Lima Hari Lagi

Kemarin Si Punk Rock manggung. Padahal dia kurang tidur.

Tapi dia tetep niat. Dia pasang gel di rambutnya biar rambutnya klimis. Padahal dia kan anak punk. Kok anak punk klimis sih? Tapi gw akuin dia terlihat rapi dan cakep, hihihihi

Sebelum bandnya, Gamelan Oink, manggung, band The Borstal yang membuka acara. Crowdnya masih sepi. Dia sebagai salah satu panitia merasa nggak enak karena kok gigsnya sepi begini. Akhirnya ia pun manggil crowd via Twitter akun @gamelan_oink. Setengah jam kemudian, gw ngeliat studio JC’AAARRGH Rock House itu mulai didatangi cowok-cowok berkaos band Gamelan Oink.

Wow…

Gw masih suka terkesima dengan ‘kemahsyuran’ band Si Punk Rock. Secara kuping gw yang terbiasa dengan musik mainstream ini masih susah nemuin kerennya bandnya yang gedumbrangan itu.

Begitu gw bilang ke Si Punk Rock, “Guila, sejak kamu tweet, jadi banyak yang datang.”

Si Punk Rock hanya senyum biasa doang. Seolah-olah itu hal remeh yang tidak perlu ia banggakan. Hih! Dia nyadar nggak sih kalau dia itu punya pengaruh ke banyak orang?

Ya sudahlah, gw dan Si Punk Rock pun melanjutkan nonton The Borstal main sambil senderan di dinding. Sesekali Si Punk Rock nanya, apakah jambulnya masih berdiri rapi? Masih kok…

Tahu-tahu ada cowok berambut keriting panjang yang mabok berdiri di samping gw. Dia nonton sambil berusaha deket-deket gw. Si Punk Rock merasa aneh, dia pun ngerangkul gw biar nggak terlalu deket sama orang itu. Tahu-tahu si orang mabok itu ngeplak tangan Si Punk Rock.

Si Punk Rock masih berusaha diam aja. Orang mabok dan pogo rusuh itu adalah hal yang biasa terjadi di gigs punk. Tapi ngeplak tangan orang itu nggak biasa.

Tahu-tahu si orang mabok itu berusaha deket-deket lagi. Gw mulai merasa ada perubahan emosi di diri Si Punk Rock. Dia nyingkirin gw ke posisi kirinya yang aman dari orang itu, lalu Si Punk Rock pepet orang itu sambil nanya, “Lo kenapa sik?”

Si orang mabok bilang kalau dia pengen kenalan sama Si Punk Rock. Lalu dia mulai meracau nggak jelas. Yah, namanya juga orang mabok. Si Punk Rock berusaha ngeladenin walau air mukanya udah beda.

Gw melihat orang-orang di sekeliling kita matanya udah nggak ada yang ngeliat ke aksi panggung The Borstal lagi. Mereka semua ngeliatin ke arah Si Punk Rock. Mereka sepertinya juga baru pertama kali ngeliat Si Punk Rock bete begitu dan mereka juga agak takut untuk mendekati dia.

Gw mendengar suara Si Punk Rock mulai tinggi, “Iya, terus lo maunye ape? Lo minum apa sik?”

Si orang mabok meminta-minta maaf ke Si Punk Rock sambil meracau kalau dia lagi galau lah atau apalah gitu. Dia mengulang omongan minta maafnya berulang kali tapi nggak pergi-pergi. Ini bikin Si Punk Rock makin spaneng.

Si Punk Rock biasanya nggak pemarah begini. Dia pasti kecapekan karena kurang tidur, makanya kesel ama orang mabok kayak gini. Gw mulai narik-narik Si Punk Rock. Gw takut kalau Si Punk Rock berantem. Si Punk Rock nurut, terus balik nonton dengan muka agak bete.

Si orang mabok pergi.

Setelah The Borstal selesai main, beberapa orang di sekitar kami yang tadi nontonin nanya ke Si Punk Rock, “Kenapa sik dia, Kul?”

Si Punk Rock menjelaskan sekilas sambil berusaha ketawa kalau dia juga nggak ngerti. “Abis mabok rese.”

