Diposkan pada blog

Dosa Kosan Gw

(Repost dari blog yang lama: 3 Maret 2009)

Sebentar lagi teman sekamar gw akan menikah. Dan otomatis dia akan bertukar pasangan tidur. Dari gw yang lucu, ceria, manis, rajin mencuci, rajin membaca, dan rajin menabung, menjadi Daly yang……………………………….. (isi sendiri).

Gw sedang kepikiran untuk mencari teman sekamar lagi setelah kepergian teman sekamar gw yang suka banget mendongengi gw tentang Twilight sebelum gw tidur itu. Tapi siapa ya? Yani sepertinya udah nyaman dengan kesendiriannya. Nilam udah nikah. Siapa lagi ya anak-anak yang ngekos? Apa Uthie si Lady Rapper aja ya? Waktu itu dia bilang dia ga begitu betah dengan teman sekamarnya yang suka berantakan.

Ah tapi kayanya ga bakal mungkin deh Uthie mau. Apalagi sejak ada insiden nonton film lesbi itu. O iya, gw blom cerita ya soal insiden film lesbi itu?

Jadi begini ceritanya…..
Pada suatu hari si Uthie mengajak gw nonton film lesbi di kosannya. Maka gw tontonlah film lesbi itu. Judulnya I’m A Cheerleader. Tuh film kocak! Jadi tentang pencarian jati diri seorang cewek cheerleader yang ternyata lesbi gitu. Dari awal-awal nonton, gw udah bilang sama Uthie, kalo bahwasanya gw ga bisa lama-lama main di kosannya. “Jadi begitu film abis gw balik ya,” kata gw ke Uti saat itu. Maka kita tontonlah film itu. Lima belas menit sebelum film itu abis, teman sekamarnya Uthie pulang dan bertepatan di mana layar kaca sedang menampilkan adegan pasangan lesbi ciuman dan bermesraan (tapi ga porno kok). Gw melihat perubahan air muka Uthie ketika teman sekamarnya itu pulang. Sepertinya Uthie takut kalo teman sekamarnya curiga kalo dia itu lesbi ato apalah. Nah, begitu film selesai, seperti yg udah gw katakan ke Uthie, gw pun langsung pulang. Gw pulang melenggang kangkung tanpa ada beban apa-apa. Tapi keesokan harinya………. Uthie datang ke gw dengan muka kesal!
“Lo kemarin kenapa langsung balik?” tanya Uti menahan marah.

“Lha! Pan dah gw bilang kalo filmnya selesai gw langsung balik,” jawab gw dengan polos.

“Iya, tapi teman sekamar gw jadi curiga tauuuuu! Udahlah kita nonton film lesbi, terus lo langsung cabut. Kan kesannya kaya orang kegep ngapain trus kabur pulang!”

“Ho…..gitu yak……lah maap…. Emang teman sekamar lo nanya apa?”

“Ga nanya apa-apa sih. Abis gw langsung pura-pura tidur. Mati gaya gw!”

Begitulah ceritanya insiden film lesbi itu…….
Dan beberapa hari kemudian Uthie bilang sesuatu ke gw ketika kita lagi makan bareng….

“Gw kayanya ga jadi pindah kosan dan ga bisa sekamar bareng lo deh,” kata Uti dengan muka tertunduk.

“Kenapaaaaaaaaaaaa??????” tanya gw gw balik yang kaget karena dia tiba-tiba memutuskan rencana kita begitu saja. Padahal…padahal…. (kok gw kaya orang diputusin ya?)

“Soalnya gw takut ngomongnya ama teman sekamar gw. Selain itu gw juga takut bilang alasannya ke dia.”

“Kenapa takut?”

“Ya abis masa ntar gw bilang ke dia klo gw mau sekamar bareng Adis. Klo ntar dia nanya, ‘Adis? Adis yg mana sih?’ Terus gw bilang gitu, Adis yang waktu itu nonton bareng film lesbi ama gw. Menuruuuut loooooch! Ntar dia pikir gw ma lo beneran lesbi lagi!”

