Review: Athirah

Category: Movies
Genre: Drama
Rate: 3,5 out of 5

Terima kasih kepada Netflix, saya jadi bisa mengejar ketinggalan dalam menonton film-film Indonesia.

Film ini diangkat dari buku biografi Athirah yang ditulis oleh Alberthine Endah. Athirah tak lain adalah ibunda bapak Jusuf Kalla.

Athirah (Cut Mini Theo) adalah istri dari pengusaha terpandang di Makassar. Ia memunyai tiga orang anak dan sedang mengandung anak ke-empatnya. Pada saat hamil, ia mulai melihat perubahan dari suaminya. Ia jadi lebih suka bersolek dan jarang pulang ke rumah. Sampailah ia mendapat kabar kalau suaminya telah menikah lagi di Jakarta.

Tentu saja hal ini membuatnya terpuruk. Namun Athirah menolak menyerah begitu saja. Meskipun ia tak punya kuasa untuk melawan.

Yang saya suka dari film ini:
– Film ini cantik banget, sih. Gambarnya semuanya indah dan memanjakan mata.
– Aktingnya Cut Mini oke. Nggak terlalu banyak dialog, tapi bisa menggambarkan semua emosi yang berkecamuk dari raut wajahnya.
– Meskipun film ini fokusnya ke sang sitri yang dimadu, namun film ini dengan pintar juga memperlihatkan bagaimana dampak poligami pada anggota keluarga lainnya.
– Riri Riza menyutradarai film ini dengan apik. Tapi siapa sih yang bisa meragukan hasil karya Riri?

Yang saya nggak suka dari film ini:
– Ini film standar festival, sih. Jadi filmnya penuh dengan nilai estetis. Kalau yang nggak suka film jenis kayak gini, pasti merasa bosan. Tapi kalau saya sih pas nontonnya sih nggak ngerasa bosan.
– Tokoh suami Athirah kurang cakep untuk jadi bahan rebutan. Tapi ya, pelakor mah kalau lelakinya pengusaha yang banyak duit, biasanya bodo amat sama tampang. Bukan begitu Bu Dendy? Kowe butuh duwek? Ha? Butuh duwek? Nyoooh! Duwek, nyooooh! *lempar duit koin biar pelakornya sakit. Dan emang punya duitnya koinan semua sih. Sesungguhnya melabrak dan mengusir pelakor itu jihad.

Ini trailernya…

Iklan

Nonton Guns N’ Roses Nggak?

Minggu lalu Si Punk Rock ditawarin tiket konser Guns N’ Roses (GnR) gratis dari kantornya. 

“Anak-anak kantor aku dapat tiket gratis GnR, nih. Kamu mau nonton nggak?”

“Sama kamu atau nggak?”

“Iya, sama aku.”

“………………………………….. Terus Kriby siapa yang jagain?”

“Hm…. Iya juga, ya. Ya udah ntar aku tanyain orang kantor lagi, deh.”

Sepekan berlalu. Tau-tau udah tanggal 8 November aja, yang tak lain dan tak bukan adalah hari H konser GnR. Kami benar-benar lupa soal konser itu. Jatah tiket gratis kami pun udah dikasih ke teman kantor Si Punk Rock yang lainnya. Ya udahlah….

Begitu buka medsos agak iri-iri-takut ga update-merasa ditinggal oleh khalayak ramai-gimana gitu pas lihat banyak orang yang posting soal GnR. Ya udahlah, kami emang pada dasarnya nggak pengen, buktinya aja kami bisa lupa soal tanggal main konsernya. Kalau beneran suka GnR mah pasti ga akan lupa dong.

Taro handphone. Lupakan crowd GnR itu. Lebih baik saya kembali ke crowd yang ini…

My kind of crowd(ed bed)

Si Punk Rock jadi bisa pulang lebih cepat karena teman-teman kantornya nggak cerewet minta revisi ini-itu karena pada ke konser GnR. Kami jadi bisa leha-leha nemenin si Kriby nonton Zootopia untuk ke-735247 kalinya. 

