“Lo bikin buku dong, Dis. Tulisan lo itu lucu. Gw selalu nungguin tulisan lo.”

“Lo kenapa nggak jadi penyiar radio sih, Dis? Lo itu rame. Terus lo itu juga lucu.”

“Kok nggak nulis lagi, Dis? Gw suka sama tulisan lo.”

Itu adalah beberapa omongan teman-teman dekat yang kenal saya sejak lama. Ciyeee seneng dong?

Sayangnya, saya nggak merasa senang sama sekali. Nggak bete sih, cuma rasanya jadi beban.

Oke, ini mungkin udah saatnya saya mencurahkan isi hati saya yang terdalam. Saya merasa diri saya sudah berubah. Entah bagaimana, tiba-tiba kelucuan saya dalam memandang hidup sedikit demi sedikit menguap secara pasti.

Awalnya saya nggak sadar kalau ia sudah menguap. Yang saya sadar adalah saya sibuk dengan pekerjaan, ngurus anak, ngurus rumah. Saya buka laptop ya hanya untuk bekerja. Kalau ada waktu luang, saya habiskan untuk nonton Youtube atau Netflix. Netflix, sih. Netflix is the best so far.

Hasrat untuk menulis menghilang karena tertelan lelah. Waktu itu saya pikir ini adalah fase writer’s block folbek dong kakaaaak, lalu di-block ama penulisnya. Begitu kan writer’s block? BUKAN!
Jadi ya sudah nunggu mood nulisnya datang aja.

Tahu-tahu saya jadi orang yang gampang tersinggungan. Saya sering merasa tertinggal atau ditinggal oleh teman-teman dekat saya. Sehingga satu per satu saya jadi ghosting mereka.

Tahu ghosting nggak? Saya juga baru tahu arti dari istilah itu kemarin sih. Jadi ghosting itu adalah mendadak menghilang atau memotong komunikasi dengan orang. Beberapa bulan terakhir ini saya tanpa sadar jadi sering ghosting orang. Dari berhenti komunikasi dengan orang-orang yang saya anggap dekat, sampai saya unfollow/unfriend semua akun media sosial mereka.

Saat itu saya merasa marah. Saya merasa ‘Adis yang baik, ramah, ceria, lucu’ ini seperti dianggap remeh. Hanya dicari saat dibutuhkan. Selebihnya, “Ah si Adis anaknya baik. Jadi dia nggak akan tersinggungan.”
Oooh gitu. Oke, bhay *unfollow semua akun medsos dan block nomor WhatsAppnya*

Lalu tersadar lah saya sekarang kalau teman saya semakin sedikit. Saya nggak punya teman di kantor. Karena memang saya jadi jaga jarak dengan mereka. Saya malas langsung beramah-ramah dengan orang yang saya baru kenal. Saya bahkan susah mencari bahan obrolan dengan orang!—-> Hal ini sangat-sangat-SANGAT tidak pernah terjadi sebelumnya. Saya adalah orang yang selalu punya bahan obrolan. Saya selalu bisa ngobrol dengan orang baru.

Saya berubah.

Image result for ksatria baja hitam berubah
No! Bukan berubah yang kayak gini. BUKAN!

Tapi kenapa saya berubah? Apa yang menyebabkan ini semua? Andaikan saya bisa menjadikan masalah rumah tangga sebagai alasannya, tapi (alhamdulillah) rumah tangga saya dengan Si Punk Rock baik-baik aja. Kriby juga alhamdulillah baik-baik aja.

Kalau saya mau coba berkontemplasi sambil menulis tulisan ini, kayaknya saya berubah itu karena………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………… eh sabar dong. Saya kan lagi mikir ini. ……………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………… Kayaknya saya berubah itu karena rasa kecewa. Saya kecewa dengan diri saya sendiri karena nggak menjadi orang yang saya harapkan.

Memangnya kamu berharap jadi apa, Dis?

Jadi ini lho

Image result for kim kardashian

Kim Kardashian????

Kenapa? Kenapa? Ada yang salah?
Ya udah kalau nggak boleh, saya mau jadi seperti ini aja…

Image result for kim jong un
Kim Jong Un

Kenapa? Nggak boleh juga? Jadi Kim Kardashian nggak boleh. Jadi Kim Jong Un pun nggak boleh. Jadi apa yang boleh?????? Susah sekali sih menyenangkan netizen ini.

Udah ah, lupakan aja netizen yang banyak mau ini. Kembali fokus ke masalah saya aja.*Ghosting semua netizen. Lah satu dunia gue ghosting dong? Terus yang baca blognya siapa??*

Kalian punya harapan apa dalam hidup? Saya punya beberapa harapan dalam hidup. Yaitu:
-Jadi Kim Kardashian
-Jadi Kim Jong Un
-Mencapai di titik puncak tertentu di dalam karir
-Jadi ibu yang bisa dibanggakan sama anak (berhubungan sama karir sih)
-Punya rumah yang asri di kawasan favorit saya

Nah, sayangnya sampai di titik ini saya belum mencapai itu semua. Secara karir, saya merasa masih begitu-begitu aja. Belum mencapai di titik yang saya harapkan. Bahkan sepertinya saya menjauh dari titik tersebut.

