagi. Kenapa? Because I love you too, Si Punk Rock.

blog

Makanya Makan Sayur!

Gw: Bahan makanan abis semua. Temenin aku ke pasar malam ya. Abis itu aku masak.

Sepulang dari pasar…
Gw: Malam ini kita makan sayur ya. Ga ada perdagingan.

Si Punk Rock (SPR): Sayur apa?

Gw: Brokoli dan jamur tiram.

SPR: Yiaaaaah….😖 Tumbuhan semua. Emangnya aku pagar.

Gw: Maksudnya?

SPR: Makan tanaman.

Gw: Auk ah! *melengos masuk dapur. Gw lapar!*

Jadilah masakan Brokoli Cah Jamur Ala Ala

Gw: Gimana rasanya?

SPR: Enak…

Tuh kan enak! Cubit juga nih. Ga pernah mau coba makan sayur, sih. Muka ampe jerawatan mulu. Makanya makan sayur! – with Wahyu

View on Path

blog

SMS Dari Papaku

(Repost dari blog yang lama: 26 Juli 2009)

Banyak orang bilang kalo gw itu aneh. Dan gw ga menyangkalnya. Dari ID blog dan Twitter gw aja sengaja gw selipin kata sifat itu, karena memang begitulah gw. KRIting LIar ANEH = KRILIANEH. Eh tapi….maksud kata ‘liar’ itu tereferensi ke rambut gw yak.

Tapi banyak yang ga tau kalo sifat aneh gw ini adalah sifat turunan. Gw pertama kali dibilang aneh itu pas SMP. Dan saat itu gw pikir memang gw satu-satunya orang aneh di keluarga gw, di kelas gw, di sekolah gw, dan di RT-RW gw. Tapi gw yakin gw ga satu-satunya yang aneh kalo tingkat kecamatan. Soalnya gw beberapa kali sering ngelihat ada orang gila berkeliaran di kecamatan gw pas naik angkot. Saat itu gw berpikir mereka itu orang-orang aneh yg malas mandi. Makanya mereka dibiarin di luar dan berkeliaran sama keluarga mereka. Pasti keluarganya ga tahan sama bau badan mereka. Untunglah gw rajin mandi dan berenang…

Makin gw dewasa, gw pun menyadari kalo bokap gw juga aneh. Makanya gw berani bilang keanehan gw ini turunan. Kenapa gw baru menyadarinya sekarang? Yah…mungkin karena dulu bokap gw sibuk di kantor jadi jarang bisa ngobrol banyak sama bokap gw untuk mendeteksi keanehan bokap gw. Dan dulu kalo bokap gw pulang kantor, doi biasanya ngobrol sama nyokap. Setelah selesai ngobrol sama nyokap, biasanya doi langsung mandi, makan terus tidur. Sebenarnya masih ada sih waktu buat ngobrol ama bokap, cuma ga seberkualitas yang gw alami sekarang.
Sejak nyokap gw meninggal, tanpa sadar gw dan bokap gw makin menghargai nilai keluarga. Makanya gw berusaha sebisa mungkin untuk selalu pulang tiap weekend ketemu ama bokap biar satu sama lain ga merasa missing the moment. Kadang kalo misalnya di tengah minggu bokap suka kangen ama gw, doi suka SMS-SMS yang ga penting. SMSnya macem-macem. Ada SMS berantai karena SBY ulang tahun yang berhadiah pulsa 50 ribulah, SMS berantai doa-doalah, bahkan SMS joke-joke garing.

Nggak jarang kita jadi ngobrol nggak jelas via SMS. Lumayan sering lho kita SMSan begitu. Tapi saat ini gw mau cerita SMS yang paling baru gw alami ya. Tepatnya hari Jumat lalu.

