Gengsi

(Repost dari blog yang lama: 5 Agustus 2009)

Teman kantor gw nangis gara-gara baca Twitter gebetannya. Isinya sih kalau nggak salah tentang keberadaan si gebetan yang sedang ada di dekat kantor kita. Yang bikin teman gw nangis adalah “Kenapa dia nggak mampir??? Padahal dia ada dekat banget di sini.”

Mungkin kita semua bertanya-tanya, kenapa teman gw ga bilang aja ke gebetannya kalau dia pengin gebetannya itu mampir dan ketemuan? Kenapa malah nangis doang? Gw udah menanyakan hal yang sama kok, dan teman gw menjawab bahwa (intinya) dia gengsi untuk meminta duluan.

Huuh, gengsi.

Selama ini kita sering meremehkan gengsi dibandingkan sifat-sifat negatif lainnya, seperti sombong, dendam, iri, dan lain-lain. Orang cenderung menyepelekan gengsi sebagai sifat yang bisa berefek destruktif. Padahal menurut gw gengsi adalah sifat negatif yang diam-diam bisa merusak diri kita lumayan parah. Karena gw udah cukup lama tersiksa dengan sifat negatif yg merupakan turunannya sifat sombong itu.

Ini cerita gengsi gw…
Gw punya mantan. Singkat cerita, setelah putus kita masih suka sok-sok menjaga hubungan baik. Padahal sebenarnya kita sedang psywar karena masing-masing dari kita punya gengsi yang segede gaban (ngomong-ngomong, sebenarnya gaban itu gedenya segimana sih?)

Psywar itu sering kita lakukan dengan mengatur omongan, mengatur kata-kata di SMS, bahkan mengatur waktu yang tepat untuk ngomong hal simpel seperti ‘hepi berdey’ karena dengan gengsi yang kita punya, kita takut kalo salah satu dari kita berpikir kita masih saling menyimpan rasa.

Di situlah gengsi merusak diri gw. Gw harus selalu berstrategi hanya untuk mengirim sebuah SMS Lebaran, gw harus putar otak untuk dapat kata-kata yang pas dan ‘ngena’ ke dia kalau mau balas SMSnya, gw harus melototin jam berkali-kali untuk menghitung waktu yang pas utk balas SMS dia. Pelototan itu dilakukan hanya semata-mata gw ga mau terkesan senang dapat SMS dari dia. Dan hal itu bisa terbaca dari terlalu cepat membalas SMSnya. Gw bisa bete dan mikirin banget kalo SMS gw ga dibalas. Selanjutnya gw akan menyesali karena pernah SMS dia. Karena gw merasa gw berada di posisi yang ‘kalah’.

Lumayan lama juga gw betah dg kegengsian gw itu. Sebenarnya gw diam-diam capek melihara gengsi gw. Tapi itulah hebatnya gengsi, gw bahkan terlalu gengsi utk mengakui kalau gw capek dengan semua itu.

Sampailah akhirnya gw melihat di Facebook (FB) mantan gw kalau dia udah punya pacar lagi. Jegerrrrrrr! Gw ga pengen balikan lagi sama mantan gw, tapi mengetahui dia udah punya pacar duluan, gengsi gw terluka berat. Gw sediiiiih banget waktu itu. Mau ga mau gw harus mengakui ‘kekalahan’ gw.

Di dalam kecapekan dan kekalahan gw itu, gw memutuskan utk menghapus dia dari friend list FB gw. Karena gw ga tahan melihat status bahagianya dengan pacar barunya. Dan gw rasa gw bakal mati kalo gw liat foto berdua dia dengan pacarnya nanti. Kesedihan itu ada begitu dalam karena gengsi yang gw punya juga segitu dalamnya.

