(Repost dari blog yang lama: 5 Oktober 2008)

Jadi begini ya, sepanjang gw hidup selama 24 tahun gw punya empat orang mantan.

Yang pertama tuh gw pacaran ma dia pas SMP, jadiannya cuma 2 hari. Huahahahaha! Beneran cuma 2 hari, abis gw ga betah diikutin mulu kemana pun gw pergi. Terus tiap pulang sekolah dia nungguin gw pulang buat pulang bareng. Gw kan pgn balik ma teman-teman gw! Terus gw tau klo dia tuh suka ngerokok! Hiiih jijay! Yah jaman SMP kan ngerokok itu kayanya dah cwo bad boy banget, dan gw kan paling ogah ama bad boy.

Yang kedua tuh pas SMA, jadiannya sebulan gitu deh. Putusnya gara-gara dia lebih akrab ma cewe lain ketimbang gw. Dan puncaknya pas gw ultah dia ga ngucapin! Mendidih rasanya darah ini! Terus putus deh.

Yang ketiga tuh pas kuliah, jadiannya juga sebulanan gitu deh. Pada dasarnya sehari telah jadian ma ni orang gw ngerasa bahwa gw telah salah ambil keputusan. Alias emosi sesaaat. Terus dia juga suka muji-muji teman gw, mungkin itu cara dia supaya bisa dapetin perhatian gw krn gw cuek abis ma dia. Tapi yg ada itu hanya bikin gw tambah ngamuk. Terus putus deh!

Yg keempat pas kuliah juga. Jadiannya pake masuk acara tivi segala (lebay banget!). Jadiannya setahun lebih gitu. Dia cwo pertama tuh yg gw sayang, yg gw bolehin masuk ke rumah, yg dipercaya bonyok gw, yg bikin gw ngerasa beruntung jadi cewek, yg bisa bikin gw nangis cuma gara-gara kangen, dan dia juga cwo pertama yg berani mutusin gw! Huh, dasar slompret! Alasannya klise lagi, “mau konsentrasi kerja dulu” halaaaaaaaaaaah! Sekalian aja bilang mau konsentrasi belajar buat Ebtanas! Tapi apapun alasannya, kita sama-sama tahu klo emang kita ga punya pola komunikasi yg baik, makanya ketika dia mutasi ke Jogja krn kerjaannya, hanya butuh dua bulan untuk membuat kata-kata putus itu tercetus.

Mungkin bagi orang lain, punya daftar mantan cuma 4 orang itu sedikit, cuma bagi gw itu banyak. Karena entah kenapa gw ga bangga punya daftar mantan yg panjang. Padahal dulu nyokap gw pernah nasehatin gw supaya ‘kenallah lebih banyak cwo, jadi nanti kamu tahu lelaki macam apa yg ingin kamu nikahi’. Nasehat dari almarhumah nyokap gw itu keluar ketika nyokap gw ngelihat gw nangis sesenggukan di tempat tidur pas pertama kali putus sama si nomor 4(kita emang sering putus nyambung gitu deh… bodoh ya! Buang-buang energi aja! Nasehat dari gw: klo emang lo melihat ada yg salah dari hubungan lo, segeralah perbaiki. Klo ga bisa, ya udah putus aja. Dan jangan balikan lagi. Percuma beberapa kali kesempatan pun yg lo berikan, tapi kesalahan itu akan tetep ga bisa diperbaiki).
Itu adalah nasehat almarhumah nyokap gw yg selalu gw ingat, tapi itu juga nasehat yg gw ga akan turutin. Abis, gimana dong! Emang gw ga suka punya daftar mantan yg panjang, apalagi bereksperimen dgn cowok.

Nah, tapi ada satu hal yg selalu gw senang dari ke-empat mantan gw itu. Yaitu, kita semua berteman! Malah ada yg jadi sobat kental bgt! Sama yg pertama, karena kita tinggalnya satu komplek, jadi klo ketemu kita pasti nyapa. Dan malah sekarang klo gw ngurusin perpanjangan KTP gw minta tolongnya ma dia, secara bokapnya aktivis birokrasi di komplek gw.

Sama yg kedua, beeeeeeeuuuuuuuh! Kurang CS apalagi coba gw ama dy! Minimal dua hari sekali kita telpon-telponanan. Hanya utk sekedar ngobrol ga jelas, ketawa-ketawa, menghina-dina satu sama lain, curhat gebetan masing-masing, saling menghibur kalo salah satu kita sedih, dll. Pokoknya yg kedua ini benar-benar sahabat yg selalu ada buat gw deh. Pas gw bete gila pas putus ma si no 4, gw telpon si no 2 buat nangis-nangisan. Pas gw berantem ama adik gw yg bikin gw ngerasa ga berguna ampe nangis sesenggukan, dia juga yg menenangkan gw. Terlihat sepertinya hubungan gw ama dia klop bgt ya? Tapi emang begitulah ama gw ama dia. Kita klop dalam hal apapun, kecuali jadi pacar. Dan hubungan gw yg segini klopnya ama dia bisa terjadi karena kita masing-masing dah ga mempunyai perasaan lebih dari teman terhadap satu sama lain. Gw yakin klo gw ama d-ia tanya ama orang “lo berdua pacaran ya?” reaksi kita adalah “huweeeeeeeeeeeeeeeeeek!

