Kejombloan Gw

(Repost dari blog yang lama: 17 April 2009)

Pada suatu hari kakak-kakak gue dari kapling Gosip-Majalah Gadis bertanya ke gw….


“Dis, kalau bokap lo nikah lagi gimana?”


“Gw bunuh istri mudanya” jawab gw dengan enteng.


“Hih! Hati-hati loh kalau ngomong!” sergah mereka karena kaget dengan jawaban gw.


“Biarin aja. Bunuh istri muda itu jihad tau,” jawab gw lebih santai lagi.

Santai….santai…… jangan langsung pada ngelihatin gw kaya gw itu Amrozi gitu dong. Gw kan ga berjenggot. Tapi pertanyaan itu udah sering gw terima sejak nyokap gw meninggal. Pertama-tama dapat pertanyaan begitu, gw masih ga bisa mikir gimana reaksi gw nantinya. Tapi sekarang gw dengan lantang bilang, ‘say no to istri baru untuk bokap gw!’ Karena kayanya gw emang ga pengin aja ada orang asing lagi di rumah gw untuk saat ini.

Perlu diketahui bokap gw termasuk ganteng untuk orang seumurannya, jadi emang ga menutup kemungkinan cwe2 (gatel!) masih tertarik sama beliau. Bahkan tente2 dari pihak bokap gw ga sungkan2 menjodoh2kan bokap gw dengan para saudara jauh di kampung. Tentu saja perbincagan perihal perjodohan itu gw sambut dengan pelototan yang bikin tante2 gw menunduk ketakutan. Masih untuk gw sambut dengan pelototan, daripada gw sambit, hayoooh!

Keengganan gw akan ada istri (matre!) baru untuk bokap gw itu gw sampaikan langsung ke beliau. “Kalau Papa sampai nikah lagi, aku jamin istri baru Papa akan mengalami neraka dunia di rumah!” Bokap gw hanya geleng-geleng kepala dan berusaha menenangkan gw yang kalo udah marah emang bikin orang sekitar gw takut. Untung aja gw jarang-jarang marahnya……

Tapi sepertinya sebelum memasuki tahun 2009, bokap gw udah punya pacar lagi. Ga perlu nanya deh gimana sedihnya gw waktu itu. Gw ampe datang ke kamar kosan Nilam khusus buat nangis doang. Tapi Nilam malah bilang klo gw musti sabar, karena memang itu kenyataan yang harus gw terima. “Cowok tuh, baru ditinggal istrinya 40 hari aja udah boleh nikah lagi, Dis…..” Tambah meraunglah gw denger komennya Nilam. Sampe-sampe kamar sebelah Nilam manggil penjaga kosan untuk mengusir suara ribut yang dia pikir kucing lagi kawin (hayah! lebay!)

Pada malam tahun baru 2009, gw -yang kala itu masih sedang dalam proses mencoba menerima kenyataan kalo bokap gw udah punya pacar lagi- mengirim SMS ucapan Tahun Baru ke bokap gw yang lagi sendiri di rumah. Begini isi SMS gw….
Selamat tahun baru 2009! Semoaga tahun ini kita nggak punya mama baru!
Dan SMS gw dibalas begini oleh bokap gw….
Selamat tahun baru 2009 juga! Semoga tahun ini kita ga jomblo lagi!

Slompreto! SMS beliau menohok hatiku dengan sasaran yang terlalu tepat! Yaitu kejombloan gw! Bokap gw memang pernah secara tersirat menyindir kejombloan gw karena gw terlalu pemilih.

Karena kesal dgn hal itu, gw ceritalah ke adik gw.

“Gam, kayanya Papa udah punya pacar lagi deh!”
“Terus kenapa? Kakak sirik tuh karena ga punya pacar,” jawab adik gw dengan santai.
Pengen rasanya saat itu juga gw kasih kame-hame-ha ke adik gw. Tapi gw sebagai cewek anggun nan elegan langsung mengurungkan niat itu.
“Dih! Sapa yang iri!” sergah gw. “Kalau soal kakak ga punya pacar, emang Agam mau punya kakak perempuan yang kegatelan yang gampang pacaran sana-sini? Gam, kakak tuh perempuan! Nama baik seorang perempuan itu gampang rusak dan susah diperbaikinya kalau udah rusak. Kalau cowo sih enak, mau dia brengsek kaya gimana pun juga, orang-orang akan memakluminya karena kelaminnya cowok. Lha, kalau cewek? Apalagi cewek di negara timur kaya kita, mana ada toleransi untuk pemakluman yang sebesar itu untuk kaum perempuan?!” jelas gw dengan berapi-api.
Adik gw diem aja, tau deh tuh karena dia setuju ama omongan gw, apa karena dia takut krn gw sewot kaya gitu.