Oke…

Nah, sekarang giliran Gamelan Oink yang main, nih. Langsung banyak penonton yang tadi nongkrong-nongkrong di bawah pada naik untuk nonton. Oalah, Gamelan Oink ini beneran terkenal ya? Maafkan tunanganmu ya, Punk Rock -__-!

O-oh… Si orang mabok yang tadi datang lagi.

Gamelan Oink mulai main. Si Punk Rock yang tak lain sang vokalis langsung mengeluarkan teriakan-teriakannya.

Dan langsung ada 3-4 orang yang pogo rusuh., yang rupanya mereka adalah temannya si orang mabok tadi -__-!

Mereka stage dive dadakan sampai Si Punk Rock agak kelempar-lempar mundur. Gw deg-degan. Pogo rusuh dan stage dive nggak beraturan ini udah biasa sih di gigs punk. Tapi masalahnya, Si Punk Rock moodnya lagi nggak oke karena kecapekan. Gw bisa melihat kalau dia nggak suka sama crowd stage dive yang satu ini.

Gamelan Oink main lagu demi lagu. Sampailah ke lagu terakhir yang dibuka dengan omongan Si Punk Rock yang bilang begini…

“Lagu ini buat bajingan-bajingan jelek kayak lo. Ini dia Ugly Bastaaaaaaard!” kata Si Punk Rock sambil nunjuk langsung muka si orang mabok tadi.

Waduh, Si Punk Rock marah beneran ini, sodara-sodara…

Hokeh…Gamelan Oink udah selesai main.

Kami semua langsung ke bawah buat dapat udara segar. Baju Si Punk Rock basah. Dia buka baju terus nongkrong di parkiran motor. Sesekali dia ngobrol sama anak-anak punk di sana.

Tahu-tahu si orang mabok itu datang lagi. Ya Tuhan….

Dia mau minta maaf lagi sama Si Punk Rock. Meracau nggak jelas.

Si Punk Rock bener-bener habis kesabarannya sampai ia teriak, “Udah sik! Sana lo ah!”

Si orang mabok pergi lagi. Gw agak kasian sih ngeliatnya. Kasian karena dia nggak sadar apa perbuatannya karena dia mabok. Kasian karena besok mungkin dia nggak akan ditemenin lagi sama anak-anak punk, cuma gara-gara pada suatu malam ia mabok dan rese.

Orang-orang di sekitar Si Punk Rock berusaha ngademin Si Punk Rock dengan becandain dia, “Dia mau minta cium kali tuh, hahahahaha…” Si Punk Rock berusaha senyum, walau gw tahu dia bete banget.

Pas dia udah mulai agak adem, gw datang deket dia. Gw lap-lap keringat yang masih ngucur di dahinya. Gw berusaha kipas-kipasin sambil senyum-senyum. Gw nggak tahu harus bilang apa. Takut salah ngomong karena dia moodnya lagi naik-turun. Jadi gw senyum-senyum aja.

Nggak berapa lama kemudian, kami memutuskan untuk pergi cari makan di sekitar situ. Kami jalan bergandengan tangan. Terus Si Punk Rock bilang…

“Maaf ya, aku tadi bete.”

“Iya nggak apa-apa. Aku sebenarnya takut kamu berantem. Kamu emosian karena kamu kecapekan. Kamu belum tidur dari semalam.”

“Aku tuh tadi bete karena dia rese dan dia berusaha deket-deket sama kamu,” kata Si Punk Rock lagi sambil manyun.

He? Jadi permasalahannya itu tokh? Gara-gara dia berusaha deket-deket gw? Oalaaaah….. Gw nggak nyangka dia segitu cemburunya. Tapi gw seneng , sih. Cuma gw gengsi aja nunjukinnya. Jadi gw bilang gini ke Si Punk Rock..

“Iya, kayaknya dia naksir aku deh.”

Si Punk Rock nahan gemes ngeliat gelagat sok cakep gw.

Dia pun bilang…

“Eh sayang, jambulku masih berdiri rapi nggak?”

Ah elah… -___-!

Iklan

Bagaimana menurut Anda?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s