Ramalan Membawa Gundah

(Repost dari blog yang lama-5 Mei 2008)

Waktu itu gw diajak ke peramal ama bos gw dan Ulil. Konon katanya peramal itu jitu pisan. Dy udah sering bolak-balik ke situ buat menanyakan masalah percintaan. Tempatnya berada di TIM. Sesampainya di sana peramal ini nampaknya emang canggih, soalnya dy bisa ngeramal dari berbagai cara. Dari palmistry, tarot, vendra, keris, batu mesir dll. Pokonya banyak de.

Gw sempat bingung pgn diramal pake apa. Kalo pake batu mesir bisa ketahuan kejadian yg bakal gw alami tiap bulannya selama setahun kedepan, tapi setelah gw pikir2 gw takut. Soalnya sejak nyokap gw meninggal gw ada ketakutan tersendiri klo misalnya keluarga ke kenapa-kenapa. Apalagi klo akurat bgt bisa melihat kejadian per bulannya. Aduh, ga kuat gw! Kalau Vendra khusus melihat percintaan, tapi gw kan pgn tahu karir gw juga. Klo keris entah kenapa gw ga tertarik. Jadi gw pilih lah ngeramal pake tarot.

Singkat cerita, ada beberapa hal mengaggetkan yg dibaca oleh sang peramal. Dan itu bikin gw kepikiran…… Si peramal yg ramah itu pun membaca aura2 ‘kepikiran’ gw. Dy sampe bilang, “lo klo punya teman yg pgn kurus nggak usah suruh dia diet ato fitnes. Ajak aja ke sini ntar dy bakal kurus deh krn kepikiran, hehehehe…” Gw tau sih maksud dy cuman bercanda, cuma itu emang bener bgt.

Setelah diramal pake tarot, gw dapat bonus ramal palmistry. Palmistry ini lebih kaya membaca sifat doang sih, n gw akui apa yg dy baca ada benarnya. Begitu selesai gw bayar jasanya sebesar Rp 30 ribu. Sambil beramah tamah buat say gudbay, si peramal menghebohkan sendalnya yg raib tidak ada pada tempatnya.

Sebelum pulang, my bos n Ulil pgn makan dulu. Sedangkan gw udah hilang selera makan karena ramalan tadi. Sambil menunggu mereka selesai makan, gw pun menelpon siapa pun yg bisa gw ajak ngobrol. (Gw emang tipe org yg bisa langsung lega klo dah cerita ama org lain). Gw telpon adik gw, ga diangkat. Gw telpon geng cwe gw, ga diangkat juga. Wajar bgt sih, secara waktu udah menunjukkan sekitar 10 malam lewat. Gw telponlah sepupu gw si Genta, ternyata dy belum tidur dan langsung lah gw curhat. Dy hanya mendengarkan dgn tenang sambil sesekali menyabar-nyabarkan gw.

Setelah tenang, gw akhiri telpon karena bos gw n Ulil juga ngajak pulang. Sesampainya di kosan, adik gw telpon…..
“Haloh, kak, tadi kenapa telpon?” tanya adik gw.
“Agam, tadi kakak ke tukang ramal terus kakak di ramal……” belum selesai gw ngomong, adik gw langsung memotong pembicaraan.
“JADI KAKAK TELPON AGAM MALAM2 BUAT CERITA KE TUKANG RAMAL??”
“Iya…. tau ga tadi kaka di ramal…..”
“Aaaaah, ogah!! Agam ga mau dengar! Itu Musyrik tau ga! Kaka bayar berapa peramal itu?”
“Tiga puluh rebu….”
“Tuh! Tiga puluh Ribu! Kan mendingan kakak beliin Agam makanan pake duit itu!!” (Perlu diketahui klo keluarga gw bukan kurang gizi. Kita sekeluarga emang tukang makan. Jadi tiap punya duit kita selalu mengukur kekayaan dgn harga makanan.)
“Iya… tapi tau ga, masa kata peramal…..”
“Udah Agam ga mau dengar!. Udah gede juga masih percaya aja ama begituan! Kakak tuh klo mau cerita beginian, cerita aja tuh sana ama Jeni!” Adik gw pun langsung menyudahi telepon. Dan for your information, Jeni itu adalah tetangga kita anak kelas 5 SD.

Gw sama sekali ga kesal sama adik gw yg mengomeli gw. Justru gw jadi tambah sayang ama dy. Abis cuma dy tuh org yg bisa mengingatkan gw tiap gw salah langkah. Entah kenapa gw tuh klo sama dy bukan serasa kaya punya adik, melainkan punya abang.

Setelah menutup telpon, gw merenungkan kata-kata adik gw. Gw tuh udah musyrik. Dan musyrik itu adalah dosa yg paling besar di agama gw. Konon katanya shalat gw selama 40 hari ga bakal diterima. Terus gw baru ingat klo dulu gw pernah baca tafsir Al-Qur`an yg menjelaskan kenapa kita ga boleh percaya ramalan, yaitu karena para ahli nujum itu menyuruh jin utk mendengar pembicaraan malaikat tentang hari esok di langit. Tapi karena sering diusir oleh malaikat, maka para jin itu mengarang cerita yg menyesatkan.

Karena masih pgn bgt cerita, gw telpon lah lagi si Genta sepupu gw itu. Gw cerita tentang gw diomelin ama adik gw. Dy ketawa ngakak. Terus gw cerita tentang tafsir yg pernah gw baca itu. Dy pun ikut2an menasehati gw…
“Nah bener tuh! Lo bayar peramal itu berapa?”
“Tiga puluh rebu…”
“Sekarang lo pikirin deh, ongkos ke langit aja berapa? Bensin aja seliter 4 ribu lima ratus. Mana bentar lagi mau naik lagi harganya. Lo pikir tuh jin bakal nyampe ke langit hanya dgn bayaran 30 ribu? Makanya udah deh ga usah lo percaya itu semua!”
Mendengar itu semua, gw hanya bs mengeluarkan kata “Iya yak..”

Ramalan yg bikin gw gundah gulana itu pun bikin gw dapat omelan dari Fara, teman sekamar gw. Intinya dy sepaham ama Agam n Genta.

Nah, hari minggu lalu, teman2 kosan gw lainnya tercetus ide pgn ke peramal yg gw kunjungi itu. Gw pun mengajak teman-teman gw kesana. Gw ga ikutan diramal hanya ikut mendengarkan. Bahkan gw ga tertarik lagi utk diramal. Karena dari sekian banyak omelan yg gw terima, gw menyadari bahwa masa depan gw ada di tangan gw sendiri. Dan 4LLi akan memberikan gw yg terbaik jika gw mencoba menjalani hidup ini dgn baik. Makanya kemalangan yg mungkin akan gw terima nanti adalah kehendak 4LLi utk menjadikan gw org yg lebih baik.

Lagian ngapain sih gw percaya sama ramalan dari peramal yg ga tau dimana letak sendalnya sendiri……

 

Setelah dibaca lagi sekarang:

-Sampai sekarang gw masih agak takut untuk diramal. Paling gw cuma berani kalau dibaca soal karir doang 😀

Iklan

Bagaimana menurut Anda?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s