Tapi setelah kejadian itu gw jadi memperhatikan, kalau ternyata memang perihal kejombloan gw ini banyak sekali dipertanyakan. Berikut beberapa diantaranya…
-Ajeng, teman SMP gw. Sekarang udah nikah n punya anak satu. Tiap ngobrol di telpon, atau chating YM, dia pasti membuka perbicaraan dengan kalimat: “Udah punya pacar belum?”

– Riska, teman SMA gw. Sekarang punya satu pacar tetap dan banyak pacar ga tetap yang sering dia curhatin ke gw dgn alasan ‘selingan’. Dia sering banget kasih komentar begini ke gw: “Lo kerja mulu sih! Senin ampe Jumat kerja. Sabtu-Minggu pulang ke Bekasi di rumaaaaaaah mulu. Jalan yu, kita cari cowok!”  Dasar……*garuk-garuk*

– Eko, teman kuliah gw. Sampai sekarang masih awet dengan pacarnya dan sedang nabung buat nikah. Dia adalah salah satu teman curhat gw yang paling asyik. Karena sosoknya yang begitu kebapakan bikin gw ngerasa kaya lagi curhat ama pendeta. Walopun gw muslim, tapi entah kenapa gw selalu ngerasa begitu klo cerita ama dia. Dia sering menasehati gw dgn gaya kebapakannya kalau…: “Lo sekarang sama siapa? Carilah…… Jangan keasyikan kerja…”

-Para Etek (sebutan tante yang lebih muda dari orang tua lo dalam bahasa Padang. Iya, bahkan para tante gw ikutan memberi komentar, hfffff…….) Mereka bilang: “Adis udah ada calonnya? sama si itu aja tuh. Kayanya anaknya baik.”

Estri, sahabat gw jaman kuliah. Sekarang dia udah punya cowok sih. Tapi dulu sebelum dia punya pacar, dia sering bilang gini ke gw: “Kita hunting cowok yu Dis!”
“Maksud lo kita kejar cowok di hutan, terus kita tembak-tembakin, terus kita masak gitu?” tanya gw. Masa cowok diburu. Walopun mereka bukan makhluk langka, tapi gw tetep aja ga setuju jadiin cowok untuk makan malam. Enakan juga sayur bening buatan gw.

Dari banyaknya komentar soal seruan untuk cari pacar itu, gw jadi mikir, emang gw harus punya pacar ya? Kok semua orang pada ribet sih gw ga punya pacar? Dan kenapa opini gw disangkut-pautkan dengan kejombloan gw?

Sejujurnya, gw mau kok punya pacar. Tapi ya itu, gw ga mau sekedar pacaran yg cuma buat having fun doang. Gw mau kalo pacaran itu berkualitas dan emang ada arahnya. Singkat kata, gw tuh nyarinya suami bukan pacar. Gw bukannya udah ngebet pengen nikah banget lho ya. Gw tuh cuma malas mempunyai daftar mantan yang panjang. Karena gw sadar bahwa gw seorang perempuan di negara timur yang ga punya toleransi pemakluman yang tinggi. Sayangnya prinsip gw yang ini disalahartikan oleh orang-orang terdekat gw sebagai sombong lah, pemilih lah, ga mau usaha lah. Terserah lo deh!