Pengen jadi ibu yang dibanggakan sama anak, tapi saya ngerasa kayak nggak punya pencapaian apapun yang bisa dibanggain sama bocah kesayangan.

Pengen punya rumah, tapi sampai sekarang rumahnya nggak terbeli. Sedangkan harga rumahnya “besok harga naik” melulu.

Lalu saya diam-diam stres. Saya merasa gagal. Merasa nggak berguna. Malu dan tersinggungan sama orang. Ngerasa kayaknya semua orang itu ngomongin ‘ketidakberhasilan’ saya. (Siape elu diomongin orang? Dih, gw kan Kim Kardashian!)

Intinya sih saya ke-GR-an aja kalau dunia itu nge-judge saya. Untung saya langsung ngerasa bahwa kayaknya masalahnya ada di saya. Saya coba lagi lihat sekitar dan hidup saya dengan lebih jelas *pake kacamata*.

Saya memang secara karir belum sampai di titik yang saya inginkan. Tapi saya punya pekerjaan, kan? Sedangkan ada beberapa teman saya sesama ibu punya anak yang desperate mencari kerja tapi tak kunjung ketemu. Sampai-sampai mereka rela menerima kerjaan apapun meski nggak nyambung sama pendidikan S1 mereka. Bahkan ada yang menerima kerjaan kelas buruh.
Ya tapi begitulah jadi ibu. Kami rela melakukan apapun demi keberlangsungan hidup anak kami. Tidak peduli apa kata orang, yang penting anak kami bisa hidup cukup.

Lalu di sinilah saya memikirkan apa kata orang tentang pencapaian karir saya yang belum kesampaian…. Padahal punya karir kayak saya begini aja mungkin udah sebuah pencapaian untuk teman-teman yang saya sebut tadi.

Begitu juga dengan pemikiran saya yang merasa jadi ibu yang gagal bikin anak saya bangga.
Eh please deh Dis, anak lo itu baru berumur 4 tahun. Bagi dia yang penting emaknya ada di rumah buat diajak main. Emang tolok ukur ‘ibu yang membanggakan’ itu kayak gimana sih? Jadi menteri perempuan yang keputusannya menentukan arah hidup orang banyak gitu, ya? Atau ada di TV buat pidato buka sidang paripurna DPR. Lah, emangnya saya ini Ceu Popong apah?

Image result for ceu popong
Mana paluna euweuh?

Mengenai punya rumah…
Saya pengen banget punya rumah yang asri, strategis, sejuk, dan aman. Tapi semua rumah kepengenan saya harganya milyaran (yah, maklumlah selera saya mahalan punya). Sedangkan rumah yang di bawah 500 juta adanya di ujung rural semua. Terlalu lelah dan terlalu lama kami habiskan di jalan hanya untuk menjemput rezeki di Jakarta kalau harus berangkat dari sana. Kapan ketemu sama anaknya kalau habis waktu di jalan?

Tapi…. Kalau dipikir-pikir lagi, sekarang setelah saya pindah kontrakan yang best buy ini, tempat tinggal saya juga asri, strategis, sejuk, dan insya Allah aman kok. Memang bukan rumah sendiri. Tapi yang punya kontrakan ini orangnya baik. Dia juga nggak mata duitan. Buktinya dia kasih kami harga miring hanya karena di mata dia kami orang baik dan bertanggung jawab (ciyeee). Eh tapi beneran. Sebelumnya yang tinggal di kontrakan kami ini bayarnya lebih besar. Tapi dia bikin berisik tetangga, akhirnya diusir. Pas kami datang menujukkan minat, dia langsung kasih harga murah karena kami adalah keluarga kecil dan di matanya terlihat bertanggung jawab

Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?”
-Surah Ar-Rahman-

Kini semuanya terlihat jelas. Rupanya masalah saya selama ini adalah karena nggak pakai kacamata, makanya saya nggak melihat dengan jelas.

Oke gini…gini…
Yang saya dapat simpulkan adalah, selama ini saya stres karena saya menempatkan kebahagiaan saya di standar pandangan orang lain. Bahwa saya sudah harus super keren di karir, bahwa saya harus jadi ibu yang tanpa cela di mata anak saya (FYI, anak saya sudah melihat banyak cela saya. Tapi dia tetap sayang dan mencari saya, karena saya ibunya. Mengutip omongan teman saya, Amelia Virginia, anak di bawah umur 5 tahun itu mencintai ibunya tanpa pamrih. So chill, okay.)

Makanya mulai sekarang saya mau berusaha menempatkan standar kabahagiaan hidup saya melalu hidup saya sendiri. Berambisi boleh, tapi kalau ambisinya bikin stres dan jadi nggak punya teman, mungkin itu arogansi.

Semoga dengan blog yang saya tulis untuk berdamai dengan diri sendiri ini bikin saya tambah sering menulis. Menulis yang dari hati. Yang bisa menginspirasi. Yang bisa bikin orang jadi lebih baik sama diri. Atau seenggaknya bikin menceriakan hari. Yang bikin ketawa-ketiwi. Yang…. yang apalagi ya? Ya udah sik, emang segitu aja nggak cukup apah?

Susah banget sih menyenangkan netizen.

Iklan

3 pemikiran pada “Bahagia Dari Diri Sendiri (oh, so cheesy)

Bagaimana menurut Anda?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s