Lah, Handphone Gw?

Semalam gw dan Si Punk Rock keliling seputaran Cipete untuk nyari kontrakan. Bukan hanya sekitaran Cipete deng, Fatmawati dan segala jalan yang diawali dengan ‘Haji’ di bilangan Jakarta Selatan kena jatah kami round-round pake sepeda motor.

Diawali Si Punk Rock jemput gw di kantor. Terus kami makan malam dulu di Nasi Goreng Apjay. Setelah makan, kami pun berangkat nyari kontrakan dengan semangat. Gw selipkan hape gw di kantong jaket, kali-kali aja butuh Google Maps buat nyari jalan.

Keliling-keliling….

Keliling-keliling…

Rata-rata kosan yang sesuai dengan budget dan selera kami udah keisi. Hadeeh….

“Sayang, jam 9 balik yuk,” kata gw yang menyerah sama gerogotan menstruasi yang menyedot stamina.

Si Punk Rock setuju. Jam 9 malam Si Punk Rock mengarahkan motornya ke kosan. Gw tiba-tiba ngeh akan suatu hal. Gw cek hape di jaket. NGGAK ADA!

Gw bilang ke Si Punk Rock untuk berhenti dulu. Gw buka tas gw untuk cari hape dalam tas. NGGAK ADA juga! Si Punk Rock berusaha menenangkan gw dan menyuruh gw cek lagi dengan seksama. TETEP NGGAK ADA.

Gw minta Si Punk Rock telpon hape gw. Dia bilang telponnya nyambung. Tapi gw nggak mendengar ataupun merasakan getaran cinta dari sang handphone di jaket atau pun tas gw. Nggak berapa lama kemudian, Si Punk Rock bilang ada yang mengangkat hape gw. Cowok, tapi langsung dimatiin sama dia. Gw mulai panik, tapi gw nggak mau nunjukin. Si Punk Rock bilang mungkin ketinggalan di tempat nasi goreng tadi. Dia mengajak gw balik ke tukang nasi goreng. Sesampainya di sana tetap nihil.

Gw terdiam. Gw sadar sekarang kalau hape gw pasti terjatuh dari kantong jaket gw saat kami keliling-keliling tadi. Sepanjang perjalanan gw gw terus berusaha telponin hape gw, tapi tetap nggak diangkat lagi sama yang megang hape gw.

Kami balik ke kosan. Gw terduduk di kasur kosan sambil merengut berusaha nahan nangis. Si Punk Rock datang berusaha meluk gw, tapi gw tepis secara reflek. Saat itu juga gw ngerasa bahwa tindakan gw barusan bikin Si Punk Rock sedih. Gw nggak maksud gitu… Gw cuma lagi pengen diam.

“Kamu marah sama aku ya?” tanya Si Punk Rock dengan sedih.

Gw menggeleng. Gw nggak maksud gitu. Gw nggak berani melihat tampangnya.

Si Punk Rock datang berusaha meluk gw lagi. Kali ini gw biarkan dia meluk gw. Dia rebahin badan gw di tempat tidur sambil terus melukin gw nggak lepas.

Si Punk rock elusin kepada dan punggung gw. Akhirnya gw pun nangis. Hape guweeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeh T__T

Pulsanya masih 50 ribuan!

Foto-foto bulan madu gw ama Si Punk Rock belum dipindahin!

Belum juga setahun make tuh hape, tapi alhamdulillah belinya nggak nyicil.

Pulsanya masih 50 ribuan! Eh ini udah gw sebut ya tadi?

Sebel! Sebel! Sebel!

Coba tadi gw nggak taro di kantong jaket!

Tapi biarin aja, yang mungut hape gw pasti nggak bisa buka hape gw. Soalnya gw pakein security code. Emang enak!

Si Punk Rock masih melukin sambil elus-elus kepala dan punggung gw. Dia kemudian melepaskan pelukannya. Dia ke kamar mandi mau ambil wudhu buat isya.

Gw rebahan sambil bengong. Gw SMS hape gw deh. Kalau SMS, teksnya suka pop up muncul di layar walau nggak penuh. Coba deh gw SMS begini…

“Angkat aja telponnya. Nanti gw bayar deh”

Nggak berapa lama kemudian, gw telpon lagi hape gw…..

Eh diangkat!!!!!!!!

Suara cowok di sana bilang kalau dia nemuin hape ini di jalan. Kami kemudian janjian untuk ketemu. Gw suruh Si Punk Rock yang ngomong untuk minta alamat jelasnya. Soalnya gw buta arah.

Setelah telponnya mati, gw bilang ke Si Punk Rock, “Orang itu baru angkat telpon setelah aku SMS bilang akan bayar…”

“Ya udah, nanti aku kasih dia 100 ribu aja ya,” kata Si Punk Rock dengan ceria.

Singkat cerita kami bertemu orang itu di depan rumahnya. Orangnya semacam masih anak kuliahan gitu. Ada ibu dan temannya yang ikut keluar rumah untuk memberikan hape gw. Si Punk Rock langsung menjejalkan uang 100 ribu ke tangan cowok itu. Dia terima tanpa malu-malu. Gw kecewa melihat pemandangan itu.

Rumah cowok itu lumayan. Dari omongan selintas kami, sepertinya keluarga mereka mempunyai toko pulsa yang jaraknya hanya beberapa meter dari  situ. Tapi kenapa dia baru mau angkat telpon gw setelah gw SMS bilang akan bayar sang penemu hape gw? Gw nelpon 16 kali lho sebelumnya.

Handphone gw lengkap dengan sarungnya dari Needle n Bitch
Handphone gw lengkap dengan sarungnya dari Needle n Bitch

Segitu butuh duitnya kah keluarga ini atau mereka memang nggak tergerak untuk berbuat baik kalau nggak ada imbalannya?

Gw utarakan pemikiran gw barusan ke Si Punk Rock pada saat boncengan motor mengarah pulang.

“Kadang orang jadi berbuat ‘jahat’ itu memang karena ada kesempatannya aja,” kata Si Punk Rock.

Iya ya… Kadang kalau di situasi kayak gitu, orang lebih mikirin keuntungan untuk pribadinya aja. Dia nggak mikirin kehilangan yang dirasa sang pemilik. Gila ya orang-orang jaman sekarang…

Sesampainya di kosan, Si Punk Rock meluk gw lagi. Kami memang pasangan yang hobi pelukan. Mungkin dulu kami kebanyakan nonton Teletubbies waktu SMA.

Sambil meluk, gw bisikin kata-kata maaf ke lelaki yang gw nikahi ini. Maaf untuk ngeribetin dia malam ini, maaf untuk membuat dia merasa sedih karena reflek gw yang nolak dipeluk dia tadi.

“Ada satu hal yang lebih berharga dari barang apa pun di dunia ini, yaitu perasaan orang yang kamu cintai. Jangan merengut lagi ya,” kata Si Punk Rock.

Iklan

Bagaimana menurut Anda?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s