Yah namanya juga udah punya anak, yekan.
Punya anak tuh nggak bikin lo ketinggalan trend / hype, kok. Tapi lo jadi lebih bisa memerioritaskan hal-hal yang lebih penting.
Lo nggak sepenuhnya berubah. Tapi iya sih lo jadi banyak berkompromi.
Karena lo jadi sadar apapun yang lo kejar di luar sana nggak sepadan dengan ngorbanin anak lo.

 

Yoklah kita saksikan GnR menyanyikan Sweet Child O’ Mine via Youtube aja. Siyap digoyaaang? O A O EEEE…

 

Review: Riani Sovana

Ini adalah sebuah review musik. Lebih tepatnya adalah review musik karya Riani Sovana.

Sebelumnya saya harus jujur kalau Riani Sovana ini adalah teman lama. Saya kenal Riani Sovana waktu kami sama-sama dalam naungan sisterhood Femina Group. Waktu itu saya bekerja jadi jurnalis untuk majalah GADIS, sedangkan Riani jurnalis untuk majalah Seventeen Indonesia.

Selama saya kerja di GADIS (2007-2011) saya nggak pernah tahu kalau Riani itu adalah seorang penyanyi. Pernah sih pas saya wawancara Bongky Marcel (personel band BIP) di GADIS, Riani datang untuk ngobrol serius dengan Bongky. Seingat saya waktu itu Riani ingin menanyakan album yang ia garap bersama Bongky. Tapi saat itu saya pikir kalau Riani punya side job jadi manajer musisi, selayaknya yang lazim dilakukan oleh para jurnalis lifestyle/musik di sela-sela waktu luang.

Namun begitu Riani memutuskan untuk resign dari majalah Seventeen Indonesia dan ia mengatakan ingin lebih serius menggarap karir musiknya, di situlah saya baru sadar ‘Oh, lo beneran main musik, ya?’.

Setelah itu saya sempat dengar kalau Riani menelurkan sebuah singel berjudul Seribu Bintang. Namun sayangnya, menurut kabar, peredaran singel itu tidak maksimal karena satu dan lain hal.

Tahun berganti, kabar mengenai Riani yang saya dengar selanjutnya adalah mengenai pernikahannya, ada kerabat dekat yang meninggal (yang kemudian saya ketahui adalah ayahnya – temen macam apa lo nggak ngucapin belasungkawa ama temen sendiri), punya anak, lalu punya anak kedua. Tentu saja sebagai Gen X milenial saya tahu kabar itu semua dari sosial media. Begitu saya menikah dan punya anak, saya dan Riani sesekali chat untuk bertukar saran mengenai pola asuh anak.

Lalu kini Riani menghubungi saya untuk minta karya musiknya di-review. Waduh… Gawat, nih. Pembaca yang budiman tahu kan kalau saya me-review itu selalu jujur dari hati. Nah, kalau nanti saya review jujur dan tidak sesuai dengan hati Riani gimana? Saya sih biasa jadi heartbreaker untuk kaum Adam (beraaaaq), tapi kalau menghancurkan hati teman sendiri, manalah ku tega…

Maka dari itu setelah Riani mengirimkan link Youtube videoklip dari lagu barunya, saya pun dengan semangat kejujuran tanpa sedikitpun tipu daya bertanya terus terang padanya begini…

Nah, sudah baca sendiri kan kalau Riani memberi saya izin untuk me-review dengan kejujuran dari hati bersih saya.

Okeh, mari kita mulai reviewnya.

Eh tunggu dulu, silakan dilihat dulu video dari lagu terbaru Riani…

Saya review videonya dulu ya.

Yang saya suka dari video ini:

-Warna videonya bagus

-Tema ‘kenalan-nongkrong bareng-terus jadi suka’ ini bagus. Realistis dan dekat dengan kehidupan kita sehari-hari.

-Make up Riani oke di video ini.

