Su’udzon Tanda Tak Tahu

(Repost dari blog yang lama: 16 Februari 2009)

Gw punya sahabat cowok waktu kuliah. Sebut saja namanya Mawar… Lho???? Kayak di Poskota! Kita kasih inisial aja deh ya, inisialnya D. Gw bersahabat sama dia gara-gara kita satu oraganisasi Paduan Suara (PS) di kampus yg membuat kehidupan kampus kami begitu ceria.

Setelah lulus, gw sempat denger kabar kalo dia sakit parah dan dirawat di kampung halamannya di Sukabumi. Karena jauh dan dia mengganti nomor hapenya maka ga satupun dari kami teman-teman dan para sahabatnya yang datang menjenguk. Dan dia memang ga pengen dijenguk sih, karena dia sadar rumahnya jauh.

Tapi begitu dia udah mulai sembuh dan menyebarkan nomor hape barunya, kita pun sering kontak-kontakan lagi. Terutama klo soal organisasi PS kita sedang bikin kegiatan. Tapi dia dgn segala kesibukannya ga pernah bisa hadir. “Yo wisslah…namanya juga orang sibuk…” pikir gw dengan bijak saat itu.

Nah, minggu lalu si D pun akhirnya melek teknologi. Dia bikin Facebook dan YM. Nah, di YM itulah gw akhirnya ngobrol lagi ama dia. Setelah 4 bulan ga ngobrol ma dia.

xxxx (maksudnya ID YM si D): hi dis!
adisti_daramutia (iD YM gw): hi! ini sapa ya?
xxxx                  : ini D
adisti_daramutia: DDDDDDDDDDDDDDD! (ceritanya teriak karena senang!) kemana aja lo? sekarang kerja dimana?
xxxx                  : di studio foto teman gw. Di daerah tanjung barat
adisti_daramutia: kapan lo married?
xxxx                  : maret
adisti_daramutia: gila tinggal sebulan lagi lo baru ngabarin gw???? Gw sahabat lo apa bukan sih????
xxxx                  : sori waktu itu gw ga sempat ngabarin hehehe

Tahu-tahu perchatingan kita terputus karena jaringan internet yg dodol. Tapi dua hari kemudian dia menyapa gw lagi di YM…

xxxx                  : Dis sori ya gw ga ngabarin lo. Waktu itu gw ga sempat
adisti_daramutia: halah!
xxxx                  : gw minta maaf sebesar-besarnya deh. terserah lo mau sebesar apa. pokoknya gw minta maaf
adisti_daramutia: gini ya D, gw tau yg namanya mempersiapkan pernikahan itu ga sebentar. Bisa berbulan-bulan malah. Tapi gw ama Sandy waktu itu coba ngehubungin lo di beberapa bulan ke belakang lo ga ada bilang apa-apa!
xxxx                  : Iya gw minta maaf deh…gw sebenarnya pgn cerita banget ni soal cewek gw. Klo ga cerita sama lo gw ga tau lagi harus cerita ke siapa
adisti_daramutia: o ya? kenapa ga sekalian aja lo ceritanya pas Maret. Udah deh ntar kapan-kapan aja gw telpon lo buat cerita. Gw mau berangkat liputan dulu ni. bye

Gw pun berangkat liputan dgn menahan kesal. Ko bisa-bisanya dia ga cerita ama gw klo dia mau nikah? Bulan depan pula! Gw dianggap teman ga sih ama dia? Jangan-jangan klo waktu itu gw ga nanya, dia ga bakal cerita juga lagi! Slompret! Kenapa dia ga cerita sih ke gw? Gw yakin bgt klo dia itu nikah cepet bukan karena paksaan adanya kehamilan atao apalah itu namanya. Si D dan ceweknya adalah bukan orang yg kaya gitu. Gw yakin!!! Jadi kenapa dong dia ga cerita ma gw??? Jangan-jangan dia malah baru mau ngasih tau gw dengan undangan lagi! Cih! Yg terima undangan nikah itu relasi kerja dan teman-teman jauh. aKlo sahabat dan keluarga mah ga perlu undangan, tapi mereka berhak untuk mendapat kabar duluan. D slomppppreeeeeeet!

