Review

Review: The Devil All The Time (2020)

Bagaimana iman yang kebablasan justru jadi jalan masuknya syaiton.

Hmmm agak bingung menceritakan film ini karena tokohnya banyak banget. Tapi mari saya coba.

Film ini dibuka dengan menceritakan prajurit Willard Russell (Bill Skarsgård) yang baru pulang dari Perang Dunia II. Saat busnya transit, ia berkenalan dengan seorang gadis pelayan bernama Charlotte (Haley Bennett). Willard langsung jatuh cinta, tak lama mereka pun menikah dan dikaruniai seorang putera yang mereka namakan Arvin (Michael Banks Repeta). Kehidupan keluarga Willard baik-baik saja. Willard juga menanamkan nilai agama ke Arvin. Willard membangun altar gereja kecil di hutan untuk tempat keluarga mereka berdoa.


Suatu hari Charlotte jatuh sakit. Dokter mendiagnosis kalau ia terkena kanker dan tidak bisa disembuhkan. Sejak itu Willard makin rajin mengajak Arvin ke gereja di hutan untuk berdoa demi kesembuhan Charlotte. Arvin dipaksa untuk berdoa setiap hari dan sekencang-kencangnya demi ibunya. Namun saat Charlottte tidak menunjukkan tanda-tanda kesembuhan, Willard makin kehilangan akal. Ia sengaja membunuh anjing kesayangan Arvin dan mempersembahkan bangkainya ke altar gerejanya sebagai nilai tukar ‘ambil saja anjing ini, tapi jangan ambil istriku’. Tentu saja itu sia-sia. Charlotte tetap dipanggil Tuhan dan Arvin jadi tidak mau percaya lagi dengan Tuhan sejak melihat perbuatan ayahnya terhadap anjingnya. Tak perlu waktu lama akhirnya Willard juga menyusul Charlotte.

Tinggal lah Arvin kecil yang kemudian dibesarkan oleh ibunya Willard. Di sana ia tidak kurang kasih sayang karena selain neneknya, ada juga paman dan adik perempuan angkatnya yang menyayangi Arvin. Sampai Arvin dewasa (Tom Holland) ia tetap menolak untuk berdoa pada Tuhan. Maka ketika terjadi sesuatu pada keluarganya, Arvin tidak menyerahkan semuanya kepada Tuhan. Ia memilih untuk melakukan tindak keadilannya sendiri.

Yang saya suka dari film ini:
+ Kisah Arvin hanyalah salah satu cerita yang ada di film ini. Ada begitu banyak tokoh lainnya yang menceritakan asal-muasal karakter. Semuanya diceritakan dengan baik, runut, mudah dimengerti, dan tuntas. Nggak ada cerita yang bolong. Kita juga ingat terus sama nama tokohnya. Padahal biasanya klo film yang tokohnya banyak, kita ingat karakternya tapi gampang lupa sama namanya.
+ Film ini bertabur bintang! Selain Tom Holland, ada Robert Pattinson, ada Mia Wasikowska, ada Jason Clarke juga. Semuanya bermain dengan optimal.
+ Tapi di antara nama-nama yang udah terkenal itu, akting Tom Holland tetap paling oke. Di film ini, dia bisa bikin kita lupa kalau dia adalah si Spiderman. Di sini kita melihat ia adalah si cowok Amerika kampung tulen. Padahal dia aslinya aktor Inggris. Canggih lah kamu, Tom!
Robert Pattinson yang aktor Inggris juga bagus sih aktingnya. Di sini ia berperan sebagai Pastor Preston yang nggak bener. Cuma aura misterius dan membunuh dia di film ini udah sering saya lihat di film Twilight yang diputar berulang kali di Trans TV. Bedanya dia di film ini nggak secakep di film Twilight aja. (Pake bedak dong biar putih dan cakep lagi kayak Edward Cullen 😛 )
+ Namun, akting yang patut diberi perhatian khusus dan diacungi jempol adalah Harry Melling yang berperan sebagai pastor Roy Laferty yang sedeng (sedeng adalah bahasa Bekasinya ‘gila’). Dan tahukah Anda bahwa Harry Melling ini adalah pemeran Dudley Dursley di film Harry Potter? Iya betul. Itu lah Harry Melling!
+Setelah dipikir-pikir, untuk film yang menceritakan kehidupan para Amerika udik ini aktornya kok banyakan non Amerika yak? Tom Holland, Robert Pattinson, Harry Melling itu orang Inggris. Mia Wasikowska orang Australia. Bill Skarsgård orang Swedia. Ya nggak apa-apa, sih. Justru salut sama akting mereka semua.
+ Film ini mampu menceritakan dengan baik bagaimana iman bisa jadi sumber kejahatan. Bagaimana iman bisa menutup logika (Willard), bagaimana iman yang kebablasan bisa jadi gila (Roy Laferty), bagaimana pencarian iman bisa jadi alasan untuk berbuat jahat (Carl Henderson yang diperankan oleh Jason Clarke), bagaimana terlalu terfokus pada iman bisa membuat manusia jadi naif (Lenora-adik angkat Arvin diperankan oleh Eliza Scanlen), bagaimana iman bisa juga jadi kedok orang untuk berbuat yang tidak bermoral (Pastor Preston).
Film ini tidak bermaksud membuat orang jadi tidak beriman, justru ia ingin mengingatkan kalau segala sesuatu yang berlebihan itu tidak baik. Beragama itu harusnya membuat Anda menjadi orang yang lebih baik, bukan malah jadi jalan masuk syaiton untuk ngebisikin hal-hal jahat. Persis seperti judul film ini: The Devil All the Time.
Pesan film ini bagus banget untuk jadi renungan.
+ Adegan kekerasan di film ini terlihat nyata banget. Warna darahnya juga bagus. Kayak asli. Sepertinya film Hollywood mulai mengadaptasi adegan kekerasan film-film Korea. Film Korea kan kalau bikin adegan kekerasan emang kayak nyata. Jadi baek-baek ya kalau nonton film Korea non drama romantis. Bisa-bisa trauma 😀
+ Set dan lokasinya oke!

Yang saya kurang suka dari film ini:
– Film ini banyak adegan kekerasannya. JADI JANGAN DITONTON SAMA ANAK DI BAWAH UMUR 15 TAHUN YA.
-Bill Skarsgård kayak terjebak dengan peran yang begitu-begitu aja, deh. Kalau nggak orang depresif, ya orang jahat. Mas Bill, kamu cari karakter yang lain dong. Semangat! Aku tahu kamu bisa.
-Aksen Amerika kampung Robert Pattinson dan Bill Skarsgård agak terdengar dibuat-buat, deh menurut saya…


Saya nonton film ini di Netflix
Rate: 5 out of 5

Ini trailernya…

Comment

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s