Jadi Wanita Penghibur

(Repost dari blog yang lama: 6 Agustus 2008)

Beberpa waktu belakangan ini gw ngerasa kaya jadi wanita penghibur. Tapi ga dibayar. Huahahahahaha pasti lo semua langsung anggap gw cwe ga bener! Tapi maksud gw bukan begitu kok.

Wanita penghibur di sini bukan cwe bayaran atau WTS alias Wanita Tunda Sarjana(alah!) atau segala konotasi negatif dari kata wanita penghibur itu sendiri. Wanita penghibur yg gw maksud di sini adalah wanita penghibur secara harfiah. Yaitu cewek yg bikin orang lain senang tanpa ada embel2 sex sama sekali!

Semua itu berawal dari seorang teman gw (cowok) suka telpon malam2 buat curhat n ngegosipin salah satu teman kita yg kelakuannya agak psycho. Lama-lama dari sekedar curhat, doi jd lebih sering telpon hanya utk ngobrol yg nggak penting. Gw sih ga merasa terganggu dgn telpon2nya. Abis ngobrol ama dy emang seru dan kita bisa ngakak2 utk ngobrolin yg ga penting. Gw sempat merasa aneh sih. Abis dy tuh udah punya pacar, jadi kenapa dy harus telpon buat ketawa2 ama gw ya?

Wlo pun gw ga pernah nanya soal itu ke dy, n dy juga ga pernah mau cerita banyak soal cwenya, gw mencoba menyimpulkan alasan yg paling masuk akal dy melakukan itu karena dy blom dapet kerja. Kan org yg blom kerja suka stress tuh, jadi suka telpon gw deh buat nyari hiburan dgn ketawa2 ga jelas. Dan mungkin dy ga bisa telpon cwenya karena cwenya udah kerja, jadi mungkin cwenya ga punya banyak waktu buat ngobrol ga jelas.

Apalagi memang ada beberapa topik yg ga mungkin dy bahas ama cwenya, seperti dy mimpi ketemu mantannya, terus ada cwe yg cantiknya selangit lagi naksir ama dy tapi dy ga tertarik (o`on juga ya teman gw itu!), terus tentang mengenal Miyabi secara up close and personal lengkap dgn tempat mencari DVD-nya.

Bukan hanya dy doang sih yg suka telpon gw buat nyari ketawa2an. Mantan gw tuh si Homer yg blom lama ini putus ama cwenya masih suka telpon hanya buat sekedar “Eh Dis, gw lagi mau balik ni. Tapi jalan lagi macet. Temenin gw ngobrol dong!” atau “Waaaah! Lo ga bakal nyangka deh tadi di kawinan teman gw, gw ketemu siapa!Itu loh si **** cewek yg selama ini gw taksir sejak ketemu di…” atau “Eh si *** gw telpon ga ya? Menurut lo reaksi dy bakal gimana?”

Terus ada lagi teman kampus gw yg baru aja pengen ngelamar cewek yg dia taksir. Terus ada sepupu gw yg sempat bingung dgn pilihannya menjalani hubungan dgn cwe dari masa mendatang tapi masih penasaran dgn cwe yg dari masa lalunya. Dan mereka semua itu cowok!

Pernah dalam satu malam mereka menelpon secara bergantian, gw ampe males buka mulut buat ngobrol saking capeknya. Dan ujung2nya adalah kita pasti ngobrol hal2 gila buat ketawa2 ngakak. Makanya gw jadi ngerasa kaya wanita penghibur. Karena mungkin di phonebook hp CDMA mereka, nama gw tertulis sebagai “Ketawa-Adisti”.

Gw ikhlas sih mendengar curhat sekaligus menghibur mereka semua. Cuma gw ngerasa ini mulai ga baik buat gw sendiri. Apalagi dgn si teman gw yg pertama kali gw sebut di atas itu, takutnya akan semakin sering menghubungi. Soalnya cuma dy doang yg udah punya cewek dan sayangnya dy juga lah yg paling gw tunggu2 telponnya…….

Huweeeeeeeeeeeeeeeeeeee gw wanita penghibur yg amat sangat tidak profesional krn telah melibatkan emosi terhadap klien!

 

Setelah dibaca lagi sekarang:

-Semua cowok-cowok yang gw sebuitkan di atas udah nggak pernah nelpon gw lagi. Si teman gw yang belum dapat kerja, udah bekerja, puus sama ceweknya, dapetin cewek baru yang lebih baik.

Si mantan gw, Homer, udah nikah dan berbahagia sama istrinya, Hafsah. Good for you Homer!

Sepupu gw putus nyambung sama ceweknya. Masih suka galau. Tapi dia terlalu sibuk untuk telpon gw.

-Walaupun terkesannya gw kayak habis manis sepah dibuang, tapi percalah gw sama sekali nggak ngerasa kayak gitu kok. Karena masa telpon-telponan gw dengan mereka itu memang menyenangkan. Itulah salah satu gunanya teman, bukan? 🙂

Iklan

Bagaimana menurut Anda?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s