Jadi begini ceritanya….
Hari Jumat lalu, gw temu kangen dengan geng gw di kampus dulu di Plaza Semanggi. Dari makan, ngobrol ngalor-ngidul, curhat sana-sini, tanpa sadar waktu telah menunjukkan 8 malam. Jumat adalah hari gw pulang ke rumah dan bertemu bokap gw. Makanya, untuk menghindari kekhawatiran bokap gw, gw SMS lah bokap gw begini….
“Hohoi Papah! cm mau blg kalo i nanti plg ma sandy. plgnya jam 8.30 dr sni”

Ga berapa lama kemudian, bokap gw membalas SMS gw seperti ini….
“Koq mlm amat? Apa ga tau klu jam 8.30 itu dunia sdh gelap?”

Karena pertanyaannya agak aneh, gw pun membalas begini…
“Lha,skrg jg sdh gelap.tp kalo d Paris sih masih siang.saia dlu pernah tgl d Paris lho”
Sengaja gw bahas-bahas soal riwayat pernah tinggal di Paris dan seolah-olah bokap gw ga pernah tinggal di sana. Padahal gara-gara doi yang boyong gw ke sana juga makanya gw bisa menginjakkan kaki di kota romantis itu. Selain emang berniat iseng, gw juga pengen nge-kick balik bokap gw dengan pernyataan yang ga kalah aneh seperti pertanyaan soal kegelapan di jam 8 malam. Hada-hadaaaa ajah!

Bokap gw hanya membalas seperti ini….
“Paris itu masa lalu. skrg sudah jd kota legenda (yg di cibubur). Senin libur ga?”

Tuh aneh kan! Udah aneh, bikin gw gw bingung lg. Emang hari Senin ini tanggal merah apa ya? Kok bokap gw nanyain libur? Apa itu sindiran bokap gw untuk gw minta cuti supaya gw lebih sering ada di rumah ya? Gw pun hanya membalas seperti ini….
“Libur apan?”

Dan ini balesan bokap gw….
“Tauk, i kan cuma nanya, koq balik bertanya? ok d, sry ya, lg berhemat plsa. TT DJ”

PAPA SLOMPREEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEET!

Sekarang kalian sadar kan betapa anehnya Papa saia! Hal-hal semacam ini sering terjadi, lho. Dan tiap hal-hal seperti itu terjadi, gw paling hanya bisa ketawa terus geleng-geleng kepala, ketawa lagi, terus geleng-geleng kepala lagi. Kata siapa gw butuh ekstasi utk tripping? Cukup baca SMS-SMS dari bokap gw aja gw dah bisa tripping alias geleng-geleng.

Tapi ga jarang juga sih bokap gw kirim SMS yang bikin gw terharu sekaligus bikin semangat. Dan ini baru-baru aja kejadian nih.
Berawal dari gw masakin orang rumah kerang tumis tauco. Abis gw bosen sama masakan katering yang menunya itu-ituuuu aja. Enakan juga masakan gw. Tapi emang masakan gw itu-itu juga sih…
Sengaja gw masak agak banyak biar bisa lauk makan malam juga sama orang-orang rumah. Sepeninggal gw untuk berangkat liputan sekaligus balik ke kosan, baru gw dan bokap gw doang yang menyantap masakan gw. Soalnya adik gw pergi ngurus lamaran PKLnya dan abang gw beserta istrinya pergi ke kondangan.

Malamnya, gw dapat SMS begini dari bokap….
“Mlm ini walo i mkn sendiri tp terasa nikmat krn ada menu yg berbeda (utk sementara lupakan kolesterol) makasih yak. Wuenak rek”

Ya ampuuun! Bokap gw makan sendirian! Gw sedih. Dan satu masakan doang bikin bokap gw segini girangnya ampe ngucapin makasih via SMS. Gw pengen nangiiiiiiiiiiiiiiiis.
Tapi gw lagi jaim. Terus gw jadi kepikiran soal kolesterol bokap gw gara-gara makan kerang itu. Makanya gw balas SMS bokap gw begini…..
“Jiyaaah! Ini sms sindiran ato trima kasihan?ambigu ni”

Bokap gw balas begini…
“Itulah kelemahan jurnalis sllu curiga, yg pasti enak tp minggu depan jgn di bikin lg, ingat kolesterol. Makash yak”

Ya ampuuuun! Segitunyakah apa? Cuma satu lauk doang! Ko ada pengulangan ucapan makasih? Segitu lamanyakah bokap gw ga selera makan? Begini balasan gw…
“Ini sms sindiran spy tiap minggu msak yak? (Tetep curiga) hahaha Sama2 yak my lovely father!”

