Tangan

Seberapa sering anakmu meminta kamu meletakkan handphone yang kamu pegang lalu bermain dengannya?

Kriby mulai sering melakukan hal itu. Dia butuh kedua tangan saya untuk menggenggam tangannya selama ia melompat-lompat di kasur. Maklumlah, Kriby belum terlalu lancar loncat-loncat sendiri di kasur.

Selama memegangi kedua tangannya ketika ia melompat-lompat dengan girang, saya bisa melihat di matanya bahwa ia senang bukan main. Terlihat juga kalau ia begitu sayang sama saya. Bagi dia, saya adalah dunianya. Makanya ia meminta atensi saya secara penuh untuk melihat dia melakukan berbagai hal yang sering kali kita anggap remeh.

“Bunda! Bunda! Liat! Liat!”

Karena tingkah lakunya sering saya anggap remeh, tak jarang saya hanya memperhatikan sekilas lalu balik lagi menatap handphone yang saya pegang.

“Instagram gosip lagi seru, nih. Di grup WhatsApp juga lagi ngobrol seru. Bentar ya, nak,” batin saya sambil menatap handphone lekat-lekat.

Padahal handphone ini sudah saya pegang, tatap, dan cari-cari sejak saya bangun pagi sampai tidur lagi. Handphone ini saya bawa kemana-mana. Sedangkan Kriby saya hanya bertemu di pagi hari saat hendak berangkat bekerja dan malam hari sepulang saya dari kantor. Di frekuensi saya yang sangat sedikit bertemu Kriby itu, kenapa saya masih mendistraksikan diri dengan handphone, ya?

Maafin Bunda ya, nak. Bunda sadar apa pun yang ada di handphone ini tidak lebih penting dari kamu.

Wahai kaum ibu di era digital, taruhlah handphonemu, lalu genggamlah tangan anakmu.

(Foto: Izin nyomot dari sini)

Pengalaman Dirawat di RSUD Pasar Minggu Pakai BPJS

Mau cerita panjang lagi. Kali ini tentang biaya BPJS selama perawatan Kriby.

Emang ada biayanya, Dis?

Selama Kriby dirawat di IGD seharian, lanjut ke PICU 2 malam, dan 2 malam di ruang rawat inap, kami mengeluarkan biaya…… Rp 0. Tidak ada biaya sepeser pun. Bahkan pulangnya Kriby dibekalin obat juga tanpa tuntutan bayaran.

Padahal kalau dihitung-hitung pakai biaya normal di rumah sakit swasta itu…
-IGD per malam: 500 rb ampe 3 jutaan
-PICU per malam: 4 jutaan belum alat dan visit dokter. Pake deposit pula 25 juta.
-Ruang rawat inap biasa: 500-700 ribuan.

Alhamdulillah banget deh ada BPJS. Makasih banyak buat Pak SBY yang mencanangkan program BPJS. Walau kamu sekarang drama, tapi BPJSmu telah membantu saya, Pak Beye.
Makasih banyak juga buat Pak Ahok yang bangun RSUD Pasar Minggu ini. Karena percuma juga kalau gratis tapi tempatnya nggak ada dan fasilitasnya nggak lengkap.

Oleh karena itu sekali lagi saya mau mengingatkan teman-teman dan handai taulan sekalian: bayarlah BPJSmu tepat waktu. Mungkin bukan sekarang Anda membutuhkannya. Tapi iuranmu telah membantu banyak subsidi silang orang-orang yang membutuhkan.

Saya udah lihat dan dengar secara langsung kisah miris kehidupan para pasien yang akhirnya tertolong oleh BPJS. Kapan-kapan saja saya ceritakan bagian itu. Kepanjangan soalnya.

Kayak selama ini lo nggak nulis panjang-panjang aja, Dis…

Let’s go home, kiddo! Cucian kita udah numpuk – with Wahyu at RSUD Pasar Minggu

View on Path

Pelayanan IGD RSUD Pasar Minggu Pakai BPJS

Jadi setelah seminggu batpil dan demam, akhirnya dokter menyarankan Kriby untuk dirawat inap. Soalnya dicurigai radang paru (pneumoni) adalah biang keladinya.

Inilah saatnya kami manfaatkan si BPJS. Si dokter hanya kasih surat rujukan dan surat permohonan rawat inap. Saya telpon ke Puskesmas Kecamatan (faskes I kami), petugas yang stand by 24 jam menyarankan kami langsung ke RSUD Pasar Minggu saja. Kami pun pergi ke rumah sakit yang baru diresmikan beberapa tahun lalu oleh Ahok ini.
Kami kasih surat-suratnya ke perawat di IGD RSUD Pasar Minggu. Kriby langsung ditangani.

IGDnya luas. Ada belasan bilik rawat yang dibatasi oleh tirai hijau. Tempat tidurnya moderen. Alat-alatnya masa kini punya. Seperti alat-alat yang sering saya lihat di serial drama kedokteran bule gitu, deh.
Dalam hitungan menit, Kriby sudah dipasang alat deteksi jantung dan selang nafas. Perawat dan dokter jaganya juga cepat tanggap. Saya tanya soal kemungkinan penyakit, prediksi dirawat berapa lama, dan prosedur penanganan bisa dijawab semua oleh mereka. Dalam waktu setengah jam, Kriby sudah diinfus dan sudah diambil darahnya untuk dicek ke lab. Sayang kami dilarang mengambil gambar di ruangan ini.

Tapi saya jadi mengerti kenapa di IGD ini saya tidak melihat ada pasien yang panik atau tergopoh-gopoh. Soalnya semuanya sudah tertangani bahkan sebelum mereka bertanya.

Hikmahnya: Bayar selalu BPJS Anda tepat waktu. Anda akan membutuhkannya sewaktu-waktu. – at RSUD Pasar Minggu with Wahyu

See on Path