Dalam hati gw membetulkan apa omongan Uti. Dan gw pun mengambil hikmah dari persoalan ini, bahwasanya janganlah engkau menonton film yg tidak sebaiknya kau tonton. Kalau pun kepengen, janganlah engkau nonton di kosan teman lo. Karena kosan teman belum tentu aman. Yang ada malah menimbulkan fitnah. Dan fitnah itu lebih kejam dari pem-bu-nu-haaaan.

Nah, kembali ke persoalan kosan gw. Jadi gw bakal sekamar sama siapa nih? Sebenarnya biaya bayar kamar kos sendirian sih ga segitu beratnya. Cuma beban batinnya lebih berat! Soalnya gw butuh teman untuk bisa survive di kosan gw ituh. Kosan gw itu menurut gw udah cukup parah deh, berikut daftar dosanya….

-Sampai sekarang udah ada 3 potong baju gw yg ga balik. Satu celana pendek merah yang biasa gw pake tidur, satu tank top dalaman warna putih, dan satu celana jeans Next. Gw yakin si mba-mba tukang cuci-setrika di kosan pasti salah naro dengan tidak sengaja ke kamar lain. Tapi seharusnya kalo lo sadar itu bukan baju lo, ya mbok ya langsung dibalikin gitu! Tapi kenyataannya tidak!

-Kosan gw jorok! Tiap sudut ruangan dijadikan tempat sampah. Bahkan gw melihat langsung salah satu penghuni kosan gw melempar bungkusan sisa makanannya ke sudut ruangan. Tapi karena ga tepat sasaran dan ngebungkus sisa makannnya ga rapi, yang ada tuh sampah jadi bertebaran kemana-mana! Guiiiiiila! Ni kosan gw ini dihuni ama cewek apa cowok sih! Kok cewek bisa-bisanya malas dan segitu joroknya! Dan walhasil tiap sudut ruangan itu menjadi favorit kucing-kucing latihan main drum (Baca: ngacak-ngacak sampah)

-Dapurnya jorok! Gw bisa masak dan kadang-kadang gw pengen masak. Tapi ngeliat dapur yg segitu joroknya (wastafel mampet sama sisa makanan, kuali  dan panci abis makan ga dicuci) mendingan gw puasa deh! Kalo kata nyokap gw tuh, pribadi tuan rumah itu tercermin dari dapur, kamar mandi, dan cara ia menata makanan di rumahnya. Klo berdasarkan teori nyokap gw, maka pribadi kosan gw itu jorok, pemalas, dan butuh dana buat operasi kelamin. Karena cewek nggak mungkin segitu joroknya.

-Manajemen kosan gw ga bagus. Pernah pada suatu pagi dimana gw masih tertidur nyenyak, tiba-tiba kucing masuk aja gitu ke kamar gw dan menjatuhkan cermin. Walhasil cermin itu retak membetuk lambang Garuda. Ga usah nanya gimana gw keselnya saat itu.  Soalnya ada yang lebih ngeselin lagi, yaitu seprai gw yg dinaikin kucing, gw cucilah pagi-pagi. Dengan harapan ntar sore pas gw pulang, tuh seprai udah kering jadi malamnya bisa gw pake lagi. Tidak lupa gw kasi molto ultra biar wangi dan mengenyahkan bau-bau kucing. Tapi pas sore gw balik ke kosan, ternyata seprai gw udah dikasih ke kamar orang lain aja gitu sama mba-mba kosan yg terlalu berinisiatif tinggi!!!!!! Balikiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiin! Gw ngomel-ngomel sama mereka dan tak lupa gw telpon sama pengelola kosan. Karena gw dah ga tahan banget sama mba-mba kosan yg kerjaannya cuma nonton tivi dan seenaknya ngambil seprai gw  supaya dia ga kena tagih dari kamar yg lain itu.

