Satu Hari Lagi, Eh Beberapa Jam Lagi

Makin dekat  ke pernikahan gw dengan Si Punk Rock, makin banyak pula dramanya.

Pagi-pagi gw dan Si Punk Rock harus ke KUA Jatiasih. Karena si Kepala KUA bernama MADINAH pengen ngobrol secara khusus dengan gw dan Si Punk Rock. Kami udah tahu nih apa arti ‘ngobrol khusus’nya ini. Dia pasti mau sok-sok nyusahin prosesi akad kami kalau kami ngGak mau bayar uang korupsi yang mereka minta sebanyak satu juta rupiah.

Gw dan Si Punk Rock pun putar otak. Kami memutuskan untuk datang dengan gw mengalungkan kartu pers gw jaman dulu. Dan Si Punk Rock akan merekam semua perbincangan kami nanti.

Begitu kami menghadap dan dia melihat kartu pers gw, si Kepala KUA langsung ramah dan gw bisa melihat bahwa semua rencana dia untuk ‘meras’ kami buyar sudah. Dia juga melihat kalau Si Punk Rock merekam semua perbincangan kami. Dia pun memanggil si penghulu korup yang kan menikahkan kami bernama SODANI ke ruangannya. Kemudian dia bilang, “Udah pak, laksanakan saja.”

Maafkan kejujuran kami untuk tidak mau jadi orang korup seperti Anda ya wahai Kepala KUA MADINAH dan penghulu SODANI. Kami mau jadi pasangan yang halal, tanpa jalur yang haram.

 

Sepulang dari KUA, gw diantar ke tempatnya Della yang tak lain adalah salah satu sahabat gw di jaman kuliah. Della mau traktir gw luluran. Singkat cerita, gw dilulur dengan penuh penderitaan. Setiap inci badan gw yang dipijet sama tukang lulur sakitnya pol. Tukang pijetnya sampe ngomel, “Ini badan udah lama banget nggak dipijet ya? Kaku semua gini. Ini uratnya aja ngeringkel semua. Udah dieeeeeem. Jangan gerak-gerak terus! Sakit apa geli sih? Gimana mau nyampur sama suaminya besok kalau dipegang dikit aja geli!”

Setelah dilulur, perawatan gw dilanjutkan dengan disteam. Harusnya gw disteam selama 20 menit. Tapi baru 15 menit gw udah nggak tahan. Panaaas bangeeet! Keringat gw ngucur sampe netes-netes ke lantai. Begitu keluar dari tempat steam, gw pucat dan lemas karena dehidrasi.

Luluran itu penyiksaan berkedok salon kecantikan, sodara-sodara!

Tapi makasih banyak ya Della! Sekarang baru kerasa efek lulurannya. Badan jadi enak dan terasa bersih.

 

Setelah dari tempat lulur, gw lanjut ke kosan. Iya, gw balik ke kosan! Soalnya paspor dan kalung gw ketinggalan. Paspor gw butuh buat jadi tanda pengenal. Secara gw lupa naro KTP gw di mana. Sedangkan kalung, gw memang udah niat mau pakai kalung itu di nikahan gw. Dodolnya gw, pake acara ketinggalan pula. Huh!

Sampe kosan pas magrib. Solat magrib. Ambil barang-barang yang harus gw bawa. Sip, ayo kita pulang.

Eh mampir ke Watson Pacific Place dulu deh. Gw mau beli bulu mata Syahrini. Gw juga udah niat mau pakai bulu mata palsu Syahrini itu di nikahan gw. Secara gw ini Syahdisti, ya kaaaan? (huweeek)

Beli bulu mata, beberes keuangan di ATM, makan, yuk pulang!

Naik bis AC 05nya dari depan SCBD aja ah. Biar dapat duduk. Horeee itu bisnya datang. Dapat duduk, yuk bobok. Manfaatkan waktu yang ada.

Perjalanan menuju Bekasi.

Perjalanan menuju Bekasi.

Perjalanan menuju Bekasi.

Kok belum sampe ya? Tidur lagi ah.

Aduh nggak bisa tidur pula. Kepikiran besok.

Perjalanan menuju Bekasi.

Perjalanan menuju Bekasi.

Perjalanan menuju Bekasi.

Hari Jumat emang macet sih. Tapi kok  begini amat sih. Ooooo iya! Ini kan mau long weekend ya? Pasti tol rame ama orang keluar kota. Tsk…

Perjalanan menuju Bekasi.

Perjalanan menuju Bekasi.

Perjalanan menuju Bekasi.

Akhirnya sampai Bekasi. Tadi gw naik bis jam 19.30. Sekarang sampai Bekasi jam………….22.30!!!!!!

Jakarta memang nggak manusiawi.

 

Sampe depan komplek rumah. Tapi ojek udah nggak ada -___-

Telpon Papa. Papa udah mau tidur. Si Mas udah tidur. SI AGam? Ngggak usah ditanyalah. Pasti nggak ada di rumah tuh orang. Ya udahlah jalan aja.

Sedih. Kok begini amat sih jadi calon penganten?

Telpon Si Punk Rock. Dia ngangkat telpon gw dengan riang. Dia cerita kalau dia udah ini, itu, ani, ono, dan semuanya bentar lagi selesai. Gantian gw cerita kalau gw lagi jalan kaki menuju rumah. Gw nahan nangis. Gw pengen banget dipeluk ama dia. Si Punk Rock kaget. Dia nawarin jemput gw. Eeeeeeeh orang gila! Udah deket sama rumah ini woi. Tinggal jalan woi.

Sampe rumah. Eh ada tante gw dari Cilacap nginep. Ngobrol bentar. Gw kasih bocoran ke dia betapa pemalasnya lelaki-lelaki di rumah gw. Dia agar termenung. Nggak nyangka kalau lelaki-lelaki itu segitunya. Biarin ajalah. Lelaki-lelaki ini mengajarkan gw untuk nggak berharap sama lelaki dan gw sebagai perempuan juga bisa ngelakuin semuanya.

Papa mana ya?  Tahu-tahu dapat telpon masuk dari Papa. Papa nanya gw ada di mana.

“Di rumah,” jawab gw.

“Lho? Tadi lewat mana? Kok nggak ketemu?” tanya Papa. Rupanya Papa nyoba jemput gw naik sepeda. Ya ampun Papa….

Sesampainya Papa di rumah, Papa bilang kalau dia dapat SMS dari Mpok Icha. Mpok Icha bilang dia besok nggak mau datang karena takut di rumah sendirian. Seluruh kekesalan gw seharian ini memuncak. Gw bilang sama Papa kalau biar gw yang balas.

Gw balas SMS itu intinya, “Mpok tega ya nggak mau terlibat di hari besar aku. Kalau besok Mpok nggak datang, aku nggak mau lagi ngomong sama Mpok.”

Si Mpok Icha ini memang udah sering ngelunjak keterlaluan. Dulu dia takut sama Mama karena Mama berani ngomelin. Sekarang sejak nggak ada Mama, dia suka seenaknya dan suka ngancem-ngancem berhenti. Kalau dia ngancem mau berhenti lagi sekarang, gw jabanin!

Emosi! Emosi! Emosi!

 

Eh ada telpon dari Si Punk Rock.

“Hepi berdey my soon to be wife in a few hours,” katanya.

Ya ampun gw ampe lupa sama waktu. Tahu-tahu udah jam 12.

 

Ya Allah lancarkanlah ya Alllah. Please please please please please please please please lancarkanlah ya Allah!

Iklan

Bagaimana menurut Anda?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s