(Repost dari blog yang lama: 4 Februari 2009)

Hari Minggu, 1 Februari 2009 lalu, abang gw menikah dgn Mba Endang, pacar yg telah ia pacari selama kurang lebih 5 tahun. Pernikahannya dilangsungkan di tanah kelahiran ceweknya di Klaten.

Hari Selasa, 3 Februari 2009, gw, adik gw (Agam), bokap gw, n sepupu gw (Uda Zal) pulang kembali ke Jakarta melalui jalan darat. Dalam perjalanan yg diguyur hujan itu, Uda Zal bertanya….

“Mak Em (panggilan singkat dari Mamak Emizola. Mamak itu panggilan untuk om dari pihak ibu dalam bahasa Padang. Sedangkan Emizola itu nama bokap gw. Sumpah, bokap gw asli Minang! Walopun namanya akya org Perancis dan tampangnya kaya org Jepang, tapi bener sumpah demi 4LLi bokap gw itu org Minang!),
si Badai (abang gw) itu ketemu sama Endang kaya gimana sih?” tanya Uda Zal denganlogat Padang kental.

“Jadi dulu kan mereka KKN (Kuliah Kerja Nyata) bareng di desa mana lah itu… Terus mereka kan ga boleh pake HP. Jadi semua HP mereka itu dikumpulinlah di suatu tempat  rame-rame. Terus yg anak-anak perempuan ini iseng. Kan banyak tuh SMS yang masuk tapi ga kebaca. Jadi mereka bukain lah SMS-SMS dari HP orang-orang itu. Salah satunya SMS di HP si Badai. Terus di situ ada SMS dari Mamak. Isinya, supaya si Badai tuh hati-hati. Itu kan daerah orang. Jangan bertingkah macam-macam. Nah, si Endang bacalah SMS dari Mamak itu. Terus dia mikir, si Badai itu kan badannya besar dan seperti orang yg galak. Tapi orang tuanya itu perhatian sekali. Di situ dia sadar klo si Badai itu sebenarnya orang yg baik. Soalnya orang tuanya perhatian dan baik sekali pasti mendidik anak yang baik dan bener juga…” jelas bokap gw dgn panjang lebar dgn logat Padang yg tak terlalu kentara.

Gw yg duduk di bangku belakang merasa ada keanehan dari cerita itu. Selain bokap gw terdengar narsis sekali sebagai orang tua, kok cerita yg pernah gw denger versinya beda ya?

“Ah masa sih ceritanya begitu. Yg Adis denger bukan gitu Pah ceritanya,” kata gw tanpa logat Padang sama sekali.

“Beneeeeer! Si Mba Endang yg bilang gitu!”

“Tapi Mba Endang ceritanya ke Adis ga gitu.”

“Beneeeer kok! Emang mba Endang cerita apa ke Adis?”

“Dia bilang, Mas (panggilan gw ke abang gw. Iya gw tau, Mas itu panggilan buat org jawa bukan buat orang Padang. Tapi apa daya, waktu gw lahir abang gw ga mau dipanggil dgn sebutan ‘kakak’, karena katanya kaya perempuan. Dan dia juga ga mau dipanggil dengan sebutan ‘abang’, karena katanya kaya tukang sayur yg sering dipanggil dengan sebutan yg sama ama nyokap gw pada masa itu. Ya sudah, abang gw pun dipanggil  dengan sebutan ‘Mas’ sejak saat itu)
itu waktu KKN orangnya iseng banget dan badannya gede. Dia pikir orangnya sangar. Tapi begitu ada anak-anak yg ikut KKN pada sakit, dia yg paling kalang kabut dan perhatian banget. Nah, si Mba Endang waktu itu mulai tertarik sama Mas, gara-gara si Mas pura-pura keracunan. Jadi pada suatu hari si Mas itu dieeeeeeeeem aja. Pas ditanya kenapa, si Mas cuma jawab ga papa. Terus si Mas melipir utk misahin diri. Tiba-tiba badannya kejang-kejang dan mulutnya keluar busa. Pas anak-anak dan mba Endang pada panik, si Mas langsung ketawa. Ternyata dia pura-pura keracunandan bikin mulutnya berbusa pake odol. Dari situ lah mereka mulai deket,” cerita gw panjang lebar.

“Ah masa sih? Yg diceritain mba Endang ke Papa tuh ga gitu,” tanggap bokap gw masih tak percaya.

“Iya…. tapi yg mba Endang cerita ke Adis tuh begitu….”

Kita pun terdiam, bingung memikirkan mana versi yg benar. Adik gw yg sedari tadi diam saja tiba-tiba angkat bicara ke bokap gw.

“Jadi Mba Endang itu jadi deket sama Mas gara-gara baca SMS Papa?”

“Iya, kata Mba Endang ke Papa sih gitu” jawab bokap gw.

“Artinya Mba Endang itu sukanya sama Papa dong?” tanya adik gw lagi yg telah menjadi mahasiswa semester 4 ini.

Yaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaah! Adik yg bodoooooooh! Kesimpulan yang ia berikan terlalu Out Of Topic deh!

Kita pun melanjutkan perjalanan dalam diam sambil mendengarkan tetes-tetes hujan menerpa mobil.

Jodoh itu ada yg ngatur. Dan jodoh itu juga misterius. Maka biarkanlah pertemuan jodoh abang gw dibiarkan terus menjadi misteri oleh sang Maha Pengatur….
Mau dia ketemu gara-gara SMS kek, atao keracunan kek, bodo nanan gw mah! Yg penting mereka udah nikah.

 

Setelah dibaca lagi sekarang:

-Iya, isi keluarga gw absurd semua -___-!

-Abang gw dan Mba endang udah punya satu anak yang bandel, hyper tapi ngangenin, namanya Gana. Dan itu bocah juga suka absurd sendiri. Hadoh…hadoh….

-Gw sampai sekarang masih belum tahu mana versi yang benar. Nggak ada niat untuk mencari tahu juga sih 😀

Posted by:Krilianeh

Comment

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s