Dibutakan Oleh Mimpi

(Repost dari blog yang lama: 27 Desember 2008)

Berapa bulan yg lalu gw menemukan man of my dream, secara harafiah.

Selayaknya cwe-cwe normal (kadang-kadang gw bisa normal kok. Sumpah!) pastilah gw pernah punya keinginan dan kriteria cwo impian gw. Dan kriteria-kriteria itu terbentuk ga sehari-dua hari, melainkan bertahun-tahun ketika gw menjalani masa remaja. Ga perlulah gw jelasin secra detil cwo impian gw itu seperti apa, karena ga seru aja klo gw umbar.

Tapi percaya atau tidak, bersitan keinginan dan kriteria cwo impian gw itu selalu hanya jadi bersitan dan bukan buah pemikiran. Karena bahkan di masa remaja gw, gw sadar kriteria cwo impian itu hanya 1:1000 bakal jadi kenyataan. Bahkan saking jarangnya cwo impian kita jadi kenyataan, ga jarang kita akan menghubung-hubungkan kriteria cwo impian kita dgn para seleb-seleb yg tampak begitu sempurna di mata kita.(Guiiiila! Pas gw ramaja aja gw udah punya pemikiran mendalam ya! Gw jenius bgt ya! Kayanya gw bisa deh jadi saingannya Einstein. Rambut  aja udah mirip ama doi, ya kan? Sayang doi dah meninggal, tsk…..)

Seiring dgn berjalannya waktu menuju kedewasaan, gw pun hampir lupa dgn kriteria cwo impian gw. Apalagi dulu gw pernah sayang bgt dgn seorang cwo yg jauh beda dgn kriteria gw pada masa remaja dulu. Bukan berarti dia buruk lho ya, dia cuma beda aja.
Krn perbedaan kriteria impian dan kenyataan yg gw dapat, gw jadi hampir melupakan kriteria cwo impian gw. Karena kenyataan tanpa kriteria ternyata juga bisa bikin gw nyaman. Maka lambat laun gw pun benar-benar lupa dgn kriteria cwo impian gw. Malah gw bahkan lupa klo dulu gw pernah punya membuat kriteria cwo impian gw.

Waktu terus berjalan…
Dan kenyataan yg nyaman itu pun memutuskan utk berjalan sendirian tanpa gw.

Tiba-tiba dunia maya mempertemukan gw dgn seorang cwo. Perkenalan di dunia maya itu memang didasari pertemanan tanpa ada maksud terselubung apapun diantara kita berdua. Makanya pertemanan itu berlangsung begitu lama dan begitu banyak perbincangan seru yang membuat kita lebih mengenal satu-sama lain.

Semakin lama gw mengenal dia, semakin gw ngerasa gw pernah mengenal dia sebelumnya. Bukan, ini bukan romantisme khas chicklit atao komik serial cantik jepang tentang reinkarnasi atau apalah itu namanya. Ini hanya perasaaan mengenal seseorang setelah terjadi begitu banyak kebetulan. Maksud gw tuh begini, si cwo yg gw kenal di dunia maya ini  kerjanya blablabala, bintangnya blublublu, dan dan dari ceritanya soal keluarganya sepertinya dia cwo yg blebleble. Terus gw mikir, “Hmmmmm….ko kayanya gw pernah tau orang yg seperti ini ya?” Tau-tau, eng-ing eng! Gw baru ingat klo cwo seperti dia adalah cwo kriteria gw pada masa remaja dulu. Huahahahahahaha!

Eits, tunggu dulu! You haven’t heard the best part yet…

Jadi dulu pas jaman-jamannya masih berjomblo ria (kaya sekarang ga jomblo ajah….) iya tapi ini pas jaman kuliah dan menikmati kejombloan. (Oooh, jadi sekarang ga nikmatin kejombloan nih?) Aaaaargh bukan itu inti yg pengen gw ceritain! Bisa ga sih aplikasi otak gw buat monolog di blog ini dimatiin dulu??
Jadi pas jaman gw menikmati kejombloan gw dgn amat sangat krn punya teman-temankampus dan organisasi yg sungguh seru, gw pernah mimpi ketemu dgn seorang cwo. Gw ingat ketika gw bangun, seharian itu gw ingat tampang cwo tersebut. Waktu itu selayaknya anak kampus yg amat sangat memikirkan masa depan dgn rajin belajar (yeaaaah! Riiiight!) mimpi itu pun terlupakan begitu saja. Gw ga pernah mikir klo mimpi itu berarti apa-apa, ga peduli seharian setelah gw mimpi itu gw ingat terus dgn muka cwo itu.

