Hidup Lo Itu Indah Kalau Lo Tahu Cara Mensyukurinya

(Repost dari blog yang lama: 1 Maret 2009)

Jumat malam gw pulang ke Bekasi dan bergadang buat curhat kegiatan gw selama seminggu sama adik gw. Banyak banget deh yang kita satu sama lain ceritain. Gw sih biasanya cerita soal kerjaan dan soal cowok yg selalu menjadi angan di dunia gw yg jomblo ini. Kalau adik gw biasanyanya sih yang dia ceritain tuh futsal, pelatih futsalnya, teman futsalnya, teman kampusnya yang main futsal, dan pacarnya teman futsalnya. Kadang-kadang diselingi dengan cerita tentang pacarnya yang ga main futsal dan kuliahnya yang baru-baru ini IPnya turun gara-gara main futsal. Hadooooh hadooooh! Makan tuh futsal!

Tapi dari sekian banyak curhatan kita kemarin, ada satu curhat yg gw inget banget. Begini curhatannya…..

“Duit kakak dah abis nih, Gam….” kata gw dengan melas.

“Lha! Mang duit kakak kemana aja? Gaji kakak mang berapa sih?”

“Gaji kakak tuh sekian. Tapi kan gaji kakak dipotong karena kakak minjem uang kantor buat biaya nikahan si Mas. Terus kakak tabungin segini, terus bayar kosan sekian, bayar asuransi sgitu, terus beli pulsa. Jadi cuma sisa sekian. Nah, itu kakak pake buat bayar jalan-jalan sama orang kantor ke anyer.”

“Kakak bodo sih! Beli pulsa banyak-banyak, buat apa coba. Orang pulsa kakak aja blom abis.”

“Yah, Gam! Klo kerjaan kaya kakak itu harus selalu punya pulsa. Sekarang apa-apa kita konfirmasi via telpon.”

“Tapi kalau belom abis ga usah beli. Beli secukupnya ajah. Kakak bodoh! Terus yg mau jalan-jalan ke Anyer itu emang ga bisa dicicil?”

“Bisa. Tapi kakak malas berhutang. Hutang itu bikin pikiran ga tenang.”

“Kakak bodoh!”

“………………………………”

“Terus sekarang sisa duit kakak berapa?”

“Sekian.”

“Terus gimana kakak mau hidup dengan duit cuma segitu selama sebulan?”

“Ga tahu,” jawab gw.

Jujur saat itu gw stres. Gw ga tahu gimana bakal hidup selama sebulan ke depan. Minta ama bokap, gengsi lah yau! Masa udah kerja masih aja nyusahin orang tua.

Keesokan harinya gw dan adik gw diajak ma bokap gw yg dapat undangan untuk nonton langsung taping ulang tahun Kick Andy yang ketiga di Metro TV.  Di acara itu, orang-orang yang pernah tampil di Kick Andy dan memberi inspirasi diberi penghragaan sebagai pahlawan. Dan dari mereka yang mendapat penghargaan gw pun belajar dan sadar.

Bahwa:
– Suster Apung lebih mempedulikan pasien-pasiennya daripada kecantikan dirinya. Dia rela berpanas-panasan di laut hanya demi mengobati pasien. Sedangkan gw di sini yg merasa kulit gw udah item, malas banget kalo di suruh liputan sekolah yang  berpanas-panasan.

– Bidan keliling tetap berusaha tampil cantik dengan pakaian dan make up yg dia punya, padahal yang dia temuin itu hanya ibu-ibu hamil di pinggiran. Itu artinya dia ingin membuat orang lain merasa penting dan dihormati dengan tampil rapi. Sedangkan gw di sini suka bersungut-sungut kalo di suruh tampil lebih rapi sama bokap ketika doi minta gw temenin ke kondangan.

– Para penyandang cacat kaki merasa pede dan bisa menaklukan dunia hanya dengan sebuah kaki palsu. Mereka bangkit dari keterpurukannya dan membangun hidupnya hanya dengan sebuah kaki palsu. Sedangkan gw dari dulu ga pede dengan dua betis gw yang gw nilai terlalu besar dan kekar. Padahal kaki ini sehat dan menompang gw kemana-mana untuk melihat dunia.

Guilllaaaa! Betapa nggak gw bersyukurnya gw selama ini! Memalukan.

Pulang dari acara itu, gw teringat dengan curhatan gw ama adik gw. Kalo saat itu adik gw nanya lagi…

“Terus gimana kakak mau hidup dgn duit cuma segitu selama sebulan?”

Gw akan jawab. “Ga papa kok. Soalnya masih banyak di dunia ini yg bisa bikin kakak hidup selain uang.”

Hidup lo itu indah kalau lo tahu cara mensyukurinya.

 

Setelah dibaca lagi sekarang:

-Gw sama adik gw udah jarang ngobrol. Nggak berantem, kok. Cuma kita sama-sama sibuk aja. Ketemu aja jarang.

-Adik gw juga udah jarang main futsal karena sibuk ama kerjaannya.

-Alhamdulillah di kerjaan gw yang sekarang gajinya nggak pas-pasan. Jadi bisa nabung. Walau ujung-ujungnya jadi abis mulu buat makan sushi.

-Gw juga sekarang punya cara jitu supaya nggak pernah merasa kekurangan lagi ^__^

Iklan

Bagaimana menurut Anda?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s