Singkat cerita beberapa hari kemudian, gw telpon lah si D. Tapi ga nyambung-nyambung. Gw telpon lah ceweknya si D yang juga merupakan teman kampus kita. Gw tanya perihal kebenaran kabar pernikahan itu, dan ceweknya pun membenarkan. Dan gw tanyakan lah kenapa mereka ga cerita apapun ke gw. Ceweknya mencoba membela si D, tapi sindiran gw lebih tajam dan lebih mematikan. Maka ujung-ujungnya ceweknya hanya bisa terdiam. Hahaha! Mom push cow!

Seperti tak puas dgn kekalahan ceweknya, gw pun menelpon si D kembali. Kali ini nyambung. Tapi gw tiba-tiba malas menyindir-nyindir si D. Karena gw takut dia ga mau cerita keadaan sebenarnya kalo gw udah menyindirnya dari awal. Maka gw pun membiarkan dia menumpahkan isi hatinya.

Si D bilang…..
-Jujur persiapan pernikahan ini membuat gw lupa sama hal-hal lain. Soalnya gw harus mengejar target biaya nikah yang jutaan. Dan gw ga mungkin minta sama orang tua lagi, karena buat biaya sakit gw yg dulu, keluarga gw sempat menghabiskan jutaan rupiah buat biaya rumah sakit. Gw sampe jual motor (yg dia sayang bgt) dan nyokap gw juga jual sawahnya.
– Keluarga inti cewek gw menuntut gw utk menikahi anaknya secepatnya. Soalnya keluarga cewek gw itu memegang prinsip agama yg kuat bgt, bahwa di dalam agama Islam ga boleh pacaran.
– Keluarga besar cewek gw, menuntut pernikahan yg ga biasa-biasa aja. Krn mereka memang berasal dari keluarga yg lumayan mampu.
– Gw ga punya pekerjaan tetap. Kerjaan gw sebagai tukang edit video di studio foto teman gw lumayan menghasilkan sih. Tapi tetap aja keluraga cewek gw melihat itu bukanlah pekerjaan yg menjanjikan.
– Gw bisa dibilang kerja 24 jam, biar gw bisa dapat pemasukan lebih banyak. Gw bahkan mengirit makan gw. Gw hanya makan dua kali sehari. Dan tiap makan, gw hanya beli telor yg harganya 2ribu. Biar biaya nikah gw cepat ketutup. Dan alhamdulillah sekarang udah hampir mau ketutup semua.
– Di masa-masa itu, gw ga ingat Dis buat cerita ke orang. Yang gw tahu tuh hanya kerja,kerja, dan kerja. Biar semuanya cepat selesai. Makanya gw minta maaf klo gw ga cerita-cerita sama lo…..
– Untung gw telponan sama lo ini di luar kantor, klo ga orang-orang kantor bakal ngecengin gw krn ngeliat gw telponan sama lo sambil nangis. Hehehe (“Ngapain lo pake nangis segala cerita beginian ama gw?”, tanya gw) “Abis akhirnya gw bisa cerita sama orang. Selama ini gw pgn cerita tapi ga tahu sama siapa. Gw tuh dah sering banget ga tidur gara-gara mikirin semua ini. Tiba-tiba gw ngerasa I’m pree (free, maksudnya)”, kata si D dengan logat Sunda yg kental.

Mendengar itu semua, gw jadi sadar bahwa emang tidak sepantasnya gw marah-marah ama dia. Dan semua su’udzon gw ke dia itu adalah pembuktian diri klo gw emang ga tahu apa-apa.

 

Setelah dibaca lagi sekarang:

-D dan istrinya sekarang sudah menikah dan hidup bahagia. Mereak udah dikaruniai seorang anak cewek yang cantik banget. Persis kayak istrinya D.

-Karir D kayaknya sekarang semakin berkibar. Salut.

-Gw udah lamaaaaaaaa banget nggak kontak-kontakan sama D. Paling pas Lebaran doang. Atau nggak komen-komenan dikit di Facebook masing-masing. Tapi sekarang udah nggak ada su’udzon lagi di antara kita. (Tsa’elaaah)

Iklan

Bagaimana menurut Anda?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s