Seorang Manusia Gagal

(Repost dari blog yang lama: 23 September 2008)

Sejak nyokap gw meninggal, gw bertekad untuk tidak membiarkan keluarga gw yg tersisa larut dalam kesedihan. Dan gw juga berusaha agar gw bisa jadi anak perempuan yg diharapkan nyokap gw, yaitu anak perempuan yg bisa mengurus keluarga.

Tapi ternyata itu semua ga semudah yang gw bayangin.

Gw pikir ilmu-ilmu masak dan ngeberesin rumah yg nyokap gw turunin dengan menempa gw habis-habisan udah cukup utk mengurus keluarga ini. Apalagi anggota keluarga yang lain udah cukup dewasa utk utk sama-sama bisa diajak berkerja sama dalam mempertahankan keluarga. Anggota keluarga yang paling muda itu adik gw yang berumur 19 n sedang duduk di bangku kuliah. Jadi secara teoritis ini semua seharusnya ga ribet utk dijalani.

Tapi ternyata nggak semudah itu.

Ada yg kurang dari keluarga gw, yaitu komunikasi. Tadi untuk kesekian kalinya gw berantem ama adik gw via telpon. Yang bikin kita berantem tak lain dan tak bukan adalah uang. Menurut gw, dia terlalu boros. Dia ga mengkorup jatah yg telah diberikan bokap gw sih, cuma hal-hal kaya telpon dan belanja dapur yg berlebihan yang angkanya ga menurun bikin gw ngamuk. Bayangin aja, angka bayar telpon kita masih sama aja kaya angka bayar telpon kita ketika nyokap gw masih ada. Yg notabene nyokap gw suka telpon ke luar daerah utk ngontak tante-tante gw di Sumatera. Kenapa angka itu masih aja tetap sama? Karena adik gw pakai telpon buat pacaran!
Hei, gw juga pernah pacaran ya, tapi gw tahu batas. Dia udah punya hape 2 biji, yg satu CDMA yg pulsanya murah itu tetap aja kurang. Belom lagi abang gw yang pakai telpon rumah buat pacaran long distance ama cewenya di Semarang. Padahal dia punya hape 3, denganomor yg macam-macam. Saking banyaknya tuh nomor utk mengejar pulsa yg murah, gw ampe pusing. Sampai sekarang gw hanya mencatat dua nomor yg dy punya.

Dan emang udah jadi sifat lelaki kali ya, klo kita ngomel dan dia terpojok krn merasa bersalah, dia malah nyolot balik tentunya dengan lebih kasar. Dan menuduh kita macam-macam dan ga jarang mematikan telpon duluan (and that really really hurts!)

Bokap gw sekarang lagi rajin-rajinnya disuruh ama kantor untuk dinas selama sebulan lebih untuk mengurus berbagai cabang. Dan beliau mempercayakan tetek bengek rumah ama gw, si anak perempuan satu-satunya yg telah ditempa utk menjadi pengurus rumah tangga yg baik. Dan di sinilah gw di warnet malam-malam, menahan nangis karena gw merasa udah gagal.

Gw gagal dalam banyak hal. Gw gagal mempertahankan keluarga ini agar tidak bersedih dan tetap menjadi keluarga setelah kepergian nyokap gw. Karena yang gw dapat setiap gw pulang di akhir minggu adalah adik gw yg menyibukkan diri dgn futsal dan abang gw yg sibuk hang out sama teman-temannya hingga pagi (oh ya, itu smua wajar lho utk mereka lakukan. KARENA MEREKA ITU LELAKI! SEDANGKAN PEREMPUAN DI RUMAH AJA, cleaning all the mess that they have done in a whole week). Gw mencoba mencari tahu kenapa sih mereka seperti itu, dan konklusi yg gw dapat adalah mereka masih terlalu sedih utk berdiam diri di rumah. Teralalu banyak kenangan nyokap di rumah itu. Dan nampaknya mereka tidak berusaha utk menghadapi hal itu. Itu gw sadari ketika adik gw bilang “Kakak ga tahu sih rasanya bangun dan pulang di rumah kosong setiap hari!”

Gw merasa gagal ketika gw tahu abang gw menghabiskan uang 500 ribu hanya utk membeli bahan makanan yg hanya cukup utk 3 hari. Awalnya gw ngamuk! Dan dy hanya menganggap omelan gw hanya guyon. Namun setelah gw telusuri, ternyata dia kangen dengan masakan nyokap gw. Nyokap gw itu terkenal dengan masakannya yg enak di keluarga gw. Nyokap gw menurunkan ilmunya sih ke gw, tapi apalah gw. A rookie can`t ever beat his master.

Gw merasa gagal ketika gw hanya bisa bersungut-sungut mengomel karena rumah berantakan dan tidak sebersih ketika nyokap gw masih ada. Gw akui gw terlalu malas. Dan gw ga bisa mengkomunikasikan apa yg ada dipikiran gw. Ujung-ujungnya kita hanya akan bertengkar. Ironisnya baru-baru ini gw baru aja sok menasehati orang akan pentingnya sebuah komunikasi. Dan yg lebih ironisnya lagi gw meraih sarjana utk cabang ilmu komunikasi. Tapi gw berkomunikasi dgn orang yg terdekat dan tahu aib gw dari lahir aja ga bisa.

Gw gagal menjadi wanita modern. Wanita modern dalam definisi gw adalah wanita yg tidak melupakan akarnya dan tetap menapaki zaman. Gw adalah wanita yg menapaki zaman, tapi akar gw mengering.

 

Setelah dibaca lagi sekarang:

-Kadang gw masih suka merasa kayak manusia gagal itu. Terutama kalau rumah berantakan banget.

-Adik gw udah putus sama cewek yang suka dia telponin itu. Sekarang dia pacaran sama @hanumhanumhanum

-Abang gw udah nikah sama cewek yang dia long distance-in. Sekarang mereka punya anak yang bandel tapi ngangenin, namanya Gana.

Iklan

Bagaimana menurut Anda?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s