Balasan bokap gw cuma begini…
“Jgn telat mkn n istirahat ya”

Gw speechless. Dan langsung mengatur nafas biar emosi gw stabil dan menetapkan air mata ga keluar dari sarangnya.

Oke, mulai minggu depan gw akan berusaha masak untuk Papaku yg aneh itu tiap weekend.

 

Setelah dibaca lagi sekarang:

-Banyak yang baca blog ini katanya ketawa ngakak. Oh Papaku…..

-Papa saya masih aneh. Tapi sekarang ia banyak menyalurkan keanehannya ke keponakan saya, si Gana, yang baru berusia tiga tahun. Tiap hari Papa saya tertawa-berkat Gana.

-Gw udah lama nggak masak. Soalnya Ibunya ya Gana suka masak :-/

blog

Chef Versus Orang Yang HANYA Bisa Masak

(Repost dari blog yang lama: 19 Juni 2009)

Belum lama ini gw menyadari kalau gw itu HANYA bisa masak, BUKAN ahli masak alias Chef.

Semua itu berawal dari hadiah udang untuk bokap gw dari temannya di Sorong sebanyak tiga kotak. Saking banyaknya tuh udang, gw dan abang gw (yang notabene adalah orang nomor dua paling jago masak setelah almarhumah nyokap gw) sampai kehabisan akal mau ngolah udang itu jadi masakan apa.

Abang gw udah menyulap udang itu menjadi udang saos tiram dan udang panggang keju. Menyadari keahlian abang gw yang ga mungkin gw tandingi itu, gw hanya mengolah udang itu menjadi udang tumis bawang putih.

Terus sisa udang ini diapain dong?

Dikebingungan gw menghadapi udang-udang itu, dunia perfutsalan kantor gw mengenalkan gw dengan Fajar dari bagian Dapur Uji alias bagian pembuat resep masakan. Gw pun memberanikan diri untuk berkenalan dengan sang Chef.

“Hai! Gw Adis. Lo Fajar dari Dapur Umum ya?” sapa gw dengan pede.
“Iya gw Fajar dari Dapur UJI,” koreksinya.
Ups!
(Kesimpulan: Seorang Chef itu punya ingatan akan pembendaharaan kata yang kuat. Bayangkan kalau dia salah menyebutkan ketumbar dengan Kelelawar. Pasti resep makanannya hancur. Sedangkan gw yang HANYA bisa masak menyebutkan Dapur Uji aja kebolak sama Dapur Umum. Emang bagian konsumsi posko bencana alam apa?)

“Fajar, nanya dong. Gw dapat kiriman udang nih dari Sorong. Ada banyak banget. Gw bingung nih mau dimasak apa. Ada ide ga?”
“Oh, lo masak ala Medan aja. Jadi udang lo ungkep pakai serai, daun salam, bumbu kunyit. Terus kasih daun pisang. Udah dimasak begitu aja..”
“Hmm…kayak dipepes gitu?”
“Nggak. Cuma disusun rapi begitu aja.”
“Pakai santan ga?”
“Mau pakai santan bisa. Kalau nggak juga papa.”

Seketika gw merasa resep masakan ini sepertinya bikin ribet.
(Kesimpulan: Seorang Chef dengan keahlian yang dia punya kecintaan yang besar terhadap memasak akan menganggap masakan apa pun gampang dan menyenangkan. Sedangkan orang yang HANYA bisa masak kayak gw hanya mempunyai kecintaan yang lebih besar terhadap makanannya itu sendiri dibandingkan proses pembuatannya. Membeli serai ke pasar aja adalah kesulitan yang lumayan tinggi. Soalnya harus ngotot-ngototan supaya dapat serai seikat dengan harga 2 ribu dapat enam batang.)