Lalu sampailah beberapa bulan yg lalu itu dimana, gw dan cwo yg gw kenal di dunia maya itu bertukaran alamat situs pertemanan. Pas gw lihat foto-fotonya JENG-JENG-JENG!!!!!!!!!!!!!!!!
Gw merasa pernah melihat muka cwo itu dimana ya? Ya 4LLi ya robbi…….itu kan cwo yg ada di mimpi gw!!!!!!!!!!

Lagi-lagi 4LLi menunjukkan kuasanya.

Gw benar-benar ga nyangka klo bersitan kriteria-kriteria yg gw buat ketika remaja dulu benar-benar ada dan dipertemukan di dunia nyata. Dan gw akui, gw jadi naksir sama cwo itu. Padahal selama ini dia hanya sebatas teman di dunia maya. Sejak itu, yg tadinya dia ga pernah jadi topik pembicaraan gw dgn teman-teman dunia nyata gw, gw hadirkan lah sosok dia. Semakin hari semakin banyak cerita mengenai dirinya. GR-GR kecil yg selayaknya orang lagi jatuh cinta alami langsung gw ceritain sama teman di dunia nyata gw dgn muka sumringah nan berbunga-bunga.

Sampai suatu hari di mana cwo ini ga ada kabar beritanya kembali. Kalau dulu gw yg hanya ‘berteman’  dgnnya, pasti akan ga trlalu memikirkan ketiadaannya di dunia maya gw. Klo pun gw memikirkan, gw pasti akan menanamkan kalimat positif di otak gw seperti ‘mungkin dia sibuk kerja, mungkin internetnya nge-hang’ dan masih banyak mungkin-mungkin lainnya yg bersifat positif. Tapi begitu ada perasaan lebih dari sekedar teman yg gw rasa ke dia, maka kalimat positif tampaknya begitu sulit menembus otak gw. Persis seperti peribahasa ‘gara-gara nila setitik, rusak susu sebelanga’. Nila di sini adalah perasaan gw. Perasaan yg seharusnya berdasarkan cinta dan kasih sayang dan juga merupakan rahmat manusia di muka bumi itu, ternyata untuk hal-hal tertentu dirusak oleh manusia sendiri dan menjadi sebuah penyiksaan.

Kesedihan itu, gw ceritain sama Nilam. Nilam yg selama ini menjadi pendengar setia curhat gw juga Nilam yg selalu jadi penasihat yg obyektif tentang masalah percintaan gw. Dan yg paling menyenangkan dari curhat kepada Nilam adalah, Nilam tau betapa konyol dan betapa anehnya curhat-curhat gw. Tapi dia selalu mendengarkan tanpa menganggap gw aneh(setidaknya dia bisa pura-pura tidak melihat gw sebagai orang aneh)

Dan Nilam mengatakan sesuatu yg begitu membuka mata gw, dy bilang…..
“Emangnya apa lo harap dari dy?”

Jegeeeeeeer!!!!! Petir siang bolong menghujam jantungku! (Alah lebaaaaaaaaaaaaaaay!) Emang lebay, sengaja biar ratingnya naik, hehe.

Cuma beneran kok, omongan Nilam menohok gw! Soalnya sejak kapan cwo itu pernah menjanjikan sesuatu ama gw? Ga pernah. Sejak kapan cwo itu pernah bilang klo pertemanan dunia maya ini akan naik pangkat jadi pertemanan dunia nyata? Ga pernah juga ada omongan kesitu.

Perasaan yg gw rasain sekarang itu adalah hasil ciptaan gw sendiri. Siksaan yg gw dapat adalah hasil perasaan gw.

Begitu tenggelamnya gw dgn perasaan senang berjumpa dgn cwo impian gw membuat gw berharap terlalu banyak untuk terkabul di dunia nyata.

Padahal, they called it man of your dream because he only exist in your dream.

Sesederhana itu, tapi serumit itu juga otak gw akhirnya menyadari akan hal itu. Karena gw telah dibutakan oleh mimpi….

 

Setelah dibaca lagi sekarang:

-Gw udah ilang feeling sama si cowok yang dimaksud. dan pas gw ilang feeling, malah jadi sering dipertemukan di dunia nyata. Tapi gw-nya udah ga peduli dan hanya basa-basi sekedarnya aja, hahahaha

-Being with a real man is waaaaaaaaay more better that being with your dream man. Mie ayam basoooh Punk Rock!

Iklan

Bagaimana menurut Anda?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s