Mentang-Mentang Lo Cantik!

Ngajarin Kriby utk ga pake pampers lg.
Gw: Kriby kan udh gede. Jd ga usah pake pampers lg.

Kriby: Iya…

Gw: Di sekolah, Zagiwa jg udh ga pake pampers, kan?

Kriby: Tapi…tapi…Kriby cantik.

JADI MENTANG-MENTANG LO CANTIK, GITU??

View on Path

Ngorok

Semalam Si Punk Rock udah bobo. Tahu-tahu bangun mendadak.

Si Punk Rock: Aduh, kebangun lagi.

Gw: Kamu kenapa?

Si Punk Rock: Aku tadi udah ketiduran. Terus pas aku ngorok, aku kebangun ama ngorok aku sendiri.

Gw: …………………………………………………………………………………………………..*kemudian ketawa mendengking-dengking* – with Wahyu

View on Path

Salahkan Gravitasi

Si Punk Rock cerita soal temannya yang baru hitungan bulan menikah sekarang lagi proses cerai.

Si Punk Rock: Makanya kalau nikah itu komunikasinya harus bagus. Setelah itu komprominya harus gede. Kayak aku pas nikah ama kamu. Aku kaget lho ternyata kamu itu lemarinya berantakan banget. Tapi akhirnya aku berkompromi.

Gw: Makasih ya sayang. Tapi kalau soal lemariku, itu semua terjadi karena ada gaya gravitasi, lho. Tanpa ada gravitasi, isi lemariku nggak akan kayak begitu. Jadi bisa dikatakan perkara rumah tangga yang satu ini disebabkan oleh Isaac Newton.

SPR: …………

 

Moral: Perempuan itu tidak selalu benar. Tapi argumentasi akan terasa benar jika mengutip fakta ilmiah di sana-sini.

I love you sayang 😘 – with Wahyu

View on Path

This Guy…

Gw: Anak-anak kantor ngajakin nongkrong di Kopi Kalyan.

Si Punk Rock: Ya udah, pergi gih.

Gw: Aku pengen, sih. Tapi nggak usah, deh. Kasian Kriby.

SPR: Udah pergi aja. Aku anterin. Kriby biar aku yang jemput

Gw: *bimbang*

SPR: Udah pergi aja. Kamu dulu hampir 2,5 tahun di rumah terus ngurus Kriby. Sekarang kamu punya teman-teman yang asyik. Ya udah, pergilah. Yang penting aku tahu kamu perginya sama teman-teman yang beres. Bukan ama anak-anak yang suka tung-turung-tung-tung *sambil meniru gaya orang dugem*

This guy…
This guy worth the wait and worth every heartbreak which leads me to him.

Alhamdulillah.

View on Path

Gara-Gara Sup Ayam

Jadi begini ya sodara-sodara….

Kemarin Si Punk Rock sakit demam. Saya masakinlah sup ayam.
Alhamdulillah hari ini Si Punk Rock badannya mendingan. Lalu dia merasa bersalah karena menurut dia ‘I’m sorry I’ve ruined our weekend’. Maka dari itu dia suruhlah saya pergi me time sendirian.

Ya udah, tadi saya pergi jalan-jalan ke Blok M. Makan di restoran Jepang favorit, dilanjutkan dengan pijat. Eh siapa sangka abis makan, ATM saya hilang. Pijatnya pun batal.

Setelah minta surat kehilangan ke kantor polisi endebre-endebre, saya memutuskan untuk pulang saja.

Sampe rumah, saya ceritakan detil me time saya ke Si Punk Rock. Reaksi dia…
“Jadi me time kamu fail dong?”

“Ya udah nggak apa-apa.”

“Kamu pergi lagi gih. Nonton kek ato cari tempat pijat dekat sini.”

“Tapi… Masa aku pergi terus?”

“Udah pergi aja sekarang. Kalau nggak ntar kesorean. Pergi sana me time. Biar Aruna ama aku.”

