“Tau! Jiwa Gw udah Mati Kali.”

(Repost dari blog yang lama: 24 April 2009)

Ini merupakan lanjutan posting foto gw yang berjudul ‘Nasi Kuning Untuk Papaku’

Waktu makan nasi kuning bersama Papaku, kita pun terlibat obrolan panjang-lebar, kesana-kemari, dan ngalor-ngidul. Gue lupa bagaimana kita sampai ke topik yang satu ini, cuma berikut potongan obrolan kita….

“Umur Papa sekarang udah 57 lho,” kata bokap gw. “Dan sekarang Papa tuh suka gampang nangis.”

“Nangis kenapa?” tanya gw bingung.

“Karena apa aja. Waktu itu Papa nonton acara tivi Tolong itu. Ceritanya ada anak jualan daun. Dia udah keliling kemana-mana tapi ga ada yang mau beli. Terus pas dia ketemu sama ibu-ibu, ternyata ibu-ibu itu mau beli. Pas dia ditanya sama orang kru tivinya kenapa mau beli daun itu, kata ibu itu ‘abis kasian ga ada yang beli.’ Gara-gara dia mau beli, dia jadi dapat hadiah uang. Terus ibu-ibunya nangis karena seneng. Terus Papa ikutan nangis.”

“Emang acara itu masih ada? Bukannya udah ga ada ya?”

“Papa nontonnya 3 minggu yang lalu kalau ga salah.”

“Wah, kalo gitu Papa ga boleh nih nonton film Marley & Me.”

“Padahal Papa dulu ga kaya gitu lho. Papa tuh dari dulu ga pernah ketawa geli dan ga pernah sedih sampai nangis. Bahkan pas Kakek (bokapnya bokap gw) meninggal. Papa cuma nangis dikit doang.”

“Kok gitu?”
“Nggak tahu. Teman-teman Papa dulu juga suka bingung sama Papa. Kok Papa tuh kayanya anteng-anteng aja. Papa juga ga tau kenapa. Bahkan dulu Papa sempat bilang ke mereka, ‘Tau! Jiwa gue udah mati kali!’……

“Terus kenapa sekarang Papa jadi gampang nangis?”

“Ga tau…”

“Emang dari kapan Papa begitu?”

“Yah………..3 tahun belakangan ini deh.”

Oke! Terjawab sudah! Gw tau banget kenapa bokap gw jadi begitu. Tiga tahun belakangan ini adalah tahun-tahun yang cukup berat buat keluarga gw. Soalnya tiga tahun terakhir ini adalah tahun-tahun dimana penyakit nyokap gw tambah berat dan ternyata menjadi tahun-tahun terakhir buat nyokap gw…..

Dan obrolan itu membuat gw mengingat-ingat, apakah emang bokap gw selempeng itu ya? Ternyata emang benar. Seingat gw bokap gw emang lumayan stagnan emosinya. Kecuali kalao menyangkut nyokap gw. Pas gw ingat-ingat lagi, bokap gw emang baru bisa ketawa geli (walaupun jarang sih) itu kalau nyokap gw yang nyeletuk apaaaaa gitu. Dan pertama kali gw liat bokap gw nangis dan nangis hebat tuh pas nyokap gw meninggal. Gw belum pernah ngelihat bokap gw sedih dan nangis kaya segitunya……….

“Pah, kalau Papa jadi gampang nangis kaya gitu, Adis mau minta maaf ya kalau selama ini Adis kalau ngomong nadanya suka kenceng. Sebenarnya Adis ga pernah niat untuk ngomong nada kenceng sih……. Cuma tanpa sadar nadanya jadi begitu,” kata gw mencoba menjelaskan kedurhakaan gw. Dan bokap gw hanya menjawab…….

“Hmm….hm……” karena doi sibuk ngunyah jengkol.

“Beneran Pah, Adis ga niat gitu kok. Adis ngerasa emang ada yang salah dengan  pengelolaan suara Adis. Soalnya Adis merhatiin nada kenceng itu keluar kalau Adis udah kelamaan diam. Jadi misalnya lagi nonton tivi nih. Terus Adis dieeeeeeeeeeeeem aja. Ntar kalau tiba-tiba ada yang ngajak ngomong, nah tanpa sadar dan tanpa terkontrol suara Adis jadi kenceng Pah……” jelas gw lebih lanjut lagi. Perlu diketahui, penjelasan ini bukan hanya alasan lho. Gw emang beneran menderita kelainan itu. Sampai saat ini gw belum tau sih istilah medis akan kelainan gw itu. Tapi mulai sekarang gw akan menamakan kelainan gw itu sebagai VOISA DURHAKANITIS. Nah, kepiawaian gw dalam memberi penjelasan dan memberi nama atas kelainan gw itu akan gw namakan AHPIN TERA JALU NGE LESKA YABA JAY(coba baca tanpa menghiraukan spasi)

Menanggapi penjelasan gw yang panjang lebar itu, bokap gw berkata dengan bijaknya……(tentu saja sambil tetap mengunyah jengkolnya!)

“Teman Papa dulu ada tuh yang kaya gitu. Dia sampai disebelin ama orang kantor. Karena dia kalau ngomong suka ga mikirin nada omongannya sendiri. Nadanya kenceeeng banget. Orang kan jadi sebel. Tapi setelah dia jadi bahan perbincangan orang sekantor, kita baru tahu kalau dia itu ternyata BUDEG. Mungkin Adis juga gitu. Coba periksa deh ke dokter,” kata bokap gw dengan santai (dan masih mengunyah jengkolnya).

Ingin rasanya saat itu gw teriak ke bokap gw, “PAPA, AKU NGGAK BUDEG!” Tapi gw takut bokap gw malah akan tambah mikir kalau budeg  gw udah akut.

Moral of the story: Orang tua adalah memang orang yang perlu kita muliakan. Karena mereka mempunyai pemakluman yang tinggi terhadap kejahatan-kejahatan yang dilakukan anaknya.

 

Setelah dibaca lagi sekarang:

-Gw sekarang nggak pernah melihat bokap gw nangis lagi. Kalau pun lagi nyekar ke kuburan nyokap gw, bokap gw hanya masang muka merengut parah. Apakah itu ekspresi nahan nangisnya ya? 

-Tapi bokap gw sekarang suka banget ketawa geli. Ini semua lantaran Gana sang keponakan gw yang dodol.

-Gw nggak budeg. Beneran, deh.

Iklan

Bagaimana menurut Anda?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s