Untung Ada Coca-Cola

(Repost dari blog yang lama: 22 Mei 2009)

Waktu itu gw berselisih paham ama bokap gw.

Gw merasa gw ada di posisi yang benar. Makanya gw rela melawan semua omongannya dengan nada semau gw.

Pertengkaran itu ga ada solusinya. Pertengkaran itu cuma diakhiri dengan sama-sama udah capek ngomong dan malas saling menjelaskan. Kalau bahasa orang DPR sih deadlock.

Besoknya gw langsung siap-siap pulang ke kosan. Gw bukan anak kecil yang ngambek langsung pergi begitu gw ga dapat apa yang gw mau, tapi saat itu gw emang harus balik ke kosan. Karena malamnya gw ada janji ketemu sama sepupu gw. Dan dia akan menjemput ke kosan (sapa suruh punya rumah jauh!)

Gw yang udah siap berangkat, masuk ke kamar bokap gw buat pamit. Sebenarnya dalam hati gw masih gengsi untuk ngomong ma bokap. Tapi gw pikir saat itu apa lagi sih yang gw cari? Kemarin gw dah ngomong semuanya sampai puas, saking puasnya gw sampai ga tau mau ngomong apa lagi. Bokap gw juga udah tau kalau gw marah besar, jadi apa lagi yang harus disampaikan dengan bertingkah sok-sok diam? Satu-satunya hal yang perlu gw sampaikan ke bokap gw saat itu yaitu gw akan balik ke kosan.

Di kamar itu, bokap gw ternyata lagi menerima telpon dari teman kantornya. Melihat gw masuk kamar dan coba ngobrol sama dia, ia langsung meminta orang yang sedang bertelponan di ujung sana untuk menghubunginya kembali.

Gw pun bilang ke bokap gw kalo gw harus balik ke kosan. Bokap gw manggut-manggut aja.

Gw balik badan untuk keluar kamar, bokap gw manggil gw lagi. Dia langsung meluk gw sambil berusaha nahan nangis. Dia minta maaf atas kejadian kemarin. Dan dia bilang dia sayang sama gw.

Gw ga mau nangis saat itu. Dan gw emang ga nangis saat itu. Gw bilang juga ke dia kalau gw sayang sama dia. Gw juga minta maaf atas perkataan gw kemarin. Gw pun pamit untuk balik ke kosan.

Gw naik ojek dan minta diantarkan ke Alfamart. Di sana gw beli sekaleng Coca-Cola yang super dingin.

Gw naik angkot dan duduk di bangku depan. Gw tempel kaleng dingin itu gantian ke mata gw. Air mata gw pun keluar deras. Gw nangisin kesediaan bokap gw menutup telponnya hanya demi untuk ngobrol sama gw. Hanya sedikit ayah yang rela mendahulukan keluarganya dibanding karirnya, dan gw beruntung punya ayah seperti itu.

Gw nangisin kesediaan bokap gw minta maaf duluan, padahal gw kemarin yang menggunakan nada semau gw ke dia. Udah ga penting lagi siapa yang salah dan siapa yang benar….. Gw nangisin kata-kata yang jarang keluar tapi selalu manjur bikin kita merasa bahagia “Papa sayang sama Adis” padahal gw sendiri hampir ga pernah ngomong gitu ke dia.

Gw nangis diam-diam di angkot dengan kaleng Coca Cola dingin yang gw tempelin ke mata sebagai kamuflase gw, seolah-olah mata gw basah karena kelilipan karena kedinginan. Apapun keadaannya, tetaplah jaga kejaiman.

Untunglah ada Coca Cola.

 

Setelah dibaca lagi sekarang:

-Jadi pengen nangis lagi inget kejadian itu T__T

-Alhamdulillah gw udah nggak pernah berantem lagi sama bokap sejak kejadian itu. Jangan sampai, deh!

-Bokap gw dapat kerjaan baru yang letaknya nggak begitu jauh dengan kantor gw. Dia sering nyuri-nyuri waktu untuk ngajak gw makan siang. Lunch date gitu.

-I love my Papa very much! ^__^

Iklan

Bagaimana menurut Anda?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s