Yang saya kurang suka dari video ini:

-Rambutnya Riani kurang di-blow

-Model cowoknya juga kurang cakep. Tapi lama-lama terlihat charming, sih

-Kepandaian Riani main gitar di sini kurang stand out

Tapi segala kekurangan di video klip ini bisa saya maklumi, kok. Soalnya bikin videoklip dalam waku singkat tentunya nggak mudah. Dan minta izin pergi seharian untuk bikin video klip dengan ninggalin dua anak di rumah itu lebih tidak mudah! Saya tahu betul pearsaan itu. Walaupun anak saya baru satu. Jadi dalam hal kekurangan ini saya salut Riani. Tunggu… Tunggu… ‘kekurangan yang disaluti’ itu gimana, ya? Ah, sudahlah jangan suka mempertanyakan hal-hal yang memusingkan penulis. Sebagai pembaca yang budiman, maka Anda harus budiman. Yang artinya Anda harus membaca dengan hati yang lapang, menyetujui kecerdasan penulis yang tertuang, kemudian menyebarluaskan tulisan ini agar penulis segera menjadi selebgram. Paham? Anda budiman tidak? Oke, bagus. Lanjutkan membacanya, ya.

Jadi secara keseluruhan saya suka atau tidak dengan karya Riani yang terbaru ini? Jawabannya adalah………………tidak.

MAAFKAN AKU RIANI!!!!

Izinkan saya menjelaskan ketidaksukaan saya di sini….

Setelah melihat video tersebut, saya jadi ngubek-ngubek video musik Riani yang lain di laman Youtube RianisovanaSaya pun melihat video Sisi Gelap

lalu video Senandung

Dari kedua video klip itu saya bisa melihat dan mendengar kalau vokal Riani bisa lebih dari sekadar yang ia tampilkan di Takut Jatuh Hati. Memang sih kedua video yang saya jadikan referensi adalah karya lama Riani, dimana ia masih menjadi penyanyi alternative-goth. Saya maklum kalau kini Riani berpindah genre dengan menyanyikan lagu cinta yang sweet karena pasar musik Indonesia memang saat ini sedang berubah mengarah ke genre tersebut.

Namun lagi-lagi saya menyayangkan kenapa Riani nggak eskplor lebih kemampuan vokalnya saat menyanyikan lagu bertemakan cinta. Padahal dia bisa, lho! Nggak percaya? Nih, lihat video yang ini ya…

dan yang ini

Bisa dikatakan bahwa kedua video di atas adalah vokal Riani kesukaan saya. Riani ini bisa nyanyi, kok. Dan beneran bisa main musik! (Soalnya di videoklip Takut Jatuh Cinta, ia hanya terlihat ‘sok-sok main gitar’. Padahal beneran bisa main gitar!) Cuma ia harus memilih lagu yang pas dengan vokalnya. Vokalnya Riani ini unik. Sepertinya vibrasi vokalnya lebih prima di nada-nada rendah. Kalau di nada-nada tinggi jadinya seperti rintihan yang agak dipaksakan.

Maafkan review saya yang terlalu jujur ini ya, Riani. Ingat percakapan kita via WhatsApp (cekrek) akan janjimu untuk tetap mau berteman denganku setelah membaca review ini.

Tapi saya, sekali saya tekankan, sungguh berpikir kalau Riani itu bisa bermusik (nyanyi dan main musik) kok. Saya hanya merasa Riani masih agak terjebak di genre alternative-goth yang yang cukup hampir membesarkan namanya pada waktu itu.

*klik ‘Publish’*

*lempar laptop*

*kabur sprint sambil gendong Kriby*—–>biar Riani nggak tega ngebacok saya karena lagi gendong anak

Kekuatan Ibu

Tenggorokan sakit tak terperi pasca operasi amandel. Kondisi badan lemas karena nggak bisa makan.

Tahu-tahu Kriby datang ngerengek, ‘Mau muntah…’

Seketika sigap giring Kriby ke kamar mandi. Abis Kriby muntah-muntah, langsung tak mandiin. Kayaknya Kriby masuk angin karena semalam telat makan.