-Mba-mba yg jaga kosan gw itu bermuka lempeng dan amat sangat ga helpful! Pernah ada suatu kejadian ketika air di kamar Yani mati. Dan Yani pun menghadap ke si muka lempeng…
“Mba, air kamarku mati.”

“Oh……” kata si mba itu dgn muka lempengnya dan kembali melanjutkan nonton tivi.

“Terus gimana nih mba???? Air di kamarku mati!” ujar Yani ngotot.

“Iya mba, ntar dipanggilin tukang ledeng,” jawabnya tetep dengan muka lempeng minta ditabok!

-Di kosan gw ada beberapa cewek psycho. Ada yg suka pulang malam-malam dengan mabok terus teriak-teriak. Ada juga yg butuh anger management banget, soalnya dia gampang bgt marah-marah. Dan kalau udah marah-marah, suaranya kedengeran sampai lantai 3. Ga peduli udah malam atau masih terlalu pagi, tetep aja dia akan teriak-teriak kaya lagi nonton konser. Ada juga yg suka berantem ama pacarnya via telpon ampe mukul-mukulin pintu

-Orang depan kamar gw suka makein sendal gw ma Fara tanpa izin.

-Beberapa waktu yg lalu ketika Jakarta dilanda hujan berhari-hari, gw rajin bawa payung kemana-mana. Dan ketika nyampe kosan gw pun menjemur payung gw disamping kamar. Keesokkan paginya, dimana hari masih hujan, payung gw udah ilang. Tapi besok malamnya tuh payung udah balik. Jadi gw berkesimpulan, ada anak kosan gw yang begitu miskin uang sampai ga bisa beli payung, dan miskin etika sampe ga kepikiran buat minta izin, memakai payung yg lagi gw jemur seolah-olah itu payung rental.

-Kalau pagi, lantai kosan suka mengeluarkan bau amis gara-gara air pel yg ga pernah mereka ganti.

Begitulah beberapa dosa kosan gw……..

Apa gw nikah aja ya biar keluar dari kosan itu?

 

Setelah dibaca lagi sekarang:

-Tahun berganti tahun, gw masih tinggal di kosan itu -____-!

-Mba kosan yang bermuka lempeng itu udah diganti. Sekarang jadi Mba Darti yang hebring dan cekatan. Sehingga nggak ada lagi bau amis di lantai dan baju kosan juga udah jarang ketuker.

-Cewek-cewek mabok, tukang berantem sama pacar via telpon dan yang butuh anger management juga udah nggak ada. Seleksi alam ternyata berlaku di kosan gw itu.

-Kucing masih suka nyelonong seenaknya, tapi nggak ke kamar lagi. Jendela kamar, gw tutup biar nggak ada sela buat si kucing main petak umpet di kamar gw.

-Uthie udah terang-terangan mengakui kalau dia lesbi. Gw dari dulu emang curiga sih… Btw dia lagi jomblo, tuh. Ada yang berminat sama cewe lesbi, bertato, perawakan tomboy nana sangar, tapi sangat suka kelinci dan warna pink?

-Gw insya Allah akan menikah tahun ini. Doakan yaaaaa ^___^ 

Bagi yang penasaran dengan Uthie yang lesbian, silakan baca kelanjutannya di sini—> Gara-Gara Uthie Si Anak Kos

Iklan

6 tanggapan untuk “Dosa Kosan Gw

  1. Saya, saya, sayaa orangnya yg akan menikah dengannya. Doakan kamiii yah pemirsa semoga dimudahkan segala urusannya. Amin =)

  2. haha lucu juga baca blog lu, gw sbagai cowok yg udah kenyang dngan khidupan kosan (halah) ga nyangka ternyata kosan para cewek se-horror itu, padahal di fikiran gw kosan cewek itu tentram, indah, wangi dan menyenangkan… wkwk pokoknya ala hotel bintang 5 gtu deh.. stelah baca ini gw simpulkan kosan cewek jga bnyak yg sejorok, segila dan sehorror kosan cowok2

Bagaimana menurut Anda?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s