Mungkin kalau dilihat dari kacamata gengsi, seharusnya gw ga menghapus dia dari friend list gw. Karena itu hanya akan membuat gw terlihat seperti mengibarkan bendera putih karena ga kuat dengan persaingan yang terjadi. Tapi saat itu gw udah ga peduli. Gw udah muak dengan perasaan gengsi ini yang bikin gw capek. Dan gara-gara gengsi ini juga membuat sedih itu terasa begitu berlipat ganda. Padahal putusnya udah dari kapan tau, tapi sedihnya jadi terasa lagi deh. Itulah jeleknya memelihara ego. Ego itu adalah makhluk yang harus dipelihara dengan kesombongan yang ga akan ada habisnya. Dan ego itu adalah makhluk ringkih. Karena sekali ia terluka, harga diri lo pun runtuh. Hancurlah semua. Ia akan langsung merusak semua sistem dan nilai kebaikan yang ada di diri kita.

Menyembuhkan ego karena gengsi itu ga gampang. Tapi akhirnya gw berhasil sedikit mengobatinya dengan menerima fakta kalau memang gengsi gw udah kalah. Life must go on walaupun life itu ribet.

Mantan gw ga pernah nanya kenapa gw menghapusnya dari friendlist gw. Itu tandanya dia masih memelihara gengsinya dan sedang menikmati makhota kemenangan egonya dgn pacar barunya. Terima kenyataan saja lah dis….

Karena gw mulai muak dengan gengsi itu, maka gw pun memutuskan untuk ga peduli dan ga pernah menjadikan gengsi gw sebagai bahan pertimbangan lagi untuk melakukan sesuatu. Makanya ketika datanglah masanya mantan gw berulang tahun, kali ini gw pun mengirim SMS ucapan ulang tahun tanpa mikir panjang pake segala gengsi yang ada. Ga peduli lagi walo dia udah ga ngabarin gw setelah sekian lama, ga peduli kalo dia sekarang udah punya pacar yang bisa dia pamerin kemana-mana, ga peduli dia bakal ketawa bangga kaya Giant abis mukulin Nobita begitu liat gw SMS duluan. Ga peduli! Gw hanya melakukan apa yang menurut gw baik secara tulus.

Ketika SMS itu gw kirim siang-siang, ga ada balasan yg gw terima. Ego yg masih menyisa di diri gw, mulai bete karena merasa ‘kalah’. Tapi langsung gw hapus rasa bete itu dg menanamkan kalimat ‘sudahlah dis…..’ Dan kalimat itu lumayan berhasil membuat gw sedikit lupa dengan gengsi dan bete gw.

Ketika gw udah hampir lupa dengan SMS yang ga dibalas itu, tahu-tahu malamnya mantan gw telpon buat ngucapin terima kasih atas ucapannya blablabla, sori baru bisa balas karena tadi lagi sibuk kerja blablabla, gimana  kabarnya blablabla, gimana kabar orang rumah blablabla. Sampailah akhirnya kita sampai di topik yang krusial : Facebook. Dia bertanya…
“Eh, ngomong-ngomong Facebook, kok gw udah ga liat lo lagi ya di friendlist gw? Apakah gw yang tanpa sengaja menghapus lo atau lo yg menghapus gw sih?”

Sejenak gengsi gw berbisik begini, bilang aja Facebook emang suka eror. Jangan ngaku kalau lo yg hapus dia dari FB lo. Nanti dia tambah gede kepala. Nanti dia pikir lo cemburu dan masih ngarep lagi ma dia. Cepat-cepat gw hapus perkataan syaiton itu dari otak gw. Gw udah tau gengsi pernah membawa gw kepada kelelahan yang akut dan gw ga mau mengulanginya lagi dengan menuruti kata-katanya. Maka inilah yg gw bilang ama dia…
“I have a confession to make. Lo memang gw hapus dari FB gw. Soalnya waktu itu gw liat status lo udah punya pacar lagi. Dan ternyata itu bikin gw sedih. Jadi daripada makin ke sana lo makin banyak posting soal pacar baru lo, dan itu bikin gw makin sedih, maka gw hapus deh lo dari FB gw. Gw masih mau kok silaturahmi sama lo. Tapi mungkin silaturahmi kita ga usah lewat FB aja ya.”

“Jadi gw dihapus karena lo pengin lupa gw secara utuh ya?”