Setelah mandi Kriby langsung segar dan ceria lagi. Baru deh kerasa lagi badan lemas dan sakit tenggorokannya. Tadi pas anak muntah kok nggak kerasa sakitnya sama sekali ya?

Mungkin itu yang dibilang ‘kekuatan ibu’. Yaitu cadangan tenaga yang dimiliki ibu ketika anaknya membutuhkan dirinya.

View on Path

Review: The Guilt Trip

Category: Movies

Genre: Comedy

Rate: 3,5 out of 5

Film ini dibuka dengan Andy Brewster (Seth Rogen) sedang berusaha meyakinkan para eksekutif perusahaan besar akan produk pembersih ramah lingkungan yang ia ciptakan. Andy sudah mengatur meeting dengan banyak perusahaan untuk menjual produk ciptaannya. Ia bahkan mengatur sebuah road trip untuk bertemu dengan semua perusahaan tersebut.

Namun pertama-tama ia akan mampir ke rumah ibunya, menginap semalam, lalu memulai road tripnya dari sana. Pada saat ia menginap, ibunya (diperankan oleh Barbara Streisand) mengungkapkan sebuah rahasia hidupnya kepada Andy. Yaitu, tentang cinta lamanya yang bertepuk sebelah tangan. Andy merasa iba pada ibunya. Ia akhirnya mengajak ibunya untuk road trip bersamanya. Sambil diam-diam Andy mengatur pertemuan ibunya dengan cinta lamanya.

 

Yang saya suka dari film ini:

-Ini merupakan film ringan yang ditonton tanpa mikir.

-Barbara Streisand memerankan tokoh ibu dengan apik. Ibu-ibu banget, deh.

-Ceritanya bagus. Konflik khas ibu dan anaknya juga pas.

-Twist-nya juga menarik.

-Film ini layak jadi daftar film wajib untuk Hari Ibu.

 

Yang saya tidak suka dari film ini:

-Nggak ada, sih. Semuanya oke. Oh, paling soal betapa nggak miripnya Seth Rogen untuk jadi anaknya Barbara Streisand aja.

 

Ini trailernya…

 

Paha Gede

Tadi pas ngaca liat badan sendiri: duh, paha kok gede amat ya?

Terus skrg si Kriby ngantuk. Mintanya tidur berbantalkan paha gw.

Hoo ternyata saya dikasih paha gede buat ini tokh. Baguslah klo bgtu 🤗

View on Path

Mendingan Nggak Usah Punya Anak, Deh

Saya dibuat terbengong-bengong dalam sebuah acara kumpul keluarga.

Ini semua karena saya menyaksikan sendiri bagaimana seorang ibu ‘cuek’ dengan anak-anaknya. Sebut saja nama perempuan itu Parjini (bukan nama sebenarnya). Pada saat saya sampai di acara tersebut, saya bertegur sapa riang dengan Parjini. Maklumlah udah lama nggak ketemu, yekan.

Setelah menyapa dan berkeliling salam sana-sini, Parjini menghilang. Tapi saya masih melihat kedua anaknya asyik bermain. Apakah Parjini punya bakat menghilang ala Jini Oh Jini? Entahlah…
Tapi kemudian diketahuilah kalau Parjini sedang tidur. Hoo… Dia mungkin lelah. Yo wis…

Sampailah jam makan siang. Saya bersantap dengan hidangan yang ada sambil terus mengawasi Kriby yang terlalu asyik bermain. Saya kemudian menyadari bahwa seorang sepupu saya yang baik hati sedang mengejar-ngejar kedua anak Parjini untuk menyuapi makan siang.

Di situ untuk pertama kalinya saya merasa ada kejanggalan. Kenapa bukan Parjini yang menyuapi anak-anaknya? Dia memang lagi tidur, sih. Tapi kenapa tidak dibangunkan saja?

