Cowok Gebetan Rame-Rame

(Repost dari blog yang lama: 18 Mei 2009)

Di majalah kita yang baru edar, ada artikel tentang Randy Pangalila dan Raffi Ahmad. Di artikel itu mereka sama-sama setuju kalau cowok itu bakal mundur mendekati seorang cewek kalau ternyata cewek itu disukain sama temannya sendiri.

Gara-gara itu, gw-Yani-Egi pun terlibat dalam sebuah perbincangan…
“Kalau cowok itu suka gitu yah. Kalau temannya suka, trus dia mundur. Padahal kan siapa tau aja tuh cewek sukanya sama dia, bukan temannya,” komentar Yani. “Kalau cewek mah………. Eh kalau cewek suka gitu juga ga sih?” tanya Yani  yang jadi bingung sendiri.

“Kayaknya cewek ga bakal suka sama gebetan temannya sendiri deh. Ga tau juga deh, gw belum pernah ngalamin soalnya,” jawab Egi.

“Gw juga belum. Amit-amit deh jangan sampe!” kata gw ikut-ikutan.

“He-eh ya…….. Cewek tuh kayanya jarang ya suka sama gebetan temannya sendiri. Yang ada mah cewek itu punya gebetan bareng-bareng. Itu juga jadi gebetan bareng-bareng karena kita tahu ga bakal ada orang dari kita yang bakal jadi sama tuh cowok”

“Iya iya!” sambar gw dengan semangat. “Gw ama teman-teman gw punya tuh gebetan ramai-ramai. Dia dulu satu kampus ama kita. Terus sekarang Dia kerja di Starbucks. Kita suka datangin dia sekedar say hello, ngobrol-ngobrol, foto-foto. Kita juga suka dikasih Starbucks gratis lho!”

“Hooo iya tuh, gw liat fotonya di FB lo. Orangnya putih kan?” tanya Yani.

“Kaya semua orang itu bakal terlihat putih deh kalau disandingkan ama gw. Tapi iya benar itu orangnya. Cakep kan! Tau ga, kalau kita ke sana ya, dia pasti datang ke meja kita untuk nemenin ngobrol. Terus kalau lagi ada customer, dan dia balik ke counter-nya, terus gw ama teman gw cekikikan sendiri sambil muji-muji dia dari jauh gitu, huahahahahahaha. Setelah dipikir-pikir kita psycho banget ya! Tapi teman gw lebih psycho lho. Beberapa hari setelah kita ketemuan ama tuh cowok, teman gw SMS gw beberapa kali hanya untuk bilang…’gw lagi liatin foto-foto kita kemarin nih.Dia ganteng banget ya….gw pengen ke sana lagi deh..’ Huahahahahaha”

“Gw juga punya gebetan bareng-bareng waktu jaman kampus,” kali ini kata Egi. “Dulu tuh ya, di kampus gw (UI) ada semak-semak dibalik kantin. Nah Di balik semak-semak itu ada tukang mpek-mpek yang ganteng. Dia tuh yang jadi gebetan rame-rame kita,” ujar Egi dengan semangat.

“Tukang mpek-mpek? Plis deh, Gi. Gebetan gw orang Starbucks gituh…” tegas gw dengan gaya anak gawol yang keren abeees.

“Iih beneran! Dia tukang mpek-mpek yang ganteng banget! Masih muda, badannya juga ‘jadi’ gitu. Ganteng deh pokoknya! Gw dulu sama teman-teman gw suka beli mpek-mpek ama dia. Tapi, tahu-tahu kita jadi illfil ama dia. Tau ga kenapa?”

“Kenapa?” tanya gw ama Yani bebarengan.

“Karena tahun berikutnya, dia masuk kampus kita jurusan Kriminologi. Ternyata dia jadi junior gw, jadi ilfil deh! Hahahaha…”

Gw bingung. Dan gw yakin Yani juga merasakan hal yang sama. Bukannya justru kalo sekampus bareng jadi tambah suka ya? Ko malah jadi ilfil?

Dalam hati gw berkesimpulan kalau mungkin pelet ganteng gebetan Egi itu terdapat di bau mpek-mpek yang ia jajakan. Hilang mpek-mpek, hilang jualah jodohmu nak….

 

Setelah dibaca lagi sekarang:

-Gw pernah jadi deket sama gebetannya teman gw. Awalnya gw nggak suka. Tapi tuh cowok gencar deketin gw. Terus luluh, deh. Teman gw, sudah sewajarnya, marah. Tapi dia memang teman yang baik. Dia memaafkan gw. Begitu dia tahu kalau tuh cowok ternyata nggak beres dan mendekati gw karena memang ada ‘maunya’, dia ikutan bete sama tuh cowok dan nggak sedikit pun menertawakan gw. Gw nggak suka dan sama sekali nggak bangga akan pengalaman gw yang satu itu. Tapi seenggaknya sekarang gw tahu kalau gw punya teman yang baik.

-Gw udah hilang kontak dengan gebetan bersama gw yang kerja di Starbucks itu. Terakhir yang gw tahu dia kerja di Starbucks di rest area arah Bogor atau Bandung, gitu. Teman gw yang ‘psycho’ udah nikah dan sejak itu dia kalem sama cowok 😀

Iklan

Bagaimana menurut Anda?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s