SMS Ucapan Puasa

(Repost dari blog yang lama: 5 September 2008)

 

Sebenarnya udah agak telat sih ngomongin ini, cuma masih kepikirann penasaran. Perhatiin ga beberapa tahun belakangan ini ada perubahan budaya ketika menjelang puasa?

Dulu kita hanya maaf-maafan ketika Lebaran, sekarang menjelang puasa orang udah maaf-maafan. Terus buat apa lagi maaf2an pas Lebaran?

Dulu kita hanya ngasih ucapan (baik kartu atau SMS) ketika mau Lebaran, sekarang mau puasa aja diucapin via SMS. Pemborosan nggak sih?

Gw bukannya pelit ya, cuma sekarang jadi rancu aja gitu. Ngapain ngucapin suatu hal berkali-kali!

Makanya gw males dapat SMS ucapan “Met puasa”. Karena menurut gw ga pada tempatnya aja. Kalau yg diucapin tuh Lebaran baru deh gw terima. Soalnya Lebaran kan hari kemenangan karena lo dah menjalani puasa selama sebulan.

Gw jadi heran, jangan-jangan SMS ucapan puasa itu kerjaan orang-orang provider handphone. Biar sebelum Lebaran mereka udah mengeruk keuntungan dari pulsa-pulsa yang kita habiskan untuk bertukar ucapan puasa. Maaf ya jadi su`udzon (Iya nih! Puasa-puasa kok su`udzon!) tapi klo emang itu benar, emang nggak cukup apa keuntungan yg mereka punya selama ini??? Konon katanya provider yang paling luas jaringannya dan  yg paling banyak penggunanya (termasuk gw), saking untungnya perusahaan mereka, mereka menggunakan hasil keuntungan hanya dari penggunaan SMS dari pelanggan mereka itu menggaji karyawannya. Nah, lo bayangin deh tuh keuntungan dari pelanggan mereka pake pulsa buat telpon, RBT, GPRS, n MMS. Udah tajir gila kan?????

Tapi ada sih satu SMS ucapan puasa yang gw dengan senang hati menerimanya. Yaitu dari ‘Fahri’ yang ada di film itu lho! Ufufufu dy ternyata masih ingat padaku…. Senangnya!….. Fahri ai laf yu beybeh…… *pipi bersemu merah*

 

Setelah dibaca lagi sekarang:

-Budaya ngucapin ‘Sebelum puasa, mohon maafkan dau’ masih berlangsung sampai sekarang.
 Dan gw balas sebisanya aja. Tapi makin tahun, sepertinya jumlahnya berkurang. Mungkin karena sekarang udah ada teknologi Facebook dan Twitter. Mungkin juga karena gw sekarang udah bukan orang media lagi. Jadi tingkat kewajiban mereka untuk ‘tetap berbasa-basi’ sama gw jadi berkurang, hehehe…

Iklan

Bagaimana menurut Anda?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s