Tidak lama Parjini bangun. Dia keluar kamar dengan roll rambut masih menempel di dahi namun sudah berpakaian rapi. Saya makin merasa janggal ketika ibu Parjini yang juga hadir menyindir dia secara halus. “Parjini, anak-anakmu belum makan siang, lho”

“Biasanya mereka makan sendiri, hehehe…” jawab Parjini cengengesan. Lalu ia pergi mengambil hidangan untuk dia makan sendiri.

Akhirnya pertahanan diri saya untuk ber-positive thinking runtuh ketika tak lama seusai makan Parjini pamit kepada semua yang hadir secara terburu-buru. Ketika kami bertanya, ‘mau ke mana?’, Parjini menjawab “Mau ketemu-teman-teman di GI. Daaah”. Parjini pergi sendirian meninggalkan kedua anak-anaknya bersama kami para saudaranya demi hang out. Suami Parjini tidak ikutan sih, tapi saya menyaksikan sendiri bagaimana dia juga sama tidak berguna / tidak pahamnya dalam mengurus anak.

Sepeninggal Parjini saya kembali menyaksikan kepontang-pantingan sepupu saya yang baik hati dalam mengurus kedua anak Parjini. Perlu diketahui anak-anak Parjini ini tidak nakal, namun mereka anak-anak yang aktif. Ditambah dengan berkumpulnya banyak anak-anak yang seumuran mereka membuat kedua anak itu lebih aktif dari biasanya lantaran senang gara-gara ada banyak teman main. Perlu diketahui juga sepupu saya yang baik hati itu sendiri punya dua orang juga. Yang kecil masih bayi pula. Maka wajarlah ketika saya mendengar keluhan frustasi darinya yang tidak terima kerepotannya bertambah. “Parjini kenapa sih nggak mau ngurusin anaknya?” kesalnya.

Saya akhirnya bertanya kepada dia, sebenarnya apa yang terjadi dengan Parjini? Menurut sepupu saya yang baik hati, Parjini itu memang tidak suka anak kecil. Parjini kerja di pusat kota, sedangkan rumahnya di Depok. Itu membuat dia harus berangkat kerja setelah solat subuh dan sampai rumah lagi di atas jam 9 malam. Ditambah dia punya fisik yang lemah, dia gampang sekali jatuh lemas. Itulah yang membuat ia suka tidak punya energi lagi untuk mengurus anak.

Alasan sontoloyo macam apa itu? pikir saya.

Semua alasan itu tidak masuk akal di benak saya. Soalnya setelah saya menjadi ibu, saya merasakan dan juga melihat sendiri bagaimana seorang perempuan jadi punya kekuatan lebih demi anaknya. Saya punya teman yang ‘manja’ dan sangat takut dengan rasa sakit, namun ia bisa menahan rasa sakitnya melahirkan normal semata-mata demi anaknya. Saya melihat salah satu kerabat saya yang sangat jijikan dengan segala hal, namun begitu ia punya anak dia dengan cekatan mengganti popok kotoran anaknya dengan ceria.

Maka wajarlah jika saya berkesimpulan bahwa apa yang terjadi pada Parjini ini sebenarnya adalah masalah faktor keinginan. Menurut saya perempuan-perempuan seperti Parjini itu sebenarnya tidak ingin punya anak. Namun ia ‘dipaksa’ untuk punya anak karena tuntutan masyarakat. Bahwa setelah menikah itu HARUS punya anak. Masyarakat Indonesia itu sangat memandang hina pada perempuan yang tidak ingin punya anak.

Saya kemudian jatuh iba dengan Parjini. Pasti tekanan masyarakat begitu kuat sehingga jalan keluarnya adalah menuruti tekanan tersebut. Menolak atau melawan paradigma itu adalah sebuah dosa besar dan langsung mendapat cap ‘perempuan durhaka’.

Tapi lihatlah dampak dari kemanutan Parjini pada tekanan masyarakat terhadap tumbuh kembang anak-anaknya. Untung aja anak-anak Parjini itu diasuh oleh tangan yang tepat (oleh ibunya Parjini dan terkadang sepupu saya yang baik hati). Biasakah Anda bayangkan kalau anak-anak itu diurus oleh orang-orang yang salah? Dapat dipastikan bahwa anak-anak Parjini akan tumbuh jadi manusia-manusia yang tidak baik.