“Terus ini dimasak kuah gitu ya? Nyokap gw pernah tuh masak itu. Terus dikasih daun kari. Kita nyebutnya dimasak gulai Aceh.”
“Iya kalau mau dikasih daun kari juga bisa. Tapi bukan dimasak kuah gitu,” jelas Fajar.
“He? Jadi ditumis? Airnya dikit doang gitu?”
“Nggak juga sih. Nggak perlu tambah air juga. Nanti dari bumbu itu akan keluar airnya sendiri kok.”
“Ha? Bisa matang apa kalau nggak pakai air?”
“Bisa. Kalau masak udang kan cuma bentar doang. Yang penting asal dia udah berubah warna, itu udah matang. Kalau kelamaan, nanti gizinya hilang.”
Ha? Gizi???
(Kesimpulan: Seorang Chef nggak hanya memikirkan rasa. Tapi juga memperkirakan kandungan gizi yang terdapat di masakannya. Sedangkan org yang HANYA bisa masak kaya gw, ga pernah kepikiran akan kandungan gizi. Karena gw menganggap semua makanan yang belum basi itu bergizi.)

“Ya ampuuun! Gw baru tahu lho soal itu. Jadi kalau mau masak udang buat salad pun ternyata hanya tinggal direbus asal udah berubah warna ya?”
“Iya.”
“Eh, kalau cumi gimana? Gw jadi inget nih. Waktu itu gw makan salad cumi enaaaak banget. Kayanya sih cuminya mentah. Tapi herannya cuminya sama sekali nggak amis. Gimana sih cara bikin itu?”
“Itu caranya, lo rebus air nih sampai mendidih. Terus lo celup aja cuminya sebentar. Langsung angkat lagi.”
“Oooooooooooooh gitu tokh caranya!”
“Iya. Kalau masak cumi, entah itu digoreng atau direbus, jangan lama-lama. Soalnya cumi itu kandungannya air. Kalau kita masaknya kelamaan, airnya akan keluar dan itu bikin cuminya alot.”
Ya ampun! Itu tokh alasannya!
(Kesimpulan: Seorang Chef itu benar-benar mengenal tiap jenis makanan dan cara mengolahnya. Sedangkan orang yang HANYA bisa masak kayak gw, hanya mengenal jenis makananan dan tidak pernah mau mendalami cara pengolahannya. Makanya tiap gw masak cumi dan terasa alot, gw selalu menyalahkan para nelayan yg menangkap cumi jantan. Jantan kan identik dgn berotot dan kekar. Makanya dagingnya keras. Halah!)

Dia akhir minggu, gw pulang ke rumah dan menceritakan pengetahuan baru gw ke bokap gw.  Kita pun berdiskusi panjang lebar tentang sebaiknya kita apakan udang-udang itu. Kita pun sampai pada kesimpulan untuk memasak udang itu menjadi udang saus mentega.
Pas gw sampai dapur untuk mengeksekusi rencana tersebut, gw pun mendapati kecap inggris yang menjadi bumbu krusial untuk bikin saus mentega udah habis.

“Pah, kecap inggrisnya habis….” rengek gw ke bokap.
“Ha? Ya udah beli aja ke warung.”
“Euh…..kita masak tumis bawang putih kayak kemarin aja ya. Papa suka kan? Yang kemarin enak kan?” tanya gw dengan agak maksa.
“Hmm…..ya udah. Terserah yang masak aja.” ujar bokap gw mengalah.
(Kesimpulan: Seorang Chef pasti punya slogan “saya masak apa yang anda suka.” Sedangkan slogan org yang HANYA bisa masak kaya gw adalah, “makan apa yg ada aja deh! Udah untung gw masakin!”

 

Setelah dibaca lagi sekarang:

-Gw udah lama nih nggak masak di rumah. Soalnya tiap gw ke dapur, tempatnya berantakan mulu. Jadinya malas deh mau ngapa-ngapain. Oh dapurkuuuuu….. Aku rindu dapurku yang bersih dan rapi T__T