“Jiyaaah gimana mungkin gw bisa lupa sama lo. Lo kan mantan gw, orang yg pernah pacaran sama gw. Ga mungkin lah gw lupa sama lo. Gw ga segitu pikunnya kok. Gw ga marah atau cemburu lo punya pacar lagi. Gw hanya kaget aja pas tau itu semua. Ini cuma proses kok.” (Gw ga tau kalimat ini keluar dari mana. Yang pasti kalau gw masih gengsian, kalimat ini ga akan keluar. Dan kalau gw masih gengsian, gw pasti udah nyesel banget dg  keluarnya kalimat barusan. Tapi sekali lagi, gw udah capek melihara gengsi. Jadi gw ga mau mikirin apa efek dari kalimat barusan)

Ternyata efek dari kalimat bebas gengsi itu menghasilkan efek yang tidak diduga. Yaitu mantan gw juga melepaskan egonya seketika itu juga. Padahal dia adalah makhluk paling gengsian yang pernah gw kenal. Dia melepaskan gengsinya dengan cerita dia udah putus dengan pacar barunya, dia curhat ga betah sama pacarnya itu karena cewe itu mengganggu kerjaannya, dia coba cari cewek baru tapi masih belum nemu yang pas blablablabla. Ujung-ujungnya dia nanya apakah gw udah punya pacar apa belum?

Huahahahahahahahaha ego gengsi yang masih tertinggal sedikit di diri gw ketawa girang terpingkal-pingkal penuh kemenangan. Gw ga nyangka selama ini gw berusaha meruntuhkan ego dan gengsi dia dengan berbagai cara, ternyata akhirnya takluk cuma dengan cara gw berkata jujur dan ga mikirin gengsi itu sendiri.

Tadinya gw pengen jawab pertanyaan dia dengan bilang, “Udah punya dong. Namanya Fedi Nuril. Dia itu jauuuuh lebih ganteng dan lebih keren dari lo.” Tapi langsung gw urungkan, karena selain bohong banget gw pacaran sama Fedi Nuril (gw emang ga pacaran sama Fedi Nuril, tapi udah nikah siri sama doi. Buahahahahaha *ngarep*) gw juga sadar kalau hilangnya ego mantan gw itu (akhirnya) terjadi karena gw jujur, maka gw pun akan terus berkata jujur sama dia. Gw jujur sama dia tentang status jomblo gw selama ini. Tentang para gebetan yg come and go. Tentang gimana gw bikin gebetan gw ilfeel (cukup dgn menyanyikan lagu Saat Terakhir-ST12 dg penuh pengkhayatan di  kencan karaoke pertama lo, gw yakin cwo mana pun akan kabur. Sudah dibuktikan oleh gw!!) dan gimana gw ilfeel sama cwo yg mencoba mendekati gw (cukup dgn memelihara kuku kotor udah cukup bikin gw kabur ngelihat cwok itu. Sudah dibuktikan oleh gw! Yakinlah apa yang dikatakan Adisti!)

Begitu selesai telponan sama mantan gw itu, gw ngerasa plong dan lega sedalam-dalamnya setelah sekian lama terkungkung sama gengsi gw sendiri. Semua terasa lebih ringan krn gw bisa ngobrol dgn bebas tanpa mikir efek omongan gw setelahnya. Semua terasa lebih nyaman karena gw ga perlu menebak-nebak seberapa besar gede kepala mantan gw terhadap tindakan yang telah gw lakukan.

Hilangkanlah gengsimu, tuluslah selalu, niscaya langkahmu akan semakin ringan dalam menghadapi hidup.

(Keren beut kalimat terakhir gw yak!)

Setelah dibaca lagi sekarang:
-Gw udah nggak pernah kontak lagi sama mantan gw yang itu dan gw nggak nyariin juga. Eh terakhir kontak sih dia message gw via facebook. Dia minta izin nikah duluan. Ha? Ngapain minta izin segala?
-Dia udah gw remove dari Facebook gw. Karena Facebook gw saat ini memang gw peruntukkan orang-orang terdekat aja. Dia memang udah gw anggap nggak dekat karena udh bertahun-tahun juga nggak kontak dia. Beneran, nggak ada embel-embel gengsi dalam hal ini.

Iklan

Bagaimana menurut Anda?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s