Sama yang ketiga, tadinya gw berantem gila ama dia pas putus. Sekarang dia udah nikah n punya anak satu. Gw sempat bete berat ama dia karena kata-kata yg ga enak yg pernah dia ucap. Tapi gw ga munafik, klo gw juga mengeluarkan kata-kata yg sama jeleknya terhadap dia. Dan seiring berjalannya waktu, setelah bertahun-tahun kita ga ada komunikasi dan gw juga ogah nyari tahu tentang doi, dia tiba-tiba telpon bilang klo dia ada di lobi kantor gw (begini nih jeleknya klo kita ga pernah ganti nomor, jadi gampang kelacak ama orang). Pas ketemu ntah kenapa gw dah malas marah-marah dan gw pun menerima dia sebagai teman lama yg udah lama ga ketemu. Dan kita pun ngobrol di warung rokok depan kantor, menghabiskan dua teh botol untuk ngobrol ngalor-ngidul, menceritakan kegiatan selama beberapa tahun belakangan ini, terus tiba-tiba dia nawarin gw asuransi!
Ternyata eh ternyata dia pgn ketemu gw buat memprospek gw utk ikutan asuransinya. Dan gw terima, sih. Asuransi kan investasi. Dan gw punya keuntungan dgn ‘masa lalu yg pernah kita punya’ gw jadi benar-benar mendapat informasi yg sejujur-jujurnya dan dia siap gw tanya-tanya tentang asuransi 24 jam, dan yg paling gw suka adalah kesediaannya mengantar segala berkas-berkas dgn senang hati. Padahal harusnya berkas-berkas itu gw ambil sendiri ke kantornya. Mungkin gw terdengar memanfaatkan, tapi sori-sori maap nih, dia yg nawarin itu semua kok!

Setelah gw sadar klo sama yg no 3 ‘we are fine’, gw merasa PR gw tinggal sama yg no 4. Tapi gw terlalu takut klo usaha gw utk menjaga silaturahmi dgn dia akan beresiko utk  membuka luka lama. Makanya gw ga pernah memulai apapun sama dy. Dan itu dibukakan jalannya ketika Lebaran lalu. Dia yg lagi mudik ke sini telpon gw n meminta gw utk ngobrol ma nyokap n kakaknya yg selalu baiiiiiiiiiiiiiiiiik bgt ma gw. (Pelajaran tambahan dari gw: jgn terlalu dekat ama keluarga pacar klo lo ga mau sakitnya dobel krn sakit kehilangan keluarga kedua yg terlanjur lo sayang). Mereka bergantian ngobrol di telpon sambil menanyakan hal yg sama “kapan main ke rumah? kapan? kapan?”
Sumpah gw salting dan gw ga tau mau jawab apa.  Gw coba ngeles kaya bajaj, tapi tetep aja mereka hadang pake panser! Akhirnya gw menyetujui utk datang Lebaran ke rumah dia pada Lebaran ke-empat. Begitu nyampe sana, nggak ada satu pun perlakuan keluarga mereka yg berubah terhadap gw. Padahal gw yakin dgn amat sangat klo mereka tahu klo gw tuh dah putus sama anaknya. Tapi emang dasar keluarga yg baik, bagi mereka yg penting adalah silaturahmi. Dan setelah ngobrol selama 2 jam di rumahnya, gw pun pamit. Hubungan dgn no 4 pun kembali terjalin dgn baik dgn kapasitas yg wajar selayaknya teman.

Dalam perjalanan pulang gw ngerasa lega, karena PR gw udah selesai semua. Akhirnya dgn bangga gw bisa bilang klo hubungan gw dgn mantan-mantan gw adalah damai, aman, sentosa.

Emang bener ajaran agama gw utk selalu menjaga silaturahmi. Dari menjaga silaturahmi dgn mantan aja gw bisa dapat kemudahan bikin KTP, sahabat yg selalu ada, pangawas asuransi, dan keluarga yg menerima gw. Utk bisa dapetin itu semua emang butuh proses yg nggak cepat. Bahkan utk bisa sahabat sekental si no 2 aja gw butuh 2 tahun utk diam-diaman n lose contact dulu.

Dan gw sadar klo segala proses saling menyakiti dan diem-dieman itu adalah memang cara Nya supaya gw bisa melangkah dan mendapat hubungan baik yg sekarang gw miliki.

Lega! Lega! Alhamdulillah lega banget ya 4LLi!

 

Setelah dibaca lagi sekarang:

-Gw udah lama nih nggak ketemu sama yang no 1

-Yang no 2 udah lama juga nggak terdengar kabarnya. Terakhir sih yang gw tahu dia sekarang kerja di Hoka-Hoka Bento.

-Yang no 3 udah nikah. Istrinya melarang berhubungan sama gw. Begitu juga Si Punk Rock yang jadi pacar gw saat ini, menunjukkan keberatan dirinya kalau gw terlalu akrab sama si no 3. Gw yakin bahwa kenyamanan dan keseruan yang dan no 3 miliki membuat pasangan kami masing-masing jadi nggak nyaman. Dan kami pun nggak masalah akan hal itu. Karena kami sayang dengan pasangan masing-masing. Gw nggak tersinggung sedikit pun ketika tahu kalau istrinya si no 3 melarang gw kontak dia. Karena gw cewek. Gw ngerti perasaan cewek kaya gimana kalau melihat pasangan kita lebih nyaman sama cewek lain, entah itu sahabat atau pun saudara sekali pun.

Walaupun ketika pelarangan itu terjadi sempat membuat gw merasa seperti kehilangan salah satu sahabat terbaik gw, tapi ternyata Tuhan memberikan gw Si Punk Rock yang bisa jadi sahabat sekaligus pacar hidup gw saat ini. Gw dapat cowok yang komplit. Yihuuuuuu! Si Punk Rock perokok, sih. Tapi itu nggak mengurangi rasa sayang gw ke dia :-*

-Si no 4 udah nikah. Dia masih coba menjaga silaturahmi dengan sesekali kirim message ucapan Lebaran atau ulang tahun di Facebook. Gw balasnya sekenannya aja. Kayaknya dia nggak bahagia dengan pernikahannya. Oh well..

Posted by:Krilianeh

Comment

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s