1.Kencur 1000, 2. Toge 1200…

(Repost dari blog lama-8 April 2008)

 

Weekend kemarin seperti selayaknya seorang jomblo yg hepi, gw menghabiskan waktu gw di rumah bersama bokap gw. Sementara itu abang gw sibuk dgn kerjanya yg ga tau waktu dan adik gw sibuk dgn kegiatan futsalnya. Itu menjelaskan kenapa gw hanya berdua di rumah bersama bokap gw. Eh hampir lupa, ada Mpok Ichah yg selama ini selalu nyapu, ngepel, n nyetrika di rumah gw. Tapi dia juga menjelang siang udah pulang ke rumahnya.

Nah, begitu siang udah menyapa gw pun selayaknya seorang yg amat memperhatikan kesehatan, menggunakan waktu itu untuk berleha-leha di kamar sambil nonton tivi. Sambil berleha-leha gw menyadari bahwa badan gw ini sudah menggemuk. Perlu diketahui gw bukan cewek suka meributkan sebuah angka di timbangan, cuma sumpah deh badan gemuk jadi bikin kita susah bergerak! Dulu ketika timbangan gw cuma 44 KG, gw bisa dgn mudahnya mengangkat kaki untuk mengganti saluran tivi ketika lagi duduk di lantai nonton tivi. Iya, beneran lho gw ganti saluran tivi pake kaki, bukan karena malas atao jorok cuma coba pikir deh, kaki kan lebih panjang dari tangan. Ya ga? (Alah! Pembenaraaaaaaaan!) Dan gw yakin lo semua pasti menanyakan kenapa ga ganti saluran pake remote aja sih? Nah, percayalah kawan-kawan bagi gw pun itu sebuah pertanyaan yg bagus tapi sampe sekarang gw blom menemukan jawabannya.

Sekarang dgn badan gw yg beratnya 50 KG serta tinggi badan hanya 157 CM, mengangkat kaki utk memindahkan saluran tivi itu menjadi pekerjaan berat. Gw yg lagi berleha-leha di kamar sambil menonton tivi pun bertanya-tanya, kenapa ya badan gw sekarang menggemuk? Dulu sih berat badan gw pernah mencapai 57 KG, tapi itu dlu karena pola makan yg guila-guilaan yang kurang diimbangi dgn banyak gerak.
Kalau sekarang sih pola makan gw masih guila-guilaan, tapi gw banyak gerak kok. Kenapa gw menggemuk ya?

Gw pun bangkit dari tidur2an terus meraih tempat tulis dekat telpon. Gw pengen mereview kegiatan sehari-hari gw dan mencari letak salahnya pola hidup gw biar ketahuan kenapa gw bisa menggemuk.

Saat membongkar-bongkar tempat kertas gw melihatlah secarik kertas dgn tulisan melingkar-lingkar dgn pulpen tinta hitam yg amat jelas. Di sekelilingnya banyak coret-coretan dgn tinta biru, kaya org yg lagi ngetes pulpen macet atau ga. Tulisan di kertas itu…
1. Kencur 1000
2. Toge 1200
3. K. Panjng 1000
4. Kelapa muda 3000
5. Kemangi

Begitu gw ngelihat tulisan itu gw pun sadar dan tahu kenapa gw menggemuk. Yaitu karena Nyokap gw udah ga ada.

Kertas itu adalah daftar belanja yang ditulis ma Nyokap gw sebelum jadi Almarhumah 16 Januari lalu. Tulisan itu bikin gw sadar klo dulu gw bisa banyak bergerak karena ada Nyokap gw yg ga akan membiarkan melihat anak dara satu-satunya ini berleha-leha di rumah. Beliau selalu pgn gw jadi cewek yg bisa mengerjakan semua tugas rumah agar bisa jadi istri yg baik. Mulai dari masak, nyuci, hapal tempat gelas & piring, tahu tempat bayar listrik & telpon, cara gendong anak bayi, cara nyuci pakaian pake mesin cuci & tangan, tahu jenis pakain apa yg dicuci tangan atau mesin, bikin daftar belanja bulanan, cara menjamu tamu, tivi dan pajangan ga boleh ada yg berdebu, dan masih banyak lainnya deh. Dulu gw sebel dgn semua disiplin yg harus gw jalani hanya semata-mata gw anak perempuan. Padahal anak perempuan lain bisa dgn entengnya bilang seolah-olah itu adalah lambang modernisme “Gw ga bisa masak hahahaha!” Tapi begitu Nyokap gw ga ada gw merasa semua yg gw dapat itu berguna banget. Walaupun gw belum berumah tangga, tapi gw rasa jika sampai waktunya gw berumah tangga gw ga akan kaget lagi dgn semua urusan rumah. Bahkan saat gw menjalani kehidupan ngekos, gw sama sekali ga merasa berat dgn pentingnya menjaga kebersihan kosan gw.