Kalau Anda pikir bahwa perempuan-perempuan seperti Parjini itu ada sedikit, Anda salah besar. Saya sendiri kenal ada empat orang perempuan yang tidak ingin punya anak seperti Parjini. Cuma dua orang diantara mereka yang berani terang-terangan menyatakan tidak ingin punya anak alias childfree. Salah satu yang terang-terangan tidak mau punya anak itu justru seorang perempuan berhijab lebar pula. Dan menariknya adalah dia sangat sayang dengan anak kecil, apalagi sama Kriby beeeuh sayang banget dia. Namun ia jelas-jelas mengatakan bahwa ia tidak ingin menjadi ibu. “Gue mau jadi tante aja, gue nggak mau jadi ibu,” ujarnya suatu hari pada saya.

Dua perempuan lainnya yang diam-diam tidak mau punya anak tingkah lakunya tidak jauh berbeda dengan Parjini. Yang satu malah pernah curhat ke saudaranya dengan kekesalan mendalam bahwa ia ingin menggugurkan anak kedua yang tengah ia kandung kala itu. Tentu saja tindakannya ditentang oleh pihak keluarga yang tidak mengerti keresahannya. Pada akhirnya ia melahirkan anak keduanya, namun keduanya tumbuh jadi anak yang tidak dekat dengan ibunya. Sepertinya anak-anak itu bisa merasakan ada hawa penolakan dari ibunya.

Yang satunya lagi sejak suami pertamanya meninggal dunia, dengan tanpa merasa bersalah ia menyerahkan anak-anaknya ke pihak kerabat dari almarhum suami untuk diurus. Sedangkan ia menikah lagi dengan lelaki baru.

Saya yakin pasti Anda agak gatal pengen berkomentar ‘ishh, ibu macam apa itu’ ke mereka. Namun coba ingat lagi, apakah mereka atau kita (perempuan) pernah ditanya “kamu mau punya anak tidak?” Saya yakin jawabannya adalah tidak. Ditanya “Nanti mau punya anak berapa?” sih sering.

Tindakan para ibu-ibu yang cuek dengan anaknya memang tidak dapat dibenarkan. Anak-anak itu berhak mendapatkan kasih sayang yang pantas. Mereka juga kan nggak pernah minta dilahirkan.

Namun sebelum kita menghakimi, cobalah untuk berpikir lebih netral. Kalau Anda salah satu orang yang suka berbasa-basi, “Anaknya udah berapa?” “Udah isi belum?” “Kapan nambah adik lagi?” maka Anda ikut andil mencetak para ibu yang cuek sama anaknya.

Saya adalah seorang ibu dan saya senang jadi ibu. Tapi saya mendukung perempuan-perempuan yang memutuskan untuk childfree. Kalau Anda (perempuan) memang tidak ingin punya anak, (entah karena malas ribet, nggak mau bentuk tubuh berubah, pengen berkarir lebih tinggi, takut miskin karena pengeluaran untuk anak itu gede banget, dan berbagai alasan lainnya) maka ungkapkan dan perjuangkanlah!

Mendingan Anda tidak usah punya anak, daripada terpaksa punya anak tapi tidak ingin mengurusnya. Dengan begitu Anda tidak perlu mencetak manusia-manusia yang sedih, terluka batin, dan tumbuh jadi manusia yang tidak baik.

