Game Jaman Sekarang

(Repost dari blog yang lama: 8 Januari 2010)

Dari dulu gw ini bukan gamer. Gw ga pernah menang dalam main game apa pun. Mungkin karena itu kali ya gw ga bisa menemukan sisi nikmat dari bermain game. Satu-satunya game yang gw suka itu game tembak-tembakan Time Crisis. Itu juga gw mainin kalau lagi stres doang. Entah kenapa kalau udah melihat musuh jatuh berkat tembakan, stres gw jadi agak menguap. Tapi palingan gw mentok di level satu doang. Soalnya abis itu pasti posisinya berbalik menjadi gw lah yan tumbang akibat tembakan musuh.

Level satu memang level termentok gw dalam game apa pun. Sebut saja game Mario Bros dan Tetris yang telah menjadi saksi kementokan gw. Itu pun nama gw ga pernah bisa terketik di papan top score. Makanya jangan heran kalau setiap gw menembus level satu, biasanya gw langsung menyudahi permainan. Karena gw tahu kalau gw memang ga akan lolos di level dua. Daripada hati gw yang tadinya udah seneng karena menang jadi dongkol lagi karena kalah, ya kan? Mendingan gw udahin aja tuh game.

Gw pun orang yang kolot dalam soal game. Karena otak gw kurang bisa menerima respon untuk memencet tombol yang banyak di joy stick Play Station. Gw pernah lho bikin adik gw malu gara-gara kita main Winning Eleven (game sepakbola) dan Medal Of Honour (game tembak-tembakan) di rental PS. Otak dan tangan gw yang kolot ini ga bisa mengarahkan sang pemain bola yang gw kendalikan. Sehingga gw hanya membuat sang pemain bola muter-muter di tempat tanpa menyentuh bola sama sekali. Karena gw berisik, pemain bola lawan yang dikendalikan adik saat itu sampai memberikan gw bola biar gw ga berisik. Soalnya gw merengek-rengek terus dengan heboh karena ga bisa melihat bola di layar kaca.
Mungkin karena malu lantaran mengundang perhatian orang, maka adik gw memutuskan untuk main game Medal Of Honour. Dengan pemikiran biar gw ga berisik lagi. Tapi perkiraan adik gw meleset jauh. Gw tetap berisik karena di game itu tokoh yang gw kendalikan selalu menabrak tembok dan ga bisa bergerak kemana-mana karena bingung. Belum lagi kalau gw panik ketika tokoh gw tiba-tiba mati karena tertembak.

Sejak itu adik gw ga pernah mengajak gw ke rental PS lagi.

Waktu terus berlalu dan teknologi terus membuat hal-hal baru.

Gw yang terbiasa dengan game Mario Bros yang selalu mengamalkan sunah Rasul (alias selalu berjalan ke arah kanan) itu tercengang dengan segala game yang ada saat ini. Terutama dengan game-game di Facebook yang sedang digandrungi adik gw. Saat ini adik gw lagi main empat game di FB-nya. Antara lain..
1. Pet Society
“Ini game apa, Gam?” tanya gw?

“Ini game melihara binatang gitu. Agam melihara kucing.”

“Terus mainnya kayak gimana?”

“Jadi kucingnya kita kasih makan. Kucingnya bisa kita ganti-ganti bajunya. Terus kalau dia bosan, bisa kita suruh nonton TV. Dan dia juga bisa kita suruh nyari duit juga, lho.”

Dalam hati gw: Gw harus melaporkan game ini ke WWF ga ya? Ini kan mengeksploitasi binatang!

2. Farmville
“Ini game apa, Gam?”

“Ini game berladang.”

“Ooooh kaya game Harvest Moon di PS ya?”

“Iya.”

“Lho ko yang Agam tanam itu bunga? Mana ada orang tanam bunga di ladang??”

“Kalo tanam bunga, duitnya lebih banyak tau!”

“Hooo…. Kok Agam melihara babi juga sih??? Itu kan haram tau!”

“Yaelaaah kak! Ini cuma game doang gitu.”

Dalam hati gw: FPI ga boleh tau soal game ini. Kalau sampai FPI tahu akan game ini, pasti mereka akan menuntut pemerintah menutup Facebook dengan alasan menyebarkan flu babi.

3. Fishville
“Ini game apa, Gam?”

“Ini game melihara ikan.”

“Terus ngapain?”

“Kita kasih makan ikan doang kerjanya. Nanti kalau ikannya udah gede, bisa kita jual.”

Dalam hati gw: Mulai sekarang gw harus waspada kalau mau beli ikan. Kalau daging sapi ada yang daging ‘gelondongan’, maka bukan ga mungkin kalau nanti akan ada ikan ‘Facebookan’ di pasaran.

4. Cafe  World
“Ini game apa, Gam?”

“Ini game jadi pemilik kafe gitu.”

“Terus mainnya ngapain?”

“Kita atur menu, masak, terus kalau ada duit lebih kita bisa ganti dekor cafenya. O iya, cafe Agam butuh pelayan tambahan nih. Kakak Agam jadiin babu di cafe Agam ya?”

Dalam hati gw: Jadi gw sekolah tinggi-tinggi hanya untuk jadi babu di kafe adik gw. Tak sudih!

Haaaaah sudahlah! Gw sepertinya memang lahir di zaman yang salah.

Main congklak ah.

 

Setelah dibaca lagi sekarang:

-Adik gw udah nggak main semua game itu sejak internet di rumah gw sempat mati lama. Sekarang internet rumah udah lancar sih, tapi dia belum mulai main game apa-apa lagi.

-Gw sekarang tergila-gila main game Candy Crush di Facebook. Gw belum pernah kecanduan game segininya. Tapi alhamdulillah gw sekarang lagi mentok di level 35, bukan di level satu doang.

-Eh kayaknya Agam mau mulai main Farmville 2, gara-gara dia ngeliat Si Punk Rock asyik main game berladang ini di rumah gw.

Iklan

Bagaimana menurut Anda?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s