Dokter…Oh…Dokter…

(Repost dari blog yang lama: 17 September 2008)

Sebel deh! Lantaran rasa setia kawan yg berlebihan gw jadi kena flu berat. Terima kasih kepada teman sekamar saya yg bernama Fara, yg pilek berat ampe ga masuk kerja plus bolong puasa selama dua hari (tapi begitu gw pilek berat dia malah milih pulang ke rumahnya di Pamulang! Kejam!) dan Yani selaku teman sebangku gw di kantor yg juga pilek plus batuk-batuk, tapi tetap masuk kerja dan ga bolong puasa. Walhasil dari perkawinan silang virus-virus dari mereka masing-masing, gw jadi kena pilek plus batuk tapi tetap masuk kerja dan bolong puasa (krn bertepatan gw lagi dapet).

Di hari ketiga gw menahan pilek persahabatan ini, gw memutuskan utk berkunjung ke dokter. Buat apa? Ya buat berobat lah! Masa buat ngirim parsel! Aya-aya wae! Klinik yg gw datangi di bilangan Bekasi itu memang klinik langganan gw. Tapi dokter yg lagi praktek bukan dokter langganan gw. Dokter langganan gw tuh namanya dokter Zulkifli Ismet. Doi praktek tiap Senin dan Kamis (kaya puasa ya!). Maklum klinik yg gw sambangi itu klinik 24 jam. Jadi tiap hari dokternya beda-beda.

Nah, pada hari minggu itu gw ga ngerti sih dokternya namanya sapa. Abis klo ingus dah penuh di hidung lo dah malas ngapa-ngapain. Tapi ada serunya juga sih klo ingus dah penuh di hidung. Suara lo jadi bindeng sekseh gimanaah gituuuh.
Oke, kembali ke soal dokter. Singkat cerita si dokter itu memeriksa gw dgn serba terburu-buru. Padahal gw satu-satunya pasien di siang hari bolong itu. Dan karena terburu-buru gitu, gw jadi malas nanya-nanya. Perlu diketahui, gw emang suka nanya-nanya soal kesehatan ama dokter (ya iyalah! Masa nanya kesehatan sama tukang ojek!). Jadi bisa menambah pengetahuan lah gitu. Dan klo dokter Zul (panggilan sayang gw ke dokter Zulkifli Ismet), dia tuh akan sabar dan rela menerangkan panjang lebar ke kita soal kesehatan. Dia benar-benar dokter sejati deh yg klo bisa kita jangan pernah sakit, makanya dia ngasih berbagai tips kesehatan yg dapat mencegah penyakit. Pernah gw ma bokap gw ngobrol-ngobrol kesehatan ma beliau ampe 1 jam. Begitu keluar kamar praktek, kita dipelototin sama pasien-pasien yg dah ngantri kelamaan. Yaaa gimana dooong! Dokternya juga yg suka diajak ngobrol!

Nah sama dokter yg satu ini, gw cuman dibilangin utk minum air putih yg banyak supaya penyerapan obatnya lebih baik. Karena pemeriksaan yg terburu-buru dan gw merasa ‘ha? gitu doang?’, gw jadi bilang dalam hati ‘awas aja klo gw ga sembuh!’

Dan benar saja, kini tiga hari telah berlalu. Semua obat telah gw habiskan, bahkan efek samping obat yg bikin gw lemas gw tahan-tahankan. Tapi mana?? Mana???MAna?? Suara gw masih aja sekseh gara-gara ingus masih berkumpul di hidung gw. Muka gw masih kuyu karena badan gw ga kunjung fit. Dan batuk gw bisa nakutin anjing doberman dalam sekali gonggong. Mana kesehatan ku??? Mana?? Mana???

Aku rindu dokter Zul sekali!

 

Setelah dibaca lagi sekarang:

-Sejak gw ngekos, gw udah hampir nggak pernah ketemu Dokter Zul lagi. Karena gw biasanya berobat di Sudirman Medical Center dekat kosan. Di sana dokternya ganti-ganti juga, sih. Soalnya memang klinik 24 jam juga. Dokternya masih muda-muda. Nggak terlalu manjur dan langsung sembuh sih tiap gw berobat ke sana. Tapi seenggaknya dokter-dokter di sana cukup senang membagi pengetahuannya tiap gw tanya-tanyain.

Iklan

Bagaimana menurut Anda?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s