Tidak usah pikirkan apa kata orang kalau Anda tidak ingin punya anak. Karena begitu Anda punya anak pun, omongan usil orang pasti ada aja. Yang mungkin perlu Anda pikirkan adalah bagaimana kalau keputusan Anda untuk childfree tidak sejalan dengan keinginan pasangan Anda? Di situlah komunikasi dan kompromi dalam hubungan Anda diuji. Ingat, berkomitmen itu adalah berkompromi. Namun jika sikap childfree Anda memang tidak bisa dikompromikan, jangan bertahan dalam hubungan itu karena ‘aku tidak bisa hidup tanpa dia (pasangan)’. Soalnya yang biasanya terjadi adalah lingkaran setan pertengkaran tentang topik yang sama atau ujung-ujungnya Anda mengalah dengan menuruti pasangan untuk punya anak. Lalu bertambahlah populasi anak-anak yang dicuekin ibunya lagi.

Anak itu anugerah karena ada begitu banyak kebahagiaan yang hadir dari mereka.

Tapi anak itu juga amanah. Dikatakan ‘amanah’ karena membesarkan anak itu memang tidak gampang. Maka pikirkanlah baik-baik sebelum punya anak.

Khusus untuk Anda kaum Adam, jika pasangan atau calon pasangan Anda adalah perempuan yang childfree, maka hormatilah. Hormatilah keputusannya karena itu adalah badannya. Perempuan berhak menentukan apa yang seharusnya terjadi pada badannya.

Kalau sikap childfree ini tidak sejalan dengan keinginan Anda, maka tolong jangan paksa kaum Hawa. Silakan pergi baik-baik untuk cari perempuan lain yang sepaham dengan Anda. Karena Anda berhak untuk bahagia menjadi ayah seperti sama berhak bahagianya seorang perempuan yang memutuskan untuk childfree.

 

Review: Jailangkung (2017)

Category: Movies

Genre: Horror

Rate: 2,5 out of 5

Film ini mengisahkan kakak-beradik Angel (Hannah Al Rashid) dan Bella (Amanda Rawles) yang dikejutkan dengan kondisi ayah mereka, Ferdy (Lukman Sardi). Ferdy ditemukan tak sadar di sebuah vila privatnya. Kini ia terbaring koma di rumah sakit. Dari pilot pribadi ayahnya, Angel dan Bella baru mengetahui bahwa ayah mereka suka pergi ke vila privatnya sebulan sekali untuk menyendiri. Tidak ada yang tahu apa yang ia perbuat di sana.

Angel dan Bella kebingungan. Kata dokter secara fisik kondisi ayah mereka tidak sakit atau mengalami gangguan apapun. Bisa dikatakan kalau ia jatuh koma begitu saja. Untuk mencari tahu lebih jauh, Bella pun memutuskan untuk pergi ke vila privat ayahnya yang terletak di sebuah pulau terpencil. Bella minta Rama (Jefri Nichol) untuk menemaninya, karena Rama banyak mengerti mengerti soal ritual Jawa kuno yang dapat membuat orang tidak sadarkan diri. Sebagai kakak, Angel tidak bisa mengizinkan adiknya pergi begitu saja. Maka Angel pun memutuskan untuk ikut bersama adik terkecil mereka. Begitu mereka sampai di sana, betapa kagetnya mereka begitu mengetahui bahwa ayah mereka rajin bermain jailangkung…

 

Yang saya suka dari film ini:

-Dari semuanya, aktingnya Jefri Nichol lah yang oke.

-Banyak angle pengambilan gambar yang bagus. Mata Rizal Mantovani masih bisa dipercayalah.

-Rambutnya Amanda Rawles keren bangeeeeeeeeeeeeeet! Samponya apa, sih?

-Beberapa set dan lokasinya juga bagus.

-Hantunya serem! Nice!

-Efek darahnya juga oke.

 

Yang saya tidak suka dari film ini:

-Endingnya aneh. Ada yang nggak pas. Masa tiba-tiba begitu? Padahal tadi kan dia di sana, kok tahu-tahu udah ada di sini?

-Banyak adegan yang harus dipertanyakan.

-Ada satu adegan juga yang missed. Masa pas Skype-an layar laptopnya begitu?

-Sejujurnya tidak ada yang istimewa dari film ini. Dengan alasan itulah saya jadi menyayangkan keputusan Lukman Sardi untuk ikutan main film ini. Menurut saya film ini membuat dirinya down grade.