Kalo gw ga mikirin itu yah, gw udah bisa punya pacar dari dulu kaleeeee. Gw pacarin aja tuh si Yogi  psycho! Eh belum pernah gw ceritain soal Yogi Psycho ya?
Jadi begini ceritanya……..
Alkisah ketika gw masih jadi anak baru di Kampus Tercinta pada tahun 2002, ada lah seorang cowo bernama dari angkatan 98 mencoba mendekati gw. Rajin telponin gw dimana banyakan dia yang ngomong, rajin muji-muji gw dimana pujiannya semuanya terasa bohong. Ketika akhirnya gw merasa dia mulai aneh, gw tolak lah dia secara halus. Tiba-tiba dia langsung marah dgn maki-maki gw dgn bilang kalo gw sok kecakepan, kalo dia bisa dapetin cewek lebih dari gw, kalo gw sombong, kalo dia bersyukur bahwa dia baru niat beliin gw boneka yang harganya 5 ribu untung bukan yang lebih mahal. Heeee? Ko dia ngamuk sih? Selama ini pan dia doang tuh yang muji-muji klo katanya gw manis, padahal satu kampus gw tau klo gw tuh buluk banget banget banget! Ampe dosen gw aja bilang klo dandanan gw kaya kenek angkot. Terus boneka 5 ribu??? Ya ampun, gw kan ga pernah minta. Dan gw lo kasih gw boneka???? Klo emang naksir gw lo harusnya ngasih gw vocer makan Hokben! Aah, dasar cowok!

Tahun berganti tahun, si Yogi ini pun menghubungi gw lagi (begini nih jeleknya klo kita ga pernah ganti nomor, jadi gampang dilacak, tsk…..). Dan dia bersikap seolah-olah kaya dulu tuh dia ga pernah ngomong kata-kata kasar kaya gitu ke gw! Di situlah gw langsung mencap dia itu psycho! Gw sih berusaha baik aja ma dia. Gw coba berpositive thinking klo dia kali ini memang murni ingin berteman. Ternyata tidak saudara-saudara…………. Dia lagi-lagi melancarkan serangan gombal mautnya yang bikin gw  agak-agak eneg. Dia bilang begini….
“Yogi pengen PDKT ama Adis boleh ga?”
“Hahahaha *ketawa garing*……gimana ya? Gw lagi ga pengin pacaran euy..hahaha…(dalam hati gw: sebenarnya pengen, asal bukan sama lo)”
“Gimana mau tahu pacaran klo ga pernah coba?”
“Hahahaha…….(dalam hati gw menjerit: Gw pengen pacaran, asal bukan sama lo huwaaaaa!)
“Eh Adis, RBT hp kamu itu lagu Ebiet kan? Sama lho aku juga suka lagu-lagunya Ebiet. Kayanya kita punya selera yang sama. Kita cocok ya!”
“Hahahahaha…..(huweeeeee sumpah kita ga cocok. Beneran, gw jujur kok. Sumpah huweeeeeee)”
“Adis udah berapa lama jomblo?”

“Euh……dua tahun….”
“Oooooh, kalo Yogi lima tahun,” dengan nada bangga. Sumpah beneran, dia pake nada bangga! “Yogi tuh ya pengennya tuh nikah umur 30-35 gitu deh…”
“Oh gitu…..hahahaha……(Gih nikah sana! Nikah yang jauh ya, biar kita ga ketemu lagi! Sana pergi yang jauh huweeeee *sambil nagis jongkok*)
“Jadi boleh ga nih Yogi PDKT ma Adis?”
“Hahahahaha…….(GA BOLEEEEH! Supermaaaan! Heeelp! Im in danger! huweeeeee)”
“Ayo kapan nih kita ketemuan? Tapi kalo Yogi datang ke Bekasi, Yogi jalannya kejauhan.”
Saat itu, gw sungguh sungguh sungguuh bersyukur rumah gw di Bekasi! Alhamdulillah 4LLi masih baik sama gw! Dan sejak itu telpon dari dia ga pernah gw angkat lagi. Pfiiiiiiiuuuuh….

Kembali ke soal kejombloan gw……
Tanpa sadar, sejak banyaknya gw dapat komen untuk punya pacar, gw jadi stres. Stres karena gw jadi mikir, iya ya…ko gw ga punya pacar sih? Apa yang salah dari gw? Apalagi melihat bokap gw yang udah punya pacar itu hanya membuat hati gw makin pilu…….