Sejak Nyokap gw ga ada, gw jadi lebih santai begitu nyampe rumah, karena sang pendisiplin telah tiada. Bahkan rumah gw bisa dibilang agak berantakan dibanding ketika nyokap gw masih ada. Dan itu semua gara2 anak dara satu-satunya Nyokap gw males bergerak kalau ga ada yg nyuruh. Huh! Sungguh anak yg berguna!

Gw kangen banget ma Nyokap gw begitu melihat daftara belanja terakhir yg ditulis ma Nyokap gw. Gw pun tergerak untuk menggerakkan badan dgn memberes-bereskan rumah gw. Walaupun gw tahu begitu abang n adik gw nyampe rumah, rumah gw kembali ga beres. Tapi emang ada ya org yg bisa menjaga kerapihan rumahnya dgn adanya 3 org cwo di rumah sedangkan si pemberesnya cuma gw seorang?

Dulu sih ada org yg bisa gitu, namanya Nyokap gw.  Apakah gw bisa jadi si pemberes rumah itu? GW rasa gw pasti bisa! Apalagi dgn adanya daftar belanjaan Nyokap gw yg kini gw laminating sebagai pengingat.

 

Setelah dibaca lagi sekarang:

-Masih selalu kangen Mama

-Masih tidak berhasil menjaga kebersihan dan kerapihan rumah sepeninggal Mama. Saya memang anak yang nggak berguna.

Family Is A Family

(Repost dari blog lama-3 April 2008)

Tadi gw marah sama sahabat gw sendiri. Gw marah sama dia karena dia ngomong sesuatu yang nggak enak tentang salah satu anggota keluarga gw. Walaupun gw kurang akrab dengan anggota keluarga yg dimaksud, TAPI DIA TETAP KELUARGA GW!
Terlepas dari benar atau tidaknya omongan sahabat gw yg satu itu, tapi rasanya darah ini mendidih klo mendengar sesuatu yg buruk tentang keluarga gw. Gw marah ma sahabat gw karena cara dia ngasih taunya tuh kaya keluarga dia yg paling bener aja. Dan dia ngasih tahu seolah-olah anggota keluarga gw tuh sebagai pelaku, bukan korban. Padahal bisa aja kan korbannya itu adalah anggota keluarga gw, karena kita kan sama-sama nggak tau kisah yg sebenarnya kaya gimana. Perlu diketahui permasalahan ini membawa sangkut paut temannya sahabat gw itu. Jadi kelihatan banget kan betapa ketidak-objektifan pandangan sahabat gw itu! Dan  yg paling parah sahabat gw itu langsung mencap anggota keluarga gw  itu dengan sebuah kata sifat yang ga kasar tapi tetap aja konotatif.

Gw tahu di sini gw akan terlihat seperti org yg menjelek-jelekan sahabat gw sendiri. Tapi salah ga gw kalau gw berekspektasi sebagai seorang sahabat seharusnya dia memberitahu gw secara lebih halus dan membangun, bukan menuduh atau bahkan memberi label kata sifat konotatif?

Dan kalau pun tokh gw memang menjelek2an sahabat gw sendiri apakah itu salah kalau gw lebih memilih membela keluarga gw? Segimanapun jeleknya keluarga lo, mereka tetap aja keluarga lo kan?

Setelah dibaca lagi sekarang:

-Gw sampai titik ini nggak pernah sedikitpun menyesalkan keputusan gw untuk marah sama sahabat, eh ralat, mantan sahabat gw itu. Karena makin ke sini gw menyadari bahwa gw mengambil keputusan yang benar. Dan nggak ada sehari pun gw merasa kehilangan karena nggak ngobrol lagi sama mantan sahabat itu. Itulah yang terjadi kepada orang yang coba-coba mengganggu keluarga gw 🙂