Maka di sinilah saya sedang ber-creambath ria.

Kesimpulan dari kisah ini adalah: jika suamimu demam, segera masak sup ayam. Insya Allah berhadiah jalan-jalan. – at Johnny Andrean Salon Cinere Mall with Wahyu

See on Path

Review: Manchester By The Sea

Category: Movies

Genre: Drama

Rate: 3,5 out of 5

Film ini mengisahkan tentang Lee (Casey Affleck) yang hidup sendiri. Ia bekerja sebagai janitor untuk beberapa apartemen. Ia sering mendapat komplen dari bosnya karena ia tidak pernah senyum dan tidak ramah sama pelanggan, tidak peduli walau kerjaannya selalu beres.

Pada suatu hari Lee mendapat telepon yang mengabarkan kalau abangnya meninggal dunia. Maka ia pun harus pulang untuk mengurus pemakamannya. Siapa sangka kepergian abangnya membuat ia harus jadi wali dari keponakannya yang sudah beranjak remaja. Hal ini membuat Lee kembali mengenang pengalaman parit yang mengubahnya menjadi pria depresi dan hidup menyendiri.

 

Yang saya suka dari film ini:

-Akting Casey Affleck oke.

-Jalan ceritanya realistis.

-Banyak adegan hening tanpa dialog namun dapat menggambarkan perasaan masing-masing tokoh.

-Penyebab kesedihan Lee cukup tak disangka.

-Banyak gambar pemandangan yang bagus.

 

Yang saya tidak suka dari film ini:

-Aktingnya Casey Affleck memang oke, sih. Tapi kayaknya nggak segitunya untuk dapat memang Oscar sebagai Best Actor.

-Porsi aktingnya Michelle Williams dikit doang. Nama doi dipajang di poster untuk kepentingan marketing tampaknya.

-Endingnya gitu doang??? Yaelaah, dasar film festival.

 

Ini trailernya…

Pelayanan IGD RSUD Pasar Minggu Pakai BPJS

Jadi setelah seminggu batpil dan demam, akhirnya dokter menyarankan Kriby untuk dirawat inap. Soalnya dicurigai radang paru (pneumoni) adalah biang keladinya.

Inilah saatnya kami manfaatkan si BPJS. Si dokter hanya kasih surat rujukan dan surat permohonan rawat inap. Saya telpon ke Puskesmas Kecamatan (faskes I kami), petugas yang stand by 24 jam menyarankan kami langsung ke RSUD Pasar Minggu saja. Kami pun pergi ke rumah sakit yang baru diresmikan beberapa tahun lalu oleh Ahok ini.
Kami kasih surat-suratnya ke perawat di IGD RSUD Pasar Minggu. Kriby langsung ditangani.

IGDnya luas. Ada belasan bilik rawat yang dibatasi oleh tirai hijau. Tempat tidurnya moderen. Alat-alatnya masa kini punya. Seperti alat-alat yang sering saya lihat di serial drama kedokteran bule gitu, deh.
Dalam hitungan menit, Kriby sudah dipasang alat deteksi jantung dan selang nafas. Perawat dan dokter jaganya juga cepat tanggap. Saya tanya soal kemungkinan penyakit, prediksi dirawat berapa lama, dan prosedur penanganan bisa dijawab semua oleh mereka. Dalam waktu setengah jam, Kriby sudah diinfus dan sudah diambil darahnya untuk dicek ke lab. Sayang kami dilarang mengambil gambar di ruangan ini.

Tapi saya jadi mengerti kenapa di IGD ini saya tidak melihat ada pasien yang panik atau tergopoh-gopoh. Soalnya semuanya sudah tertangani bahkan sebelum mereka bertanya.

Hikmahnya: Bayar selalu BPJS Anda tepat waktu. Anda akan membutuhkannya sewaktu-waktu. – at RSUD Pasar Minggu with Wahyu

See on Path