Tapi makin ke sini, gw jadi sadar klo gw ga boleh egois. Gw baru menyadari betapa kesepiannya hidup seorang lelaki seperti bokap gw. Dulu tiap dia pulang, ada istrinya yang menyambut dia pulang dengan segelas jus. Terus ngajak bokap gw ngobrol ngalor-ngidul. Sekarang tiap dia pulang, rumah kosong melompong. Abang gw masih di kantornya, adik gw belum pulang main futsal atau masih sibuk dengan perkuliahannya, dan gw sendiri ngekos. Makan malam sendiri cuma ditemenin sama suara tivi. Jangankan jus, air putih aja bokap gw harus ngambil sendiri. Walopun bokap gw ga nunjukin kesedihannya, tapi gw tau kalo bokap gw itu sebenarnya sedih.
Maka punya pacar mungkin bisa jadi teman dari kesepiannya saat ini. Dan gw harus terima kenyataan itu demi kebahagiaan bokap gw. Asal bokap gw ga nikah lagi aja sebelum gw nikah. *Demam jihad kembali melanda*

Soal kejombloan gw yang dulu dipertanyakan orang dan sekarang ikut-ikut gw pertanyakan serta bikin gw stres itu juga belum lama ini menguap begitu saja. Semua itu terjadi di ijab-kabul nikahan Fara-Daly. Dimana ketika itu gw berdiri di samping mba Elok, sepupu Fara. Setelah ijab-kabul, mba Elok basa-basi nanya ke gw…
“Kamu kapan nyusul?” kata ibu anak dua ini.
“Oalah! Belum mba. Calonnya aja belum ada, hehehe…”
“Udah, nikmatin aja dulu kesendiriannya. Kalau kamu masih sendiri begini kan kamu masih bisa ke sana kemari. Dulu mba juga gitu, pas mba belum punya pacar, mba bisa tuh jalan ke Jogja sendirian tanpa beban. Kalau punya pacar kan belum tentu bisa sebebas itu. Apalagi kalau udah nikah. Walaupun suami mengizinkan, tetap aja kita akan merasa ada ikatan yang bikin kita ga enak. Kalau udah punya anak, wuih apalagi! Ga akan bisa kemana-mana. Pasti kepikiran sama anak terus. Makanya nikmatin aja dulu selagi bisa,” kata mba Elo dengan keibuan.

Seketika beban yang selama ini gw rasa ilang begitu saja. Dan tiba-tiba gw membayangkan Jogja, Solo, Pantai Lombok, Bali, Sikuai, Gunung Bromo, dan masih banyak trempat lainnya yang pengin gw kunjungi selama ini. Iya ya, kapan lagi gw bisa bebas untuk pergi-pergi?

Seketika itu juga gw sadar kalo gw tuh jomblo bukan karena ada yang salah dari gw, tapi melainkan 4LLi masih menyuruh gw untuk nikmatin masa muda gw dulu. Punya pacar pasti akan menyenangkan, tapi nasehat dari mba Elok membuat gw berhenti untuk pusing dan mengikhlaskan ke 4LLi untuk mengatur jodoh gw. Tokh Dia yang udah mengatur segala sesuatunya. Gw tinggal menjalankannya saja. Kalau gw udah ngejar mati-matian tapi kata Dia ‘kaga jodoh lo ma dia!’ ya tetep aja ga bakal jadi (Saudara Yogi, apakah anda mengerti mengenai hal ini?). Dan kalau ternyata gw ga nyari tau-tau di pengkolan ketemu, ya pasti ga ada satu cara pun untuk gw bisa menolaknya.

Nikmati saja hidupmu 🙂

 

Setelah dibaca lagi sekarang:

-Memang benar. Nikmatin aja hidupmu, karena semuanya udah Dia atur. Terbukti dari gw yang jomblo dan bahagia sekitar lima tahun, terus dipertemukan dengan Si Punk Rock di sebuah acara kawinan teman. Entah bagaimana, Si Punk Rock yang dulu teman satu kampus gw tapi nggak pernah ngobrol dengan akrab ini tahu-tahu jadi pacar gw, terus sekarang jadi tunangan a.k.a calon suami. Dan berkat gw menjalani kejombloan gw dengan bahagia, gw jadi tahu dan menerima kehadiran Si Punk Rock ini memang karena gw  sayang sama dia, bukan karena kesepian. Gw dan Si Punk Rock sama-sama nggak pernah mencari satu sama lain, tahu-tahu dipertemukan aja.

-Yogi udah entah kemana. Kemana aja dia mah boleh deh. Asal jangan dekat-dekat gw.

-Papa saya putus nyambung dengan pacarnya (alhamdulillaaaah)

 

Iklan

